Minggu, 22 September 2019

Fakta di Balik Gaun Bunga Florence Pugh dalam Film Midsommar

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Film Midsommar. Vanity Fair/A24

    Film Midsommar. Vanity Fair/A24

    TEMPO.CO, Jakarta - Sutradara Ari Aster kembali dengan film terbarunya berjudul Midsommar. Film ini menceritakan pasangan muda yang diperankan Florence Pugh sebagai Dani dan Jack Reynor sebagai Christian, serta teman-temannya yang traveling ke Swedia untuk menghadiri festival musim panas di sebuah desa terpencil. Namun, acara yang dimulai dengan menakjubkan berubah menjadi kompetisi yang semakin keras dan aneh.

    Ari Aster membawa Midsommar sebagai perjalanan yang secara visual menakjubkan penuh dengan set yang kaya dan kelimpahan mahkota bunga. Tetapi satu bagian dalam film ini menonjol dari yang lain adalah di akhir film, karakter Dani, akhirnya mengenakan gaun raksasa yang indah yang dihiasi, dari atas ke bawah, dengan bunga mekar berwarna-warni.

    Ini adalah karya yang sangat luar biasa, dipilih dengan tepat untuk film yang intens dengan akhir yang lebih intens. Tampaknya tepat, bahwa pakaian itu adalah salah satu prestasi tim kostum paling padat karya; karena butuh tim yang terdiri dari lima orang dan waktu satu bulan untuk membuatnya. Dan dengan ribuan bunga yang melekat pada gaun itu, tidak mengherankan bahwa gaun itu menjadi agak berat — jadi mereka memberi Flroence Pugh sedikit bantuan, menyembunyikan kursi di bawahnya agar dia bisa duduk di antara waktu yang dibutuhkan.

    "Gagasan pertama adalah, tentu saja, untuk membuatnya dari [bunga] asli," kata perancang kostum Andrea Flesch kepada Vanity Fair dalam wawancara telepon baru-baru ini. “Tetapi karena butuh waktu lama untuk membuatnya, itu tidak mungkin.” Maka tim memilih bunga sutra sebagai alternatif yang tahan layu. Gaun itu mendapatkan bentuknya yang besar dan bulat dari rok melingkar di bawahnya. Dalam membuat kostum, tim mulai dengan struktur di bawahnya, lalu pakaian kain itu sendiri, yang mereka tempelkan 10.000 bunga, menggunakan kombinasi jahitan dan lem.

    Aktris Florence Pugh saat syuting film Midsommar. Instagram/@florencepugh

    Dengan semua perhiasannya, gaun itu akhirnya menjadi agak rumit untuk dipakai— “jadi kadang-kadang antara mengambil adegan, Pugh duduk di kursi kecilnya yang kami letakkan di bawah ring,” kata Flesch.

    Tapi itu bukan satu-satunya bagian istimewa, gaun itu juga memiliki ekor kereta dan mahkota bunga, yang terbukti sama-sama menantang untuk dihidupkan. "Pada akhirnya menjadi sangat berat, mahkota bunga," kata Flesch. "Sangat sulit bagi Pugh untuk memakainya, desain aslinya bahkan tidak akan tetap berada di kepala Pugh, itu sangat indahtetapi kami harus membuatnya lebih kecil."

    Menurut Andrea Flesch mengenakan gaun yang besar dan berat bukanlah hal penting dari pengalaman Pugh di lokasi syuting. "Tapi saya pikir dia tahu itu akan berhasil untuk film," kata Flesch. "Dia sangat berani." Dan di samping itu, mengingat semua yang telah dialami Dani pada saat itu dalam film, mungkin perjuangan fisik membuat kinerja lebih realistis.

    Kostum film terpenting lainnya adalah setelan beruang yang akhirnya dikenakan oleh satu karakter sebelum menemui akhir yang mengerikan. Seyakin bangkai yang cekung itu, sebenarnya bukan hewan yang sebenarnya; Flesch mengatakan itu adalah potongan buatan yang terbuat dari bulu oleh tim prostetik Hongaria yang terpisah. Itu juga butuh waktu berminggu-minggu, katanya.

    Tetapi kemenangan nyata dari karya kostum Midsommar tidak dapat ditemukan di bagian individual mana pun; mengalir melalui seluruh film. Fashion adalah salah satu ciri karakter pertama yang memperkenalkan audiens ke komunitas Harga: gaun putih berpotongan flowy, sulaman bunga, tekstil tenunan tangan, dan, dalam beberapa kasus, kain berusia seratus tahun. Itu semua menciptakan suasana yang tenang dan bersahaja yang membuat kita terkejut ketika film ini mengungkapkan beberapa praktik kelompok yang lebih mengerikan. Dan masing-masing dari sembilan upacara berbeda dalam film itu membutuhkan penampilan yang berbeda-beda, tergantung pada kebutuhan. 


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Rincian Pasal-Pasal yang Diduga Bermasalah di Revisi UU KPK

    Banyak pasal dalam perubahan kedua Undang-Undang Komisi Pemberantasan Korupsi, atau Revisi UU KPK, yang disahkan DPR, berpotensi melemahkan KPK.