Sleep Apnea, Satu Tandanya Mendengkur Keras, Simak Solusinya

Reporter

Editor

Susandijani

REUTERS/Martin Acosta

TEMPO.CO, Jakarta - Sleep apnea memang sudah sering menjadi bahasan di rubrik kesehatan. Namun meninggalnya aktris senior Carrie Fischer, Desember 2016, membuat orang ingin tahu lebih banyak tentang penyakit ini. Fischer dinyatakan meninggal karena serangan jantung dan sleep apnea berkontribusi dalam kematiannya.

Sebenarnya, kondisi seperti apa sleep anea itu dan seberapa berbahaya? Hello memberikan penjelasannya. (Baca: Mau Bisnis Restoran? Simak 12 Rahasia Suksesnya)

Apa itu sleep apnea?
Sleep apnea adalah kondisi otot dan jaringan halus di tenggorokan dalam posisi rileks dan tidak berfungsi dengan semestinya sehingga menghambat aliran udara selama 10 detik atau lebih. Kondisi ini terjadi berulang kali sepanjang malam pada penderita sleep apnea

Bagaimana gejalanya?
Gejala biasanya dirasakan oleh pasangan penderita yang merasa terganggu saat tidur. Beberapa gejalanya adalah:

*Mendengkur keras
*Sulit bernapas dan berisik
*Ada periode berulang di mana penderita nyaris tak bisa bernapas
*Kadang disertai keringat dan berulang kali buang air kecil

Apa penyebabnya?
*Terlalu gemuk: Kelebihan berat badan menyebabkan gumpalan jaringan halus di leher dan membuat otot di tenggorokan tegang. Terlalu banyak lemak di perut juga membuat seseorang sulit bernapas dan membuat sleep apnea semakin parah.

*Laki-laki: Penyakit ini lebih umum menyerang laki-laki dan kemungkinan karena adanya perbedaan distribusi lemak.
*Di atas 40 tahun: Masalah tidur bisa terjadi di usia berapa pun, tapi lebih umum pada usia di atas 40 tahun.
*Berleher besar: Laki-laki dengan lingkar leher di atas 43 sentimeter berisiko lebih tinggi terserang sleep apnea.
*Alkohol, rokok, dan obat-obatan yang bikin mengantuk: Semua ini bisa menyebabkan sleep apnea.

Apa saja kemungkinan komplikasinya?
Bila penyakit ini tidak segera diatasi dengan benar, sejumlah komplikasi mungkin terjadi, seperti berikut ini:

*Tekanan darah tinggi
*Serangan jantung atau stroke
*Detak jantung tak teratur
*Diabetes tipe 2

Bagaimana mendiagnosisnya?
Periksakan diri ke dokter, lebih baik lagi ke klinik khusus masalah tidur, bisa juga dengan menggunakan alat khusus yang dipasang di rumah pada waktu tidur. 

Apa pengobatannya?
Dalam banyak kasus, penderita akan disarankan untuk mengubah gaya hidup, seperti menurunkan berat badan buat yang obesitas, berhenti merokok, mengurangi konsumsi alkohol, dan menghindari obat-obatan yang bikin mengantuk atau obat tidur.

Buat yang kasusnya lebih parah, penderita biasanya menggunakan alat pelancar tekanan udara (CPAP), yang berbentuk pompa kecil dan mengalirkan udara lewat masker yang menutupi hidung dan mulut serta mencegah tenggorokan menutup saat ia tidur.

PIPIT

Artikel lainnya:
Awas Sindrom Kantor, Gejalanya dari Nyeri Punggung hingga Wasir
Cuaca Panas, Dehidrasi Mengintai! Minum, Jangan Tunggu Haus






Inilah Dampak jika Anak Tidak Diimunisasi Lengkap dan Tepat Waktu

2 hari lalu

Inilah Dampak jika Anak Tidak Diimunisasi Lengkap dan Tepat Waktu

Anak yang tidak diberi imunisasi lengkap dan tepat waktu dapat memberikan dampak buruk bagi kesehatannya.


5 Manfaat Melihara Ikan Hias untuk Kesehatan

4 hari lalu

5 Manfaat Melihara Ikan Hias untuk Kesehatan

Tidak hanya enak dilihat, Ikan hias memiliki manfaat untuk kesehatan tubuh.


6 Jenis Kecambah yang Baik untuk Kesehatan Tubuh

7 hari lalu

6 Jenis Kecambah yang Baik untuk Kesehatan Tubuh

Selain enak dimakan, kecambah turut menyediakan berbagai manfaat kesehatan.


5 Manfaat Mengonsumsi Kecambah bagi Kesehatan

7 hari lalu

5 Manfaat Mengonsumsi Kecambah bagi Kesehatan

Selain enak dimakan, ternyata kecambah turut menyediakan berbagai manfaat kesehatan.


Mengenal Manfaat Kesehatan Ekstrak Mimba

10 hari lalu

Mengenal Manfaat Kesehatan Ekstrak Mimba

Meski namanya masih asing buat orang Indonesia, sejak dulu tanaman mimba sudah dipercaya punya manfaat kesehatan yang luar biasa.


9 Manfaat Air Tebu bagi Kesehatan Tubuh

11 hari lalu

9 Manfaat Air Tebu bagi Kesehatan Tubuh

Air tebu mengandung natrium, kalium, kalsium, magnesium, dan zat besi yang baik untuk kesehatan tubuh.


Manfaat Gerak Lokomotor untuk Anak-Anak

12 hari lalu

Manfaat Gerak Lokomotor untuk Anak-Anak

Banyak manfaat gerak lokomotor untuk tumbuh dan berkembang anak-anak


Pakar Kesehatan: Senyawa BPA Berbahaya untuk Kemasan Pangan

23 hari lalu

Pakar Kesehatan: Senyawa BPA Berbahaya untuk Kemasan Pangan

Pakar kesehatan dan lingkungan dari Universitas Hasanuddin, menekankan kembali bahaya bahan kimia Bisphenol A (BPA) yang digunakan untuk campuran kemasan makanan dan minuman.


Inilah 4 Alasan Cukai Rokok Naik 10 Persen Menurut Sri Mulyani

26 hari lalu

Inilah 4 Alasan Cukai Rokok Naik 10 Persen Menurut Sri Mulyani

Tarif cukai rokok naik 10 persen disetujui Jokowi dalam rapat terbatas beberapa waktu lalu. Alasannya, selain karena faktor kesehatan, juga untuk meningkatkan pendapatan negara.


Kementerian ESDM Buka Seleksi PPPK Tenaga Kesehatan, Simak Persyaratannya

27 hari lalu

Kementerian ESDM Buka Seleksi PPPK Tenaga Kesehatan, Simak Persyaratannya

Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) membuka seleksi pengadaan calon Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Perja (PPPK) tenaga kesehatan.