Kurangi Risiko Sakit Punggung Kronis dengan Berolahraga

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi orang naik tangga. shutterstock.com

    Ilustrasi orang naik tangga. shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Sebuah penelitian menunjukkan melakukan aktivitas fisik secara teratur, seperti berjalan atau berolahraga, dapat mengurangi risiko sakit punggung kronis hingga 16 persen.

    Para peneliti menganalisis data dari 36 penelitian yang diikuti oleh hampir 160 ribu orang dari waktu ke waktu. Orang-orang tersebut tidak mengalami sakit punggung sejak awal.

    Untuk menstandarisasi definisi dari berbagai penelitian ini, penulis utama peneliti di Institut Kesehatan Kerja Finlandia, Helsinki, Rhaman Shiri dan rekannya menghitung upaya fisik yang tidak terkait dengan pekerjaan, termasuk berjalan dan menaiki tangga, sebagai aktivitas fisik. Menurut mereka, orang-orang dianggap aktif jika melakukan aktivitas fisik semacam itu setidaknya satu atau dua kali seminggu selama 30 sampai 60 menit.

    Para periset menemukan, orang yang sedang atau sangat aktif, memiliki risiko nyeri punggung bawah kronis sebesar 14 persen dan 16 persen. Angka ini lebih rendah dibandingkan dengan orang-orang yang berada dalam kategori paling tidak aktif.

    ADVERTISEMENT

    "Tinjauan sistematis terhadap uji klinis menunjukkan olahraga mengurangi intensitas nyeri punggung bawah dan kekambuhannya," kata Shiri. Selain itu, olahraga atau aktivitas di waktu senggang lainnya juga melindungi tubuh dari nyeri punggung bawah yang kronis.

    Nyeri punggung bawah kronis sendiri didefinisikan sebagai rasa nyeri pada bagian punggung bawah yang berlangsung selama tiga bulan atau lebih.

    BISNIS

    Berita lainnya:

    Atiqah Hasiholan Rasakan Keajaiban Saat Bersalin

    Selain Lelah, Ada 10 Penyebab Mengantuk Saat Bekerja
    Mantan Putri Indonesia Jualan Kosmetik, Untung Sampai 300 Persen


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aturan Resepsi Pernikahan di PPKM Level 4 dan 3

    Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat, atau PPKM, dengan skema level juga mengatur soal resepsi pernikahan. Simak aturannya.