Bahaya Susu Formula buat Bayi, dari Kanker sampai Diabetes.

Reporter:
Editor:

Yayuk Widiyarti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi bayi minum susu botol. Getty Images

    Ilustrasi bayi minum susu botol. Getty Images

    TEMPO.CO, Jakarta - Susu formula tidak bisa menggantikan ASI (air susu ibu), terutama pada 6 bulan pertama. Ternyata, minum susu formula juga bisa berbahaya untuk bayi dan ibu.

    Bahaya susu formula untuk bayi dan ibu beragam, dari meningkatkan risiko kanker sampai diabetes. Harus diperhatikan semua bahaya yang bisa didapatkan dari susu formula untuk memastikan kalau bayi dan ibu tidak terkena penyakit serius yang sebenarnya dapat dihindari.

    Artikel lain:
    Alasan Anak Korban Gempa Lombok Tak Boleh Disumbang Susu Formula
    Cara Mengenalkan Susu Formula pada Balita
    Bunda, Kenali Iklan Susu Formula yang Menyesatkan
    Jangan Khawatir Minum Susu Bubuk, Vitaminnya Tetap Lengkap

    “Ketika susu formula pada bayi, Anda meningkatkan peluang bayi untuk mengalami berbagai masalah kesehatan,” ujar dr. Asti Praborini, Spesialis Anak di RS Budhi Jaya, di Jakarta Pusat, Minggu, 12 Agustus 2018.

    Pertama, susu formula dapat meningkatkan risiko asma, alergi, infeksi telinga, gangguan kardiovaskular, infeksi pernapasan, IQ dan perkembangan kognitif yang lebih rendah, obesitas, anemia, defisiensi zat besi, kematian bayi mendadak, gangguan pencernaan, diabetes, autisme, gangguan tidur, dan masalah gigi.

    Risiko meningkat karena susu formula tidak memiliki zat-zat penting untuk pertumbuhan anak yang bisa didapatkan dari ASI. Tidak hanya itu, cara minum dan pembuatan susu formula juga bisa menjadi penyebab meningkatnya risiko penyakit-penyakit tersebut. Selain itu, susu formula juga meningkatkan risiko kanker anak, terutama leukemia.

    “Kenapa? Karena susu formula banyak pengawetnya. Itu susu formula bisa bertahan sampai lima tahun. Bagaimana bisa lima tahun? Pengawetnya banyak,” lanjutnya.

    Susu formula juga berbahaya untuk ibu. Pada saat ibu melahirkan, berat badan tubuhnya akan naik dan lemak yang ada di tubuh juga naik.

    “Lemak itu untuk bayi minum ASI. Kalau diberikan susu kaleng, lemak di badan saja. Kalau sudah kegendutan akan menjadi risiko kanker payudara, diabetes, obesitas, hipertensi, dan lain-lain,” jelas Asti.

    Karena itu, ASI masih menjadi pilihan terbaik untuk membantu pertumbuhan anak.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Berbagai Cara dalam Menekan Pelanggaran Batasan Bawaan Penumpang

    Direktorat Jenderal Bea dan Cukai terus berupaya menekan pelanggaran batasan bawaan penumpang dari luar negeri di pintu masuk bandara.