Mehamami Self-Love dan Cara Menerapkannya pada Diri Sendiri

Reporter

Editor

Yunia Pratiwi

Ilustrasi Wanit. Unsplash/Mimi Thian

TEMPO.CO, Jakarta - Mungkin Anda sering mendengar, bahwa kita hanya harus mencintai diri sendiri dalam setiap aspek. Sangat sulit untuk mencintai diri sendiri, terutama karena budaya kita tampaknya mengacaukan gagasan self-love. Misalnya dengan membeli krim wajah yang mahal - karena Anda pantas mendapatkannya - dan mem-posting foto selfie di media sosial.

Hal tersebut tidak selalu menumbuhkan rasa keterhubungan yang dalam dan penerimaan diri. "Self-love pada intinya adalah keyakinan yang tak tergoyahkan dan tak kenal kompromi bahwa kita layak untuk dicintai, dihargai, perasaan aman dan memiliki, terlepas dari pikiran, perasaan, atau tindakan kita," kata Arianna Smith, seorang psikoterapis di Denver, Colorado, Amerika Serikat. Ia mendukung individu yang berjuang untuk mencintai dan menerima diri mereka sendiri, yang seringkali karena trauma masa kecil atau kekerasan dalam rumah tangga.

"Salah satu ukuran self-love dan harga diri yang paling mudah, namun paling sulit adalah seberapa besar kita menghormati batasan dan kebutuhan kita sendiri,” ujar Smith seperti dilansir dari laman Bustle.

Arianna Smith mengatakan bahwa self-love adalah kata kerja, dan komitmen berkelanjutan untuk muncul untuk diri sendiri setiap hari, bahkan ketika Anda merasa bahwa Anda tidak pantas mendapatkannya. Namun ini tidak berarti bahwa Anda selalu merasa baik, atau membuat pilihan yang mendukung untuk diri sendiri itu mudah. Itu tidak berarti bahwa Anda tidak merasa tidak aman atau ragu. "Salah satu cara terbaik untuk mengenali jika kita tidak memberi diri kita cinta dan hormat adalah bagaimana kita memperlakukan tubuh kita, pikiran kita, hati kita, dan waktu kita," kata Smith.

Ada pertanyaan yang dapat Anda tanyakan pada diri sendiri untuk memberikan semacam ukuran untuk ini, kata Smith. "Apakah Anda secara konsisten melewatkan waktu tidur? Apakah Anda terus berkencan dengan orang-orang yang tidak cocok untuk Anda? Apakah Anda percaya semua pikiran negatif tentang diri Anda tanpa pertanyaan? Apakah Anda secara konsisten mengatakan ya untuk meminta waktu Anda, ketika Anda ' lebih suka mengatakan tidak? "

Ketika Anda menyadari bahwa Anda tidak merawat pikiran, tubuh, hati, atau waktu Anda dengan baik, Smith mengatakan bahwa sangat mudah untuk berubah menjadi malu dan bersalah. Anda mungkin terlalu banyak memberikan kompensasi dengan pikiran atau perilaku yang tidak mencintai diri sendiri. Tetapi ini benar-benar normal.

Di sinilah berbelas kasih pada diri sendiri muncul, kata Smith. Self-love muncul untuk diri sendiri bahkan ketika Anda merasa tidak dicintai, atau memalukan. Anda mengambil langkah-langkah untuk mendengarkan diri sendiri, mengidentifikasi apa yang menyebabkan Anda tidak menghormati atau mengidentifikasi kebutuhan atau batasan Anda. Dan, pada akhirnya, Anda akan membuat komitmen untuk bergerak ke arah meningkatkan perasaan itu, sambil mengetahui bahwa Anda masih belajar dan akan terus membuat kesalahan. Salah satu bagian yang paling sulit dari ini adalah memahami bahwa Anda tidak harus menyukai semua yang Anda lakukan untuk memperluas kasih sayang terhadap diri sendiri.

"Anda tidak hanya menunjukkan cinta ini ke bagian yang membanggakan yang Anda perlihatkan kepada dunia, tetapi bagian… yang Anda inginkan tidak ada," kata Smith. "Jika Anda pernah mengalami pelecehan atau trauma di masa lalu, mungkin merasa tidak mungkin untuk berbelas kasih pada diri Anda sendiri - di sinilah profesional kesehatan mental terlatih dapat mendukung dan membimbing Anda dalam proses ini."

Selanjutnya Orang tua adalah yang pertama mengajarkan self-love






Memahami Makna Self Healing yang Sesungguhnya

19 jam lalu

Memahami Makna Self Healing yang Sesungguhnya

Tak sedikit yang beranggapan self healing berarti bepergian ke tempat-tempat mahal atau sekedar jalan-jalan yang menguras uang. Bagaimana faktanya?


Megan Thee Stallion Buat Situs Web Kesehatan Mental untuk Bantu Penggemar

1 hari lalu

Megan Thee Stallion Buat Situs Web Kesehatan Mental untuk Bantu Penggemar

Situs web yang dibuat Megan Thee Stallion menawarkan tautan ke organisasi terapi gratis


83 Tahun Sigmund Freud Meninggal, Pemikirannya Tak Lekang Waktu

4 hari lalu

83 Tahun Sigmund Freud Meninggal, Pemikirannya Tak Lekang Waktu

Bagi seseorang yang sedang menyelami ilmu psikologi, tentu tidak asing lagi dengan Sigmund Freud. Pemikirannya masih bertahan hingga sekarang.


Apa Itu Sekolah Kepribadian?

5 hari lalu

Apa Itu Sekolah Kepribadian?

Sekolah kepribadian berfokus pengembangan individu


5 Faktor yang Berpotensi Sebagai Penyebab Gangguan OCD

6 hari lalu

5 Faktor yang Berpotensi Sebagai Penyebab Gangguan OCD

OCD memiliki penyebab sendiri dalam pembentukan gangguannya. Meskipun penyebab utama belum diketahui penuh oleh para ahli.


Ragam Faktor Risiko Alzheimer, Termasuk Cedera Kepala

6 hari lalu

Ragam Faktor Risiko Alzheimer, Termasuk Cedera Kepala

Ada beberapa faktor risiko penyakit Alzheimer, seperti pernah terbentur keras, genetik atau keturunan, hipertensi, diabetes, dan cedera kepala.


Psikolog Ingatkan Dampak Media Sosial dan Kesehatan Mental Remaja

6 hari lalu

Psikolog Ingatkan Dampak Media Sosial dan Kesehatan Mental Remaja

Psikolog mengatakan terlalu banyak bermain media sosial dapat mempengaruhi perkembangan otak dan kondisi psikologis remaja.


Sekali Lagi Toxic Positivity: Contoh Perilaku, Risiko, dan Cara Menghindarinya

6 hari lalu

Sekali Lagi Toxic Positivity: Contoh Perilaku, Risiko, dan Cara Menghindarinya

Toxic Positivity kerap kali hanya diidentikkan dengan kebaikan, namun ada sisi negatif yang terkandung di dalamnya.


Rizky Billar Mengaku Memiliki Masalah Trust Issue, Bagaimana Cara Mengatasinya?

8 hari lalu

Rizky Billar Mengaku Memiliki Masalah Trust Issue, Bagaimana Cara Mengatasinya?

Rizky Billar mengaku bahwa dirinya memiliki masalah trust issue, termasuk kepada Lesti Kejora, istrinya. Apakah itu dan bagaimana mengatasinya?


Kebiasaan untuk Menjaga Memori dan Kebahagiaan Seiring Bertambahnya Usia

8 hari lalu

Kebiasaan untuk Menjaga Memori dan Kebahagiaan Seiring Bertambahnya Usia

Banyak yang bisa berubah seiring bertambahnya usia, dari kebiasaan tidur hingga rutinitas sehari-hari