Antibiotik Harus Dihabiskan, Fakta atau Salah Kaprah?

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • sxc.hu

    sxc.hu

    TEMPO.CO, Jakarta -Setiap kali kita mendapat antibiotik dari dokter pasti disertai pesan "habiskan". Konon, bila tidak dihabiskan akan menyebabkan bakteri tak lagi mempan dibasmi dengan obat tersebut.

    Sudah lama pesan untuk menghabiskan antibiotik dianggap sebagai dogma belaka. Menurut sebuah artikel yang dimuat di jurnal The BMJ pada 26 Juli 2017, saran tersebut tidak benar. (baca :Vaksin Penyebab Autisme? Itu Rumor)

    "Kita diajarkan untuk menghabiskan obat itu, tapi sekarang pemikiran itu dianggap salah," jelas Dr. Martin Llewelyn, pengajar jurusan penyakit infeksi di Sekolah Kedokteran Brighton dan Sussex, Inggris.

    Menurutnya, pemikiran mengenai penghentian meminum antibiotik bisa menyebabkan bakteri kebal tak didukung oleh bukti ilmiah. Lebih dari itu, menyuruh orang menghabiskan antibiotik sepanjang waktu justru akan mengakibatkan kebal bakteri secara luas karena proses mengkonsumsi antibiotik yang terlalu lama dari yang seharusnya itulah yang membuat bakteri kebal.

    Sebenarnya, teori aslinya seperti ini: Mengatasi infeksi bakteri dengan antibiotik membunuh bakteri itu, tapi butuh waktu seminggu atau lebih untuk menuntaskannya. Jika pengobatan dihentikan lebih awal, kita hanya membunuh bakteri yang lebh lemah, yang paling mudah dibasmi dengan antibiotik. Yang tersisa adalah bakteri yang lebih kuat, yang baru bisa dibasmi bila pengobatan terus dilakukan. Tapi bila antibitoik tak lagi diminum, bakteri kuat tersebut akan berkembang biak turun temurun dan selanjutnya infeksi semakin parah. (baca:Workplace Facebook, Solusi Komunikasi Internal di Tempat Kerja)

    Di satu sisi, teori itu ada benarnya. Bakteri yang bertahan dari pembantaian antibiotik dengan cepat berkembang biak dan melewati pembasmian yang membuat mereka kebal terhadap antibiotik. Akan tetapi, para pakar penyakit infeksi sudah mengetahui setidaknya selama dua dekade bahwa ada kelamahan dari teori tersebut.

    Kebanyakan pakar setuju kalau penggunaan antibiotik yang semakin luas, baik pada manusia maupun hewan, menyebabkan tekanan untuk berevolusi pada bakteri dan beradaptasi dengan antibiotik semakin besar dan itulah yang membuat mereka menjadi kebal.

    "Memberi resep boleh-boleh saja dan setidaknya memberi fleksibilitas dalam pembahasan antara pasien dan dokter mengenai kapan antibiotik harus berhenti diminum, mungkin ketika pasien sudah diperiksa lagi, atau mendapatkan hasil tes tertentu, atau kondisinya sudah membaik selama beberapa waktu," ujar Llewelyn kepada Live Science.(baca:6 Alasan Mengapa Pisang Tak Cocok Dimakan Saat Perut Kosong)

    PIPIT


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.