Michelle Obama Mengaku Sedikit Depresi Selama Pandemi, Ada Tipsnya

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Mantan First Lady Amerika Serikat (AS) Michelle Obama saat menghadiri Grammy Awards ke-61 di Los Angeles, California, AS, 10 Februari 2019. Istri Presiden AS ke-44 Barack Obama itu, tampil mengejutkan para pemirsa ajang musik paling bergengsi tersebut. REUTERS

    Mantan First Lady Amerika Serikat (AS) Michelle Obama saat menghadiri Grammy Awards ke-61 di Los Angeles, California, AS, 10 Februari 2019. Istri Presiden AS ke-44 Barack Obama itu, tampil mengejutkan para pemirsa ajang musik paling bergengsi tersebut. REUTERS

    TEMPO.CO, Jakarta - Pandemi Covid-19 menyebabkan dampak emosional saat semua orang diimbau untuk tetap di rumah saja. Hal ini juga dialami Mantan Ibu Negara Amerika Serikat Michelle Obama. Dia mengaku termasuk di antara mereka yang belajar bagaimana menyeimbangkan kesehatan mentalnya secara terpisah.

    "Ada periode selama karantina ini di mana saya merasa terlalu rendah," kata Obama, 56 tahun, selama episode kedua The Michelle Obama Podcast, yang dirilis di Spotify pada hari Rabu 5 Agustus 2020, seperti dilansir dari laman People.

    Berbicara kepada tamunya, mantan pembawa acara NPR, Michele Norris, Obama mengatakan bahwa dia telah merasakan emosinya pasang surut selama lima bulan terakhir. Menurutnya perasaan melelahkan itu dari tubuh dan pikirannya yang terjebak di rumah selama pandemi.

    Sejak lockdown diterapkan pada musim semi dan musim panas ini, pejabat kesehatan federal telah merekomendasikan orang-orang untuk tinggal di rumah sebanyak mungkin, melanjutkan jarak sosial, mencuci tangan dan mengenakan masker di depan umum untuk memperlambat penyebaran virus corona.

    ADVERTISEMENT

    “Secara spiritual, ini bukanlah waktu yang memuaskan," kata Obama di podcastnya, "Jadi, saya tahu bahwa saya sedang menghadapi beberapa bentuk depresi tingkat rendah.”

    Michelle Obama, Natasha Obama, Barack Obama, Malia Ann Obama. Instagram.com/@michelleobama

    Ibu dua anak ini menambahkan bahwa emosi itu bukan hanya karena karantina, tetapi karena perselisihan rasial di tengah protes yang dipicu oleh kematian George Floyd dan bahwa hanya melihat pemerintahan [Presiden Donald Trump], menyaksikan kemunafikan hari itu- terus menerus, membuat putus asa.

    “Saya harus memberikan diri saya sendiri ... hari-hari itu, saat-saat di mana saya tidak merasa normal dan berhenti dari apa yang saya lakukan - apakah itu berarti mematikan teleponnya dan mengambil waktu sejenak untuk duduk dalam diam sendirian, atau menghabiskan waktu bersama suaminya, mantan Presiden Barack Obama, dan dua anak yang masih kuliah, Malia dan Sasha,” ujarnya.

    Sebagian besar, Michele Obama mengatakan bahwa tetap dalam rutinitas, berolahraga dan mencoba keluar sangat penting dalam menjaga kesehatan mentalnya. Dia mengatakan keluarga biasanya terpisah pada siang hari, mengerjakan proyek individu. Namun, sekitar jam 5 sore setiap malam, keluarga Obama berkumpul untuk makan malam dan berbagi aktivitas yang menenangkan dan berteknologi rendah.

    "Puzzle favorit kami," kata Michelle Obama kepada Norris dalam episode hari Rabu. “Para gadis menyukainya. Kami semua duduk di lantai mengitari meja tempat puzzle yang sekarang sudah tersusun secara permanen, lalu kami duduk untuk makan malam dan mengobrol lagi. "

    Dia juga mengatakan Malia dan Sasha telah memainkan permainan kartu dengan Barack Obama,  di rumah itu. “Sekarang ada persaingan yang kejam ini,” canda penulis Becoming selama episode tersebut, menambahkan, “Mereka tidak akan duduk, tetapi untuk karantina ini, untuk belajar cara bermain permainan kartu dengan ayah mereka."

    Dalam podcast itu juga membahas saran tentang bagaimana menjaga diri sendiri di tahun yang sulit secara emosional - tahun wabah dan demonstrasi nasional melawan ketidakadilan. "Ini hal-hal kecil, ritual kecil. Ada indahnya diingatkan akan kemandirian kita selama ini,” katanya, seraya menambahkan bahwa dia telah belajar bagaimana membuat wax dan baru-baru ini telah menguasai cara merawat kukunya sendiri di rumah.

    Tetapi sesulit pandemi dan karantina berikutnya yang dialami orang-orang di seluruh dunia, termasuk tokoh-tokoh terkemuka seperti mantan ibu negara, dia berkata, "Kami akan melalui ini."

    "Hal yang harus kita ingat adalah kita telah melalui, masa-masa sulit, di bangsa ini," katanya, menambahkan, "Kita berada di momen unik dalam sejarah. Kita hidup melalui sesuatu yang tidak pernah dialami oleh siapa pun di masa hidup kita melalui itu."


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aturan Makan di Warteg saat PPKM Level 4 dan 3 di Jawa - Bali

    Pemerintah membuat aturan yang terkesan lucu pada penerapan PPKM Level 4 dan 3 soal makan di warteg. Mendagri Tito Karnavian ikut memberikan pendapat.