Cerita Katie Bouman, Tak Fokus Bekerja saat Jadi Minoritas

Reporter:
Editor:

Yunia Pratiwi

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Katie Bouman menunjukkan foto black hole atau lubang hitam. Facebook

    Katie Bouman menunjukkan foto black hole atau lubang hitam. Facebook

    TEMPO.CO, Jakarta - Katie Bouman salah satu ilmuwan yang tergabung dalam tim Event Horizon Telescope Collaboration. Tim ini berhasil menangkap gambar black hole atau lubang hitam pertama kalinya di dunia, pada Rabu 10 April 2019. 

    Baca juga: Katie Bouman, Ilmuwan Wanita di Balik Foto Black Hole Pertama

    Di hari yang sama, foto Katie Bouman duduk di ruangan mungil menunjukkan gambar black hole beredar di media sosial. Selain dia, ada beberapa wanita lainnya yang bekerja di tim tersebut, meski sebagian besar rekannya adalah pria.

    Meski begitu, Katie Bouman, menekankan bahwa proyek itu adalah kerja sama tim. “Sedangkan menyaksikan gambar pertama yang saya buat dari lubang hitam, yang sedang direkontruksi,” tulisnya dalam keterangan unggahan foto itu di akun Facebook-nya.

    Melansir laman Time, wanita berusia 29 tahun ini mengaku sebagian besar waktunya tidak fokus pada kenyataan bahwa dia berada di bidang di mana perempuan adalah minoritas. “Tapi kadang-kadang aku memikirkannya. Bagaimana kita melibatkan lebih banyak wanita? ”katanya. "Satu kunci menunjukkan bahwa ketika Anda pergi ke bidang-bidang seperti ilmu komputer dan teknik, itu tidak hanya duduk di lab menyusun sirkuit atau mengetik di komputer."

    Katie Bouman bersama tim ilmuwan yang berhasil menangkap gambar black hole atau lubang hitam. (Facebook)

    Meniti karier di bidang sains berarti bekerja dengan orang-orang di seluruh dunia. Katie Bouman teringat ketika berdiri di Meksiko dua tahun lalu, di salah satu situs tempat teleskop mengumpulkan data pada galaksi 54 juta tahun cahaya, informasi yang pada akhirnya dia bantu untuk mengubahnya. “Ini akan menuju teleskop dengan ketinggian 15.000 kaki, "katanya. "Ini bekerja untuk membuat gambar pertama dari lubang hitam."

    Bouman masih memulai karirnya sendiri. Dia mengerjakan proyek tersebut sambil menyelesaikan program pasca-doktoral di MIT dan akan segera memulai pekerjaan sebagai asisten profesor di Caltech. Dengan antusias, dia menggambarkan semua hal tak terlihat lainnya yang mungkin terlihat dengan kombinasi yang tepat antara perangkat keras dan lunak. Bouman telah bekerja melihat sudut-sudut dengan menganalisis bayangan kecil dan menentukan sifat material objek dalam video dengan mengukur gerakan kecil yang tidak terlihat oleh mata telanjang.

    Selain itu, Katie Bouman juga berencana untuk terus bekerja dengan tim Event Horizon Telescope, yang menambahkan parabola di ruang angkasa ke jaringan teleskop di Bumi yang digunakan untuk menghasilkan gambar yang dirilis itu. Dengan meningkatnya perspektif dan kekuatan, katanya, mereka mungkin dapat membuat film lubang hitam di samping gambar foto. "Ini menyenangkan," katanya.

    Katie Bouman berpesan untuk generasi berikutnya yang mungkin akan mempertimbangkan karier seperti miliknya. "Selama Anda bersemangat dan Anda termotivasi untuk mengerjakannya, maka Anda seharusnya tidak pernah merasa seperti Anda tidak bisa melakukannya,” tandasnya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.