Cegah Kanker Serviks Ada KICKS, Apa Itu?

Reporter

Editor

Susandijani

thefuntimesguide.com

TEMPO.CO, Jakarta - Fakta terkini bahwa kanker serviks telah menjadi salah satu kanker penyebab kematian paling tinggi di Indonesia, membuahkan ide untuk membentuk KICKS (Koalisi Indonesia Cegah Kanker Serviks oleh beberapa organisasi non profit yang peduli pada kesehatan perempuan,  pada April 2017  lalu.

Sebagai sebuah koalisi yang digagas oleh berbagai elemen pendukung kesehatan perempuan, salah satu misi utama KICKS adalah melakukan advokasi kepada masyarakat akan pentingnya vaksinasi dan deteksi dini untuk mengeradikasi kanker servisk di Indonesia. Dan kepada pembuat kebijakan, (baca:Prilly Latuconsina: Higienis Tak Jamin Aman dari Virus )

KICKS juga akan berupaya menyerukan kepada pemerintah untuk mengakselerasi program vaksinasi nasional bagi anak sekolah dasar kelas 5, yang telah masuk dalam program percontohan pada Bulan Imunisasi Anak Sekolah (BIAS) tahun 2016 dan 2017 di DKI Jakarta, Yogyakarta dan Surabaya.

Prof. Dr. dr. Andrijono, SpOG(K), Ketua Umum Himpunan Onkologi & Ginekologi Indonesia dan salah satu penggagas KICKS mengatakan: “Kanker serviks merupakan momok yang membahayakan hidup perempuan. Menurut data Globocan yang dirilis oleh WHO/ICO Information Centre on HPV and Cervical Cancer tahun 2012, ada 1 perempuan Indonesia meninggal setiap jam karena kanker serviks dan diprediksi terdapat 58 kasus baru setiap harinya.

"Padahal, kanker serviks merupakan satu-satunya kanker yang dapat dicegah, melalui vaksinasi HPV sebagai pencegahan primer dan skrining sejak dini sebagai pencegahan sekunder. Pencegahan lebih baik daripada pengobatan.” ujarnya dalam siaran persnya. (baca: 7 Ciri Orang Sehat Sempurna)

Sejak diluncurkan, KICKS telah mempersiapkan program advokasi publik yang ditargetkan pada berbagai pemangku kepentingan, baik masyarakat umum maupun para pembuat kebijakan. Sebagai bagian dari upaya advokasi publik tersebut, KICKS menggalang dukungan dari public figure untuk membantu upaya edukasi dan sosialisasi kepada masyarakat luas, terutama melalui kegiatan digital dan media sosial dalam rangkaian kampanye sosial #CegahKankerServiks.

Kampanye sosial ini akan didukung oleh Duta #CegahKankerServiks dari kalangan selebrita, yaitu Wulan Guritno, Dewi Sandra, Prilly Latuconsina, serta pasangan Ruben Onsu dan Sarwendah. Untuk mendukung advokasi, website resmi KICKS www.cegahkankerserviks.org pun diluncurkan sebagai platform sosialiasi untuk penyebaran informasi mengenai kanker serviks, agar seluruh masyarakat mendapatkan pengetahuan yang komprehensif terkait pentingnya langkah pencegahan dan deteksi dini. (baca: Duta Kanker Serviks, Ruben Onsu Ingat Pelajaran dari Julia Perez)

“KICKS merupakan sebuah wadah bagi mereka yang peduli akan kesehatan perempuan Indonesia dimana kami saling menyemangati, membantu dan bekerja sama dalam melawan kanker serviks. Melalui KICKS, kami ingin mengajak seluruh masyarakat maupun pemerintah untuk terus mendukung gerakan ini dan memastikan generasi perempuan sekarang dan seterusnya dapat terbebas dari ancaman kanker serviks,” tutup Prof. Dr. dr. Andrijono, SpOG(K).

BISNIS






Kelompok Orang yang Rentan Mengalami Kanker Ovarium

2 hari lalu

Kelompok Orang yang Rentan Mengalami Kanker Ovarium

Ada enam faktor risiko yang memungkinkan wanita terkena kanker ovarium, empat gejala ini juga mesti diwaspadai.


Penyebab Nyeri atau Kram Setelah Pap smear

18 hari lalu

Penyebab Nyeri atau Kram Setelah Pap smear

Setiap orang dapat merasakan nyeri pap smear secara berbeda


Cegah Kanker Serviks Seberapa Sering Harus Melakukan Pap Smear?

19 hari lalu

Cegah Kanker Serviks Seberapa Sering Harus Melakukan Pap Smear?

Pap smear secara teratur dianjurkan karena sangat meningkatkan kemungkinan kanker serviks terdeteksi lebih awal


2 Pencegahan Kanker Serviks yang Harus Sejalan

24 hari lalu

2 Pencegahan Kanker Serviks yang Harus Sejalan

Dokter mengingatkan pencegahan primer berupa vaksinasi dan sekunder berupa skrining pada kanker serviks harus dilakukan secara paralel.


Tidak Disunat Bisa Tingkatkan Risiko Infeksi HPV pada Laki-Laki

33 hari lalu

Tidak Disunat Bisa Tingkatkan Risiko Infeksi HPV pada Laki-Laki

Infeksi human papillomavirus (HPV) bisa juga mengintai kaum laki-laki. Ini faktor yang tingkatkan infeksi HPV pada laki-laki.


Alasan Vaksin HPV lebih Ideal Diberikan pada Anak

34 hari lalu

Alasan Vaksin HPV lebih Ideal Diberikan pada Anak

Pakar mengungkapkan vaksin HPV paling baik diberikan pada anak yang belum aktif secara seksual, sebelum terpapar virus HPV.


Begini Cara Deteksi Dini Kanker Serviks

34 hari lalu

Begini Cara Deteksi Dini Kanker Serviks

Tes pap smear sebaiknya dilakukan secara rutin untuk mendeteksi gejala kanker serviks.


Kanker Serviks Tahap Awal Tidak Bergejala, Dokter Ingatkan untuk Melakukan Deteksi Dini

34 hari lalu

Kanker Serviks Tahap Awal Tidak Bergejala, Dokter Ingatkan untuk Melakukan Deteksi Dini

HPV tidak hanya menyebabkan kanker serviks, tetapi juga kutil kelamin, kanker anal, kanker vagina, kanker orofaring, kanker penis dan kanker vulva.


Segera Lakukan Pencegahan Kanker Serviks sebelum Muncul Gejala

59 hari lalu

Segera Lakukan Pencegahan Kanker Serviks sebelum Muncul Gejala

Kemunculan gejala biasanya menandakan kanker serviks sudah berkembang menjadi stadium lanjut. Lakukan pencegahan lebih dini.


Cegah Kanker Serviks dengan Vaksin HPV, Dinas Kesehatan Solo Sasar Siswa Perempuan

6 September 2022

Cegah Kanker Serviks dengan Vaksin HPV, Dinas Kesehatan Solo Sasar Siswa Perempuan

Vaksin kanker serviks atau human papilloma virus (HPV) menjadi salah satu jenis vaksin wajib yang diberikan kepada anak sekolah dalam pelaksanaan Bulan Imunisasi Anak Sekolah (BIAS) 2022.