Brie Larson Ungkap Kepercayaan Diri yang Diperoleh dari Captain Marvel

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Brie Larson berpose saat premiere film

    Brie Larson berpose saat premiere film "Captain Marvel" di Los Angeles, California, 5 Maret 2019. Captain Marvel disebut-sebut merupakan satu-satunya lawan yang sepadan untuk Thanos. REUTERS/Mario Anzuoni

    TEMPO.CO, Jakarta - Pada saat Brie Larson muncul di layar lebar sebagai Captain Marvel, dia sudah membintangi lusinan film blockbuster dan indie, bahkan memenangkan Oscar pada 2016. Jadi, dia mungkin memulai karir aktingnya dengan percaya diri, bukan? Ternyata tidak juga.

    Jika Anda terus mengikuti kanal YouTube baru Brie Larson, Anda mungkin melihat serial dua bagian tentang audisinya, di mana dia dengan rendah hati berbicara tentang kemenangan dan jebakan dari prosesnya. Dalam video kedua dari serial tersebut, Larson mengakui bahwa dia mengikuti audisi - dan ditolak dari - film populer yang tak terhitung jumlahnya, termasuk Pitch Perfect, Iron Man 2, Juno, dan lusinan film lainnya.

    Tetapi ketika dia mendapat panggilan untuk audisi untuk Captain Marvel saat syuting Kong: Skull Island di Australia, dia menolaknya, seperti dilansir dari laman Shape. Ketika pembuat film di balik film superhero pertama kali mendekati Larson, dia memberi tahu timnya bahwa dia terlalu cemas untuk mengambil peran besar dalam franchise yang dicintainya. "Oh, saya tidak bisa melakukan itu, itu terlalu berat bagi saya, saya rasa saya tidak bisa mengatasinya. Katakan tidak," kenang Larson kepada agennya saat itu.

    Beberapa bulan kemudian, Marvel menghubungi Brie Larson untuk menawarinya peran itu lagi, dan dia menolak untuk kedua kalinya. "Saya terlalu introvert, itu hal yang terlalu besar bagi saya - itu di luar pemahaman saya," ujarnya dalam video itu, memberi tahu timnya. 

    Dia akhirnya mendapat satu panggilan lagi untuk peran itu, yang dia kaitkan dengan timnya yang lebih percaya padanya daripada yang dia miliki pada dirinya sendiri saat itu. Ketika Larson akhirnya setuju untuk bertemu dengan Marvel, dia melihat mock-up kostum Captain Marvel yang keren dan merasa "sangat terharu" dengan apa yang ingin dicapai oleh pembuat film, kenangnya dalam video YouTube-nya.

    "Rasanya sangat progresif," lanjut aktris berusia 30 tahun itu. "Saya sangat terkejut dengan cara mereka berbicara tentang feminisme, cara mereka menanganinya. Mereka [bekerja dengan] semua penulis wanita, [seorang] sutradara wanita, [dan mereka] akan memiliki suara wanita sebanyak mungkin di ini mungkin. "

    Setelah pertemuan itu, Brie Larson mengatakan dia menyadari dia hanya akan baik-baik saja dengan "berpartisipasi dalam tingkat ketenaran itu" jika dia benar-benar percaya pada "cerita dan pesannya" - dan dia percaya, terlepas dari kecemasan awalnya tentang membintangi film yang begitu besar. 

    "Saya ingat tim saya sangat bangga pada saya karena mereka tahu bahwa itu adalah langkah besar bagi saya dalam mewujudkan diri saya, dalam keyakinan bahwa saya dapat melakukan sesuatu yang begitu besar, dalam kepercayaan diri saya sebagai seorang pemimpin, dan keyakinan dalam bercerita," uajr Larson.

    Perjuangan internal Brie Larson sangat cocok bagi siapa saja yang merasakan naluri, terutama naluri untuk menolak peluang karena ketakutan atau kecemasan. Namun, sering kali, mengabaikan kecemasan itu bisa mendatangkan manfaat besar. Dalam kasus Larson, Captain Marvel membuat sejarah sebagai film superhero yang dipimpin oleh wanita pertama yang melewati angka miliaran dolar, memungkinkan satu generasi pemirsa muda untuk melihat lebih banyak wanita di layar lebar.

    Larson tidak hanya menyalurkan kekuatan superhero itu ke dalam beberapa prestasi fisik yang sangat mengesankan (panjat tebing dalam ruangan, pull-up dengan rantai baja, dan dorongan pinggul 400 pon, untuk beberapa nama), tetapi tampaknya dia juga menerjemahkan pertumbuhan pribadi itu dari diri sendiri. 

    "Beberapa tahun terakhir ini, dengan mendapatkan kekuatan dan kepercayaan diri dalam tubuh saya dan mempelajari bagaimana hal itu terhubung dengan pikiran saya, [itu] sangat membuka mata saya," katanya dalam video YouTube tentang pengalamannya mendaki Grand Teton (gunung setinggi 14.000 kaki - NBD).


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Penggerogotan Komisi Antirasuah, Isu 75 Pegawai KPK Gagal Tes Wawasan Kebangsaan

    Tersebar isu 75 pegawai senior KPK terancam pemecatan lantaran gagal Tes Wawasan Kebangsaan. Sejumlah pihak menilai tes itu akal-akalan.