Suntik Vitamin C untuk Mencerahkan Kulit, Amankah?

Reporter:
Editor:

Mila Novita

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • ilustrasi suntik vitamin (pixabay.com)

    ilustrasi suntik vitamin (pixabay.com)

    TEMPO.CO, Jakarta - Vitamin C dikenal sebagai penjaga daya tahan tubuh yang mampu mencegah serangan berbagai penyakit. Vitamin ini bisa didapat dari makanan dan juga dalam bentuk suplemen, tetapi salah satu bentuk lainnya adalah suntik vitamin C.

    Suntik vitamin C sudah lama menjamur di Indonesia, tetapi bukan karena khasiatnya dalam menjaga kesehatan. Banyak orang percaya bahwa suntik vitamin ini mampu mempercantik penampilan dengan memutihkan dan mencerahkan kulit. Namun, apakah suntik vitamin C sebenarnya bermanfaat dan aman untuk dilakukan?

    Vitamin C merupakan antioksidan yang dibutuhkan oleh tubuh untuk membentuk otot, pembuluh darah, kolagen, dan tulang rawan, serta berperan dalam proses penyembuhan tubuh. Biasanya vitamin C dikonsumsi melalui makanan ataupun dalam bentuk suplemen.

    Pada kasus tertentu, suntik vitamin C dapat dilakukan dengan resep dokter dan bertujuan untuk meningkatkan daya tahan tubuh dan mengatasi kekurangan vitamin C.

    Suntik vitamin C diberikan saat seseorang tidak mampu mengonsumsi vitamin C secara oral ataupun saat kadar vitamin C dalam tubuh perlu dinaikkan secepatnya. Suntik vitamin C yang dilakukan dengan benar dan di saat yang tepat sebenarnya aman-aman saja untuk dilakukan.

    Namun, selalu konsultasikan dengan dokter saat akan menjalani suntik vitamin C, karena suntik vitamin C berpotensi untuk meningkatkan kadar vitamin C dalam tubuh lebih tinggi dan lebih cepat daripada saat dikonsumsi secara oral dalam jumlah yang sama.

    Pria maupun wanita hanya boleh memiliki maksimal 2.000 miligram vitamin C dalam tubuh. Karena vitamin C adalah zat yang larut dalam air, maka kelebihan vitamin C tidak akan disimpan dalam tubuh.

    Walaupun kadar vitamin C yang berlebih biasanya tidak berakibat kondisi yang serius, pada beberapa keadaan dapat memicu beberapa komplikasi, seperti diare dan masalah pada pencernaan, kerusakan ginjal pada penderita penyakit ginjal, penyerapan zat besi yang berlebih dalam tubuh, dan berisiko menimbulkan batu ginjal.

    Meskipun aman untuk dilakukan saat dibutuhkan, tetapi terdapat efek samping berupa mual dan rasa nyeri pada daerah kulit tempat suntik vitamin C dilakukan.

    Suntik vitamin C yang dilakukan oleh dokter secara tepat dapat memiliki berbagai manfaat yang dapat menjaga kesehatan, seperti berikut. 

    1. Mengatasi kekurangan vitamin C

    Kekurangan vitamin C perlu segera diatasi karena dapat memicu scurvy yang ditandai dengan bintik-bintik berwarna pada kulit, kelelahan, gigi yang goyang, gusi yang bengkak dan berdarah, nyeri persendian, dan penyembuhan luka yang lambat.

    Scurvy dapat muncul dalam waktu sebulan bila Anda mengonsumsi kurang dari 10 miligram vitamin C per harinya. Pada kondisi demikian, suntik vitamin C dibutuhkan untuk menaikkan kadar vitamin C dalam tubuh.

    Meskipun sudah jarang terjadi, tetapi beberapa orang yang berpotensi terkena scurvy adalah orang-orang yang hanya mengonsumsi makanan tertentu, perokok, dan orang yang mengalami masalah dengan penyerapan nutrisi dalam tubuh.

    2. Menjaga daya tahan tubuh

    Salah satu fungsi suntik vitamin C adalah untuk meningkatkan sistem imun tubuh tanpa perlu mengonsumsi suplemen vitamin C secara oral tiap harinya.

    Namun, perlu diketahui bahwa konsumsi tambahan vitamin C dalam bentuk suplemen ataupun suntikan pada orang-orang yang sudah memiliki kadar vitamin C yang mencukupi dalam tubuh masih kontroversial.

    Sebuah studi menemukan bahwa pemberian vitamin C pada pasien yang berada di ICU dapat mengurangi waktu yang dibutuhkan pasien untuk dirawat di ICU sebesar 8 persen. Akan tetapi, penelitian lebih lanjut masih diperlukan.

    3. Berpotensi membantu penderita kanker

    Suntik vitamin C diyakini mampu menjadi racun bagi sel kanker tanpa merusak sel sehat dalam tubuh dan mampu mengurangi efek samping dari obat kanker. Beberapa studi menyatakan bahwa suntik vitamin C mampu mengurangi efek samping dari pengobatan kanker yang diberikan dan memiliki kualitas hidup yang lebih baik.

    Namun, belum ada kepastian apakah benar suntik vitamin C dapat mengatasi kanker dan karenanya berbagai penelitian masih dibutuhkan.

    4. Menurunkan berat badan

    Manfaat suntik vitamin C dalam menurunkan berat badan  didasarkan pada studi  yang menyatakan bahwa kekurangan vitamin C dapat membuat tubuh tidak dapat membakar lemak secara optimal.

    Serupa dengan potensi suntik vitamin C untuk penyembuhan kanker, belum terdapat riset yang secara jelas menyatakan bahwa suntik vitamin C dapat menurunkan berat badan.

    5. Bagaimana dengan manfaat suntik vitamin C untuk mencerahkan kulit?

    Saat suntik vitamin C digunakan untuk mencerahkan kulit, biasanya vitamin C dicampurkan dengan glutathione. Senyawa tersebutlah yang diyakini dapat memutihkan dan mencerahkan kulit.

    Faktanya, belum terdapat bukti kuat  yang menunjukkan bahwa suntik vitamin C dan glutathione mampu membuat kulit terlihat lebih bersinar. Oleh karenanya, selalu konsultasikan ke dokter sebelum menjalani suntik vitamin C untuk kecantikan kulit.

    Sebelum menjalani suntik vitamin C, Anda perlu menyadari bahwa suntik vitamin C berpotensi mengurangi efek atau bahkan meningkatkan efek samping obat-obatan tertentu, seperti obat kemoterapi, obat kontrasepsi atau obat hormon, warfarin, penghambat protease, dan stasin dan niacin

    Selalu konsultasikan dengan dokter sebelum menjalani suntik vitamin C, karena suntik vitamin C dapat berisiko menimbulkan kelebihan vitamin C dan efek samping lainnya, serta bisa berinteraksi dengan obat-obatan tertentu.

    SEHATQ

     


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Demo Revisi UU KPK Berujung Rusuh, Ada 1.365 Orang Ditangkap

    Demonstrasi di DPR soal Revisi UU KPK pada September 2019 dilakukan mahasiswa, buruh, dan pelajar. Dari 1.365 orang yang ditangkapi, 179 ditahan.