Bayi Bau Tangan akibat Sering Digendong, Mitos atau Fakta? Ini Kata Psikolog

Reporter:
Editor:

Mila Novita

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi ibu sedang menggendong bayi. (Unsplash/The Honest Company)

    Ilustrasi ibu sedang menggendong bayi. (Unsplash/The Honest Company)

    TEMPO.CO, Jakarta - Pernah mendengar bayi bau tangan? Istilah itu merujuk pada bayi yang sering digendong saat dia menangis. Akibat kebiasaan ini, bayi hanya mau diam ketika sudah berada di tangan ibunya. Namun, bayi bau tangan ternyata hanya mitos. 

    Hal itu diungkapkan psikolog klinis anak, Rayi Tanjung Sari, dalam dalam webinar “Peran Probiotik Di 1000 Hari Pertama Kehidupan", Kamis, 30 Juli 2020.

    "Mungkin ada yang pernah dengar mengenai ‘bau tangan’, jangan sering digendong nanti anak bau tangan. Itu mitos," ujar dia.

    Dia menyarankan orang tua segera merespons kebutuhan anak saat dia menangis, misalnya dengan menggendong dia karena untuk usia di bawah lima tahun ini satu-satunya cara anak berkomunikasi.

    Dari hal ini, anak juga akan belajar orang-orang di sekitar ternyata responsif pada kebutuhannya.

    "Sebaiknya ketika anak nangis langsung digendong. Dia bisa belajar ternyata orang di sekitarnya responsif sama kebutuhannya. Komunikasi anak saat itu melalui menangis," tutur Rayi.

    Sebaliknya, ketika anak menangis tidak mendapatkan respons, dia bisa merasa tidak ada orang yang tak bisa dipercaya di sekitarnya dan munculah mistrust, biasanya terjadi pada anak usia 0 bulan hingga 18 bulan.

    "Ketika responsif pada kebutuhan akan terbangun rasa trust anak, percaya dunia yang dia tinggali baik dan bisa tumbuh dengan baik. Kalau orang tua tidak memberikan respons atau kasus pengabaian anak yang parah, mereka (anak) akan tumbuh mistrust," kata Rayi.

    Ciri anak yang mengalami mistrust, antara lain ragu-ragu dalam berinteraksi, tidak ingin berada di dekat orang tua dan cenderung mencari kala orang tua tak ada hingga ketakutan berlebihan saat ditinggal orang tua.

    "Kalau misalnya ada dia enggak mau deket-deket tetapi kalau tidak ada, dicari. Ini bisa jadi sebenarnya dia tidak tumbuh trust dari usia dini. Misalnya anaknya terlalu takut ditinggal, bisa jadi ada kecenderungan sebelumnya attachment tidak kuat sehingga tidak terbangun trust," ujar Rayi.

    Anak yang tidak tumbuh rasa percayanya akibat kurang lekat dengan orang tua kemungkinan saat dewasa mengalami masalah-masalah semisal kecemasan dan depresi.

    "Attachment itu memang punya peran sangat besar terbawa hingga anak menjadi dewasa. Insecure attachment akan terbawa ke pola pengasuhan kita berikutnya, biasanya masalah ini terbawa ke masa depan bisa masalah kecemasan, depresi," demikian papar Rayi.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Bahaya dan Manfaat yang Kita Dapat dari Mengkonsumsi Kayu Manis

    Kayu Manis banyak memiliki khasiat yang baik untuk tubuh kita. Namun beberapa jenis penyakit dapat terpicu bila kelewat sering mengonsumsi kayu manis.