Tip Menghadapi Wawancara Berbasis Kompetensi  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wawancara kerja. shutterstock.com

    Ilustrasi wawancara kerja. shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Anda mungkin mengenal beberapa jenis wawancara tertentu, misalnya wawancara melalui telepon atau wawancara kelompok. Pernahkah Anda mendengar jenis wawancara berbasis kompetensi?

    Sesuai dengan namanya, jenis wawancara ini bertujuan menguji kompetensi Anda dengan tepat. Beberapa pewawancara mungkin lebih tertarik dengan pengalaman atau kualifikasi Anda sebelumnya. Pewawancara juga sangat ingin mengetahui apakah Anda memiliki keterampilan yang tepat dengan pekerjaan yang diinginkan.

    Jenis wawancara ini sering digunakan jika pengalaman sebelumnya tidak dipandang penting. Selain itu, untuk menguji secara praktis bagaimana calon karyawan akan bereaksi dalam situasi tertentu. Tugasnya bisa berkisar dari komunikasi lisan dan tulisan hingga perencanaan, organisasi, serta pemecahan masalah.

    Beberapa kompetensi utama yang dicari meliputi kerja tim, tanggung jawab, kemampuan berkomunikasi, pengambilan keputusan, kepemimpinan, penyelesaian masalah, organisasi, dan orientasi tujuan. Meskipun jenis pertanyaan yang diajukan bergantung sepenuhnya pada peran dan perusahaan atau lembaga yang Anda lamar, ada beberapa tema umum yang ditanyakan saat wawancara berbasis kompetensi.

    Contohnya:
    Ceritakan saat ...
    Dapatkah Anda memikirkan contoh bagaimana/kapan ...
    Jelaskan cara Anda ...

    Intinya, apa yang dicari pewawancara adalah contoh praktis dari beberapa kompetensi utama, yaitu menggambarkan cara Anda menunjukkan kepemimpinan yang unggul. Contohnya, dari pekerjaan sebelumnya, pendidikan, atau bahkan berhubungan dengan ekstrakurikuler, seperti tim olahraga atau kelompok yang mungkin Anda ikuti.

    Lantas bagaimana menjawab pertanyaan wawancara berbasis kompetensi?

    Pertama, pilih beberapa kompetensi utama yang tercantum dalam deskripsi pekerjaan dan pikirkan beberapa contoh untuk setiap kompetensi. Jika mereka mencari seseorang dengan kerja tim dan keterampilan kepemimpinan yang hebat, pikirkan skenario di mana Anda telah menunjukkan ini serta situasi di tempat kerja. Pertimbangkan, misalnya, presentasi kelompok yang telah Anda lakukan di sekolah, komunitas tempat Anda menjadi anggota, atau bahkan ketika menjadi kapten tim pemandu sorak di sekolah.

    Jika Anda tidak terbiasa menjawab pertanyaan wawancara berbasis kompetensi, model STAR (situation, task, action, result) adalah cara yang berguna untuk mengkomunikasikan poin-poin penting secara jelas dan ringkas. Setelah Anda mengidentifikasi situasi, tugas, tindakan, atau hasil, rumuskan menjadi titik kunci singkat. Pastikan memasukkan bagaimana Anda mencapai hasil dan bagaimana tindakan mengatasi situasi dan tugas awal.

    Berikut ini tip wawancara berbasis kompetensi, seperti dilansir dari laman reed.co.uk.

    # Sebelum waktu wawancara dimulai, pilih keterampilan utama yang disorot dalam deskripsi pekerjaan.

    # Untuk masing-masing, siapkan contoh yang telah disiapkan sebelumnya tentang bagaimana Anda menampilkan atribut itu.

    # Gunakan berbagai contoh jika memungkinkan, termasuk selama sekolah atau pendidikan tinggi, pekerjaan sebelumnya atau pengalaman kerja, serta dalam kehidupan sehari-hari pada umumnya.

    # Jangan berbohong saat wawancara. Mereka akan mengajukan pertanyaan tentang subyek, dan kiasan apa pun yang Anda buat akan segera diketahui.

    NIA PRATIWI

    Artikel lain:
    Perempuan Umur 25 Masih Jomblo, Awas Kena Single Shaming
    Jadilah Jomblo Bahagia dan Rasakan Manfaat Berstatus Lajang
    Boyband Korea BTS Segera Luncurkan Produk Tabir Surya


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Wabah Virus Corona Datang, 13.430 Narapidana Melenggang

    Menteri Hukum dan HAM Yasonna Laoly memutuskan pembebasan sejumlah narapidana dan anak demi mengurangi penyebaran virus corona di penjara