3 Keinginan Perempuan Saat Meremajakan Miss V

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi bau tak sedap di area miss v. tabloidbintang.com

    Ilustrasi bau tak sedap di area miss v. tabloidbintang.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Di era modern, di mana penampilan fisik yang sempurna menjadi dambaan banyak wanita, apapun dilakukan untuk mendapatkan kesempurnaan itu, terutama oleh mereka yang berkantong tebal. Bukan hanya wajah yang dipermak agar mirip artis Korea, kulit yang dibuat seputih salju, atau lemak yang dibuang agar tubuh seramping pohon cemara, tapi juga organ intim atau vagina yang direparasi agar performanya memuaskan. Baca: Femilift, Cara Supaya Vagina Sempurna

    Salah satu cara untuk memperbaiki organ intim wanita adalah dengan melakukan peremajaan vagina. Kini, untuk mendapatkan vagina yang sempurna tak perlu lagi melakukan operasi plastik, cukup diterapi dengan menggunakan bantuan laser.

    Menurut spesialis kandungan Dr. Ni Komang Yeni SpOG., dari kasus-kasus yang masuk, para wanita memiliki alasan masing-masing dalam melakukan peremajaan vagina. Alasannya bervariasi, seperti vagina yang sudah tidak kencang, kurang pelumas, kurang elastis, atau warnanya agak gelap.

    Sebanyak 33 persen pasien ingin agar bentuk organ intimnya lebih sempurna, yang terlalu lebar dibuat lebih sempit, dan sebaliknya, agar mendapatkan kepuasan yang lebih maksimal saat berhubungan intim. Selain itu, 28 persen wanita datang dengan maksud mengencangkan vagina yang dinilai sudah kendur, misalnya karena habis melahirkan. Sebanyak 24 persen pasien ingin warna vagina lebih terang, dan 15 persen lain merupakan kombinasi dari tiga keinginan tersebut.

    "Vagina yang sempurna itu kasar di bagian dalam, bisa berkontraksi, dan kencang. Sedangkan vulva yang sempurna bentuknya kecil, warna merah muda, labia minor simetris dan tertutup labia mayor, klitoris harus terlihat, harmonis dan proporsional," ujar Yeni. Baca juga: Miss V Sehat dan Harum, Lakukan 3 Perawatan

    Peremajaan vagina dengan laser diklaim tak menimbulkan efek samping yang berbahaya. Prosesnya pun cepat, hanya 7 menit, tidak sakit, dan tak perlu pembiusan. Namun Yeni mengingatkan tak jarang ada komplikasi susulan namun masih wajar, misalnya pendarahan, memar, keluar cairan dari vagina selama 10 hari, luka yang tidak normal, infeksi, rasa panas, hasil asimetris, atau organ kehilangan sensasi.

    Usia peminat peremajaan vagina ini pun bervariasi, bukan hanya oleh wanita yang sudah menopause atau memiliki banyak anak. Ia mengungkapkan ada pasiennya yang baru berumur 26 tahun, tapi sudah memiliki tiga anak. Pasien tertuanya berusia 72 tahun. Yeni mengingatkan usia bukan faktor penyebab masalah pada vagina karena nutrisi dan gaya hidup, termasuk berolahraga, juga memegang peranan penting dalam hal keremajaan organ intim itu.

    Bagaimana dengan operasui selaput dara? "Operasi selaput dara juga bagian dari peremajaan vagina, yakni dengan cara merekonstruksi selaput dara yang sudah rusak, bukan hanya karena hubungan seksual tapi bisa juga karena penyebab lain, misalnya kecelakaan atau berolahraga," ujar dokter yang berpraktik di Klinik Bamed itu. Artikel terkait: Bagian yang Sering Terluka saat Mencukur Rambut Kemaluan

    PIPIT


     

     

    Lihat Juga