7 Fakta Unik tentang Keseimbangan

Reporter

Editor

Susandijani

Gerakan Yoga Side Plank Pose di pantai Gili Labak, Sumenep, Madura. Manfaat gerakan ini untuk : memperkuat lengan, tubuh bagian tengah, kaki dan pergelangan tangan, memperbaiki keseimbangan dan fokus, dan dianggap dapat meredakan depresi dan kecemasan. Tempo/Rita Nariswari

TEMPO.CO, Jakarta -Ada orang yang lincah berjalan dengan tangan. Ada yang bisa menyeberangi jembatan kecil atau seutas tali tanpa terjatuh. Semua itu berhubungan dengan keseimbangan.

Untuk bisa melakukan semua hal tak biasa itu, otak harus mendapatkan informasi dari berbagai sistem tubuh yang kompleks, yang harus bekerja sama untuk menciptakan keseimbangan. Sebenarnya, apa itu keseimbangan tubuh dan bagaimana kalau sudah tidak berfungsi dengan baik lagi? Berikut beberapa fakta aneh mengenai keseimbangan, seperti dilansir Live Science
(bacaMerajut Bikin Pikiran Orang Tua Tetap Tajam)

1. Bagian dalam telinga berperan besar
Telinga bukan hanya penting untuk mendengar tapi juga membantu sistem keseimbangan. Beberapa struktur di dalam telinga, yang juga disebut sistem vestibular, mengirim sinyal ke otak yang membantu kita mengorientasikan diri dan menjaga keseimbangan. Menurut Mayo Clinic, dua struktur yang disebut utrikel dan sakul memonitor gerakan linear di kepala dan mendeteksi gravitasi. Ada pula struktur yang memonitor gerakan di kepala.

2. Otot, persendian, dan kulit juga berpengaruh
Penerima sensor di otot, persendian, ligamen, dan kulit membantu memberi tahu otak apakah tubuh kita berada pada tempatnya. Reseptor tersebut, yang terdapat pada ujung kaki dan punggung, sensitif terhadap tekanan atau sensasi peregangan. Reseptor di leher bisa memberi tahu otak ke arah mana kepala akan menoleh dan reseptor di mata kaki akan memberi tahu otak bagaimana tubuh akan bergerak terkait dengan pijakannya. (baca :Rasakan Perbedaan Setiap Fase Reuni Sekolah )

3. Memburuk seiring pertambahan usia
Seiring dengan pertambahan usia, kita pun mengalami perubahan pada tiga sistem yang penting bagi keseimbangan, yakni penglihatan, sistem vestibular, dan propioception, serta diikuti dengan melemahnya fungsi otot dan fleksibilitas, dan itulah yang membuat lansia mudah terjatuh.

4. Jempol kaki tak berpengaruh
Banyak anak muda Amerika Serikat di masa lalu yang memotong jempol kakinya agar tidak wajib masuk militer dengan alasan tak memenuhi syarat kesehatan dan dikirim ke Perang Vietnam. Padahal sebenarnya jempol kaki tidak penting dalam keseimbangan. Orang yang kehilangan jempol kaki masih bisa berjalan dan berlari, meski lebih lambat dan langkahnya lebih pendek.

5. Merasa bergerak padahal tidak
Bila kita sedang berada di dalam mobil atau kereta yang berhenti, melihat ke luar jendela dan merasa mobil atau kereta kita bergerak, padahal tidak, berarti kita sedang mengalami fenomena yang disebut vection. Penyebabnya adalah sesuatu yang memenuhi pandangan kita bergerak. Vection sering menyebabkan kebingungan karena informasi yang diterima otak berbeda. Penglihatan menginformasikan pergerakan tapi penerima sensor di tubuh bilang kita tak bergerak.

6. Migrain mempengaruhi keseimbangan
Sekitar 40 persen penderita migrain juga mengalami kebingungan dan masalah keseimbangan. Kondisi ini disebut juga vertigo akibat migrain. Penyebabnya tak diketahui pasti, tapi disinyalir akibat pengiriman sinyal ke otak yang terpengaruh migrain dan menyebabkan penurunan kemampuan otak untuk mengartikan informasi dari mata, bagian dalam telinga, dan otot. (Baca : 5 Cara Mengatasi Kelopak Mata yang Bengkak)

7. Merasa terombang-ambing setelah naik perahu
Ada orang yang masih terasa terombang-ambing selama berbulan-bulan setelah naik kapal atau perahu. Normalnya, perasaan itu akan hilang dalam beberapa jam atau hari setelah kita turun dari kapal, tapi ada juga yang merasakannya sampai berbulan-bulan. Gejala ini disebut sebagai sindrom mal de debarquement. Penyebabnya tak diketahui secara pasti, tapi diperkirakan akibat perubahan metabolisme otak dan aktivitas otak yang mampu membuat orang-orang itu mampu beradaptasi dengan gerakan laut saat berada di kapal tapi sulit beradaptasi ketika kembali ke darat.

PIPIT






Perjuangan Katherine, Mahasiswa Unair yang Lulus dengan Gelar Ganda

2 hari lalu

Perjuangan Katherine, Mahasiswa Unair yang Lulus dengan Gelar Ganda

Katherine, mahasiswa Unair yang menjalani International Undergraduate Program jurusan Psikologi. Simak kisahnya.


83 Tahun Sigmund Freud Meninggal, Pemikirannya Tak Lekang Waktu

14 hari lalu

83 Tahun Sigmund Freud Meninggal, Pemikirannya Tak Lekang Waktu

Bagi seseorang yang sedang menyelami ilmu psikologi, tentu tidak asing lagi dengan Sigmund Freud. Pemikirannya masih bertahan hingga sekarang.


Apa Itu Sekolah Kepribadian?

15 hari lalu

Apa Itu Sekolah Kepribadian?

Sekolah kepribadian berfokus pengembangan individu


Doktor Psikologi UI Teliti Kepuasan Pernikahan pada Pasangan Bekerja, Apa Hasilnya?

42 hari lalu

Doktor Psikologi UI Teliti Kepuasan Pernikahan pada Pasangan Bekerja, Apa Hasilnya?

Pingkan meraih gelar doktor psikologi UI lewat disertasinya mengenai kondisi stres pasangan suami-istri.


Jaga Kesehatan Jiwa di Masa Pandemi agar Kualitas Hidup Tetap Baik

55 hari lalu

Jaga Kesehatan Jiwa di Masa Pandemi agar Kualitas Hidup Tetap Baik

Aspek kesehatan jiwa perlu menjadi perhatian bersama demi kesejahteraan psikologis masyarakat kala harus beradaptasi dengan situasi pandemi COVID-19.


5 Tahapan Terapi Psikososial

58 hari lalu

5 Tahapan Terapi Psikososial

Terapi psikososial bentuk pemulihan perilaku manusia di masyarakat


Kak Seto, Si Komo dan Dunia Anak-Anak

29 Juli 2022

Kak Seto, Si Komo dan Dunia Anak-Anak

Pembahasan perayaan Hari Anak Nasional tidak lengkap tanpa mengulik sosok Seto Mulyadi atau Kak Seto.


Terapi Psikologi untuk Pecandu Rokok

19 Juli 2022

Terapi Psikologi untuk Pecandu Rokok

Terapi SEFT bisa digunakan untuk mengatasi masalah psikologi secara umum. Namun, bisa pula digunakan untuk mengatasi kecanduan terhadap rokok.


5 Dampak Buruk Toxic Positivity

19 Juli 2022

5 Dampak Buruk Toxic Positivity

Toxic positivity membungkam emosi negatif


Self Compassion, Kenapa Belas Kasih kepada Diri Sendiri Perlu Dilakukan?

19 Juli 2022

Self Compassion, Kenapa Belas Kasih kepada Diri Sendiri Perlu Dilakukan?

Memahami penderitaan dan emosi negatif pada diri sendiri atauself compassion perlu dilakukan untuk keseimbangan emosi. Bagaimana caranya?