Perilaku yang Bisa Tularkan Virus Corona Selain Batuk dan Bersin

Reporter:
Editor:

Mila Novita

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi orang bersin. shutterstock.com

    Ilustrasi orang bersin. shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta -  Sebagian besar orang mungkin sudah tahu bagaimana virus corona itu menyebar. Virus corona hidup di udara dan menular lewat droplet, percik, atau renik dari cairan tubuh orang yang terinfeksi.

    Penularan juga dapat terjadi jika ada kontak erat dengan orang yang positif terkena virus corona. Bisa melalui cairan ludah, keringat, air seni, feses, dan lainnya. Perlu diwaspadai apabila ada orang yang batuk atau bersin di sekitar kita.

    Ilustrasi batuk. health24.com

    Dan satu lagi perilaku yang kerap tak disadari namun berpotensi menularkan virus corona. "Bersuara keras atau teriak juga bisa menularkan," kata dokter spesialis paru dari Rumah Sakit Mayapada Tangerang, Andy Nazarudin.

    Mulut orang yang berteriak akan terbuka lebar dan umumnya mereka tak sadar jika ada air liur yang terpercik keluar. Sebab itu, menurut Andy, penting untuk menerapkan jarak aman antar-individu atau physical distancing sejauh 1 sampai 2 meter.

    "Ingat, transmisi virus corona ada dua, satu lewat udara dan dua melalui kontak erat," kata dia.

    Guna menghindari penularan lewat udara maka setiap orang perlu menerapkan physical distancing tadi. Dan kontak erat dapat dihindari dengan tidak bersalaman atau kecup pipi.

    RINI KUSTIANI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Peranan Penting Orang Tua dalam Kegiatan Belajar dari Rumah

    Orang tua mempunyai peranan yang besar saat dilaksanakannya kegiatan belajar dari rumah.