Cikal Bakal Gudeg, Masakan Rakyat dari Jawa

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Gudeg. wikimedia.org

    Gudeg. wikimedia.org

    TEMPO.CO, Jakarta - Bicara soal kuliner Yogyakarta lebih pas bicara gudeg. Tapi bukan warung lesehan yang sempat jadi perbincangan di media sosial gara-gara harganya yang keterlaluan itu. Lini massa pencinta gudeg pun tak kalah ramai. Mereka kehilangan sosok Mbah Lindu, 97 tahun, yang berjualan gudeg sejak 1942 dengan resep yang tak berubah dari tahun ke tahun.

    Gudeg yang disajikan Mbah Lindu adalah gambaran gudeg autentik. Sajian sayur nangka manis gurih berwarna cokelat dengan lauk ayam, tahu, dan tempe, dipadukan dengan sambal krecek (kerupuk kulit sapi) pedas. Ahli gastronomi dan kuliner tradisional, Murdijati Gardjito, mengatakan gudeg adalah "makanan rakyat".

    "Sangat luwes karena berbekal Rp 5.000 sudah bisa makan kenyang nasi dan sayur gudeg. Kalau punya uang lebih bisa nambah tahu. Ada lebih lagi bisa nambah telur separuh, kalau mampu bisa tambah lagi lauk ayam," kata dia.

    Disebut makanan rakyat juga karena pada awalnya gudeg adalah makanan para prajurit. Murdijati mengisahkan gudeg bermula dari pembukaan hutan bering oleh Hamengku Buwono I saat akan bertakhta di Yogyakarta. Hutan tersebut ditumbuhi tanaman nangka dan kelapa dalam jumlah banyak, sehingga para prajurit berinisiatif memasaknya dalam kuali yang sangat besar. "Sebab jumlah prajuritnya ratusan," kata dia.

    ADVERTISEMENT

    Saat itu, kata dia, saking besarnya kuali yang digunakan dan banyaknya nangka yang dimasak, dibutuhkan pengaduk super besar seperti gayung kapal. "Proses mengaduknya ini dinamakan hangudeg, ini cikal-bakal nama gudeg," kata dia. Kemudian, kata dia, para prajurit menemukan cita rasa yang semakin mantap ketika masakan ini terus dipanaskan, terus diudeg agar tidak gosong. "Karena terus diudeg jadilah namanya gudeg," kata dia.

    Murdijati mengatakan gudeg disebutkan pula dalam Serat Centhini yang ditulis pada 1819-1823. Di situ gudeg disebut sebagai makanan rakyat di Jawa. Murdijati menuturkan gudeg menyebar ke sekitar Yogyakarta saat prajurit Mataram berjalan menuju Batavia. "Saat geger VOC, mereka memasak gudeg dari nangka yang tumbuh di sepanjang jalan," kata dia.

    SHINTA MAHARANI | DINI PRAMITA

    Berita lainnya:
    Nangka, Buah dan Bijinya Sama Bermanfaat
    Nangka Makin Populer di Dunia Barat  
    Blueberry Coconut Slush 


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    5 Medali Indonesia di Olimpiade Tokyo 2020, Ada Greysia / Apriyani

    Indonesia berhasil menyabet 5 medali di Olimpiade Tokyo 2020. Greysia / Apriyani merebut medali emas pertama, sekaligus terakhir, untuk Merah Putih.