Theresa May, Cara Mengkritik Pemimpin Perempuan Tanpa Melecehkan

Perdana Menteri Inggris Theresa May menangis ketika dia menyampaikan pernyataan pengunduran diri di London, Inggris, 24 Mei 2019. [REUTERS / Toby Melville]

TEMPO.CO, Jakarta - Ketika Theresa May mengumumkan akan mengundurkan diri sebagai Perdana Menteri Inggris pada 7 Juni 2019, ada beberapa hal yang perlu dilakukan agar tidak menjatuhkan semua perempuan di politik. Theresa May memang menerima banyak kritik mengenai cara kerjanya yang dianggap tidak becus. PM Inggris perempuan kedua ini juga menerima banyak kritik yang melecehkan.

Sejak terpilih menjadi PM Inggris, banyak media yang menulis mengenai jaketnya yang mahal dan pilihannya untuk makan malam Hari Natal dibanding agendanya sebagai seorang pemimpin negara. Bahkan, kakinya pernah dibandingkan dengan kaki pemimpin perempuan lain pada saat sedang mendiskusikan Brexit.

Artikel lain:
PM Inggris Theresa May Akhirnya Menyerah dan Mundur
3 Kandidat Pengganti Perdana Menteri Inggris Theresa May

Ada juga reportase yang menampilkan Theresa May sebagai anak buah suaminya, Philip, dan membuat pilihan karena suami yang menyuruhnya. Karena reportase seperti ini, kritik dan komentar mengenai pekerjaan Theresa May tidak dianggap serius.

Dilansir dari Stylist, liputan miring mengenai Theresa May mengaburkan diskusi penting tentang apa yang telah dia lakukan dalam pekerjaannya. Karena hanya melihat dari permukaan, berapa banyak uang yang dia habiskan untuk pakaian, sepatu seperti apa yang dia kenakan, tariannya yang canggung, bahasa tubuhnya saat bertemu Donald Trump, dan sebagainya, masyarakat tidak mendapatkan banyak berita yang membicarakan kebijakan dan dampaknya.

Cara mengkritik pemimpin perempuan tanpa melecehkannya adalah dengan tidak melecehkannya. Walaupun terdengar sederhana, masih banyak yang lupa untuk melakukan hal ini. Fokus pada pekerjaan dan pilihan-pilihan pemimpin perempuan, tanpa harus menyinggung pakaian, gaya rambut, atau hal-hal tidak penting lainnya.






Inilah yang Harus Anda Dilakukan jika Mengalami KDRT

3 hari lalu

Inilah yang Harus Anda Dilakukan jika Mengalami KDRT

KDRT dapat dialami siapa saja. Berikut adalah langkah-langkah yang bisa Anda lakukan jika mengalami KDRT.


Hari Jantung Sedunia, Perempuan Rentan Kena Serangan Jantung setelah Menopause

7 hari lalu

Hari Jantung Sedunia, Perempuan Rentan Kena Serangan Jantung setelah Menopause

Wanita cenderung memiliki kekebalan relatif terhadap serangan jantung sebelum menopause, tapi setelahnya?


Stuart Weitzman Tunjuk Kim Kardashian Sebagai Duta Merek Tunjukkan Kekuatan Baru

9 hari lalu

Stuart Weitzman Tunjuk Kim Kardashian Sebagai Duta Merek Tunjukkan Kekuatan Baru

Stuart Weitzman berharap dapat lebih menyentuh konsumen milenial secara emosional


Perempuan, Garda Terdepan dalam Demo Iran

9 hari lalu

Perempuan, Garda Terdepan dalam Demo Iran

Kemarahan para perempuan dalam demo Iran yang mengutuk kematian Mahsa Amini, dituangkan dalam teriakan lantang: perempuan, hidup dan kebebasan.


Top 3 dunia: Perempuan di Iran Memprotes Aturan Jilbab yang Ketat

13 hari lalu

Top 3 dunia: Perempuan di Iran Memprotes Aturan Jilbab yang Ketat

Top 3 dunia pada 22 September 2022, di urutan pertama unjuk rasa yang dilakukan perempuan Iran untuk memprotes ketatnya aturan berjilbab di negara itu


Kontribusi UMKM Perempuan Diprediksi Capai USD 135 Miliar pada 2025, Asalkan...

14 hari lalu

Kontribusi UMKM Perempuan Diprediksi Capai USD 135 Miliar pada 2025, Asalkan...

Angela Tanoesoedibjo menyatakan peran perempuan dalam UMKM masih menghadapi tantangan, salah satunya dalam permodalan.


Aturan Jilbab di Iran, Kematian Mahsa Amini Trending di Twitter

17 hari lalu

Aturan Jilbab di Iran, Kematian Mahsa Amini Trending di Twitter

Kematian Mahsa Amini telah memancing unjuk rasa, yang diikuti oleh ratusan orang. Amini ditahan karena dugaan pelanggaran aturan jilbab.


Geger Perempuan Iran Tewas di Penjara

19 hari lalu

Geger Perempuan Iran Tewas di Penjara

Mahsa Amini, perempuan asal Iran, meninggal dalam penjara saat dalam penahanan kepolisian khusus penegakan moral yang terkait dengan jilbab.


Suami Aniaya Istri Hingga Tewas di Tangerang, Lalu Menyerahkan Diri ke Polsek Ciledug

22 hari lalu

Suami Aniaya Istri Hingga Tewas di Tangerang, Lalu Menyerahkan Diri ke Polsek Ciledug

Seorang suami aniaya istrinya hingga tewas di rumahnya, setelah itu ia menyerahkan diri ke Polsek Ciledug Tangerang.


Liz Truss Perdana Menteri Perempuan ke-3 di Inggris Terakhir Bertemu Ratu Elizabeth II

27 hari lalu

Liz Truss Perdana Menteri Perempuan ke-3 di Inggris Terakhir Bertemu Ratu Elizabeth II

Sebelum Liz Truss dilantik Ratu Elizabeth II, Inggris pernah memiliki dua perdana menteri perempuan lain, yaitu Margaret Thatcher dan Theresa May.