Tunjukkan Skoliosis, Putri Eugenie: Ayo Bangga dengan Luka Kita

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Putri Eugenie menunjukkan bekas luka opreasi skoliosisnya. Instagram.com/@princesseugenie

    Putri Eugenie menunjukkan bekas luka opreasi skoliosisnya. Instagram.com/@princesseugenie

    TEMPO.CO, JakartaPutri Eugenie dengan bangga memamerkan luka bekas skoliosisnya, Sabtu 27 Juni 2020. Cucu Ratu Elizabeth II itu membagikan foto close-up bekas luka punggungnya dari operasi tulang belakang yang mengubah hidupnya pada usia 12 tahun.

    "Hari ini adalah International Scoliosis Awareness Day, saya hanya ingin berbagi bekas luka saya dan mendorong siapa pun di luar sana yang telah melalui sesuatu yang serupa untuk membagikan milik mereka kepada saya," katanya dalam keterangan foto. "Mari kita bangga dengan bekas luka kita! Saya ingin memposting ulang gambar Anda di Stories saya jadi tolong beri tag saya dan saya akan berbagi. #Internationalscoliosisawarenessdayday."

    Pada tahun 2018, Putri Eugenie jujur tentang diagnosa skoliosis saat kecil dan berbagi foto sinar-X-nya, yang menunjukkan tongkat 8-inci yang dimasukkan dokter ke tulang belakang dan sekrup 1,5-inci di bagian atas lehernya setelah 8 - Operasi yang dia alami.

    "Hari ini adalah International Scoliosis Awareness Day dan saya sangat bangga untuk berbagi Sinar X saya untuk pertama kalinya," tulisnya dalam keterangan foto itu. “Saya juga ingin menghormati staf yang luar biasa di The Royal National Orthopaedic Hospital yang bekerja tanpa lelah untuk menyelamatkan nyawa dan membuat orang lebih baik. Mereka membuat saya lebih baik dan saya senang menjadi patron Redevelopment Appeal.”

    ADVERTISEMENT

    Putri Eugenie dan Jack Brooksbank di tangga Kapel St George di Kastil Windsor, Windsor, Inggris, Jumat, 12 Oktober 2018. Steve Parsons/REUTERS

    Ia juga memamerkan bekas lukanya saat menikah dengan suaminya, Jack Brooksbank pada tahun yang sama.

    "Saya selalu menginginkan punggung yang rendah - sebagian dari itu menunjukkan bekas luka saya dan saya percaya bekas luka menceritakan kisah tentang masa lalu dan masa depan Anda, dan itu adalah cara menyingkirkan tabu," kata Puteri Eugenie kepada People di tahun 2019.

    Dengan begitu menurut Puteri Eugenie adalah caranya berkomunikasi dengan orang-orang yang mengalami situasi yang sama dengan skoliosis atau memiliki bekas luka sendiri yang sedang mereka coba atasi.

    Setelah momen itu, dia mulai mendapatkan banyak surat dari orang-orang yang senang bahwa dia berani menunjukkan bekas lukanya, dari orang-orang dengan skoliosis, serta surat-surat dari gadis-gadis yang mengalami hal yang sama.

    Gaun menakjubkan Puteri Eugenie itu memiliki korset yang pas dan rok berlipit penuh, dirancang oleh Peter Pilotto dan Christopher De Vos, yang mendirikan label yang berbasis di Inggris Peter Pilotto, di London pada 2007.

    "Sebenarnya itu adalah gaun pengantin pertama yang pernah kita buat sehingga itu sangat berarti bagaimana Puteri Eugenie yang berpikiran maju mempercayai kita dengan tugas yang sangat penting ini," kata Pilotto pada saat itu.

    Baca juga: Putri Eugenie Rayakan Ulang Tahun Suami, Bagi Foto Istimewa

    Di tengah pandemi coronavirus, pasangan kerajaan telah menjadi sukarelawan. Mereka baru-baru ini berbagi foto dari waktu mereka mengepak makanan dengan Salvation Army sambil mengenakan rompi kuning.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aturan Resepsi Pernikahan di PPKM Level 4 dan 3

    Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat, atau PPKM, dengan skema level juga mengatur soal resepsi pernikahan. Simak aturannya.