Jokowi: Anak-anak Sebaiknya Belajar Tembang Macapat, Alasannya?

Reporter

Editor

Susandijani

Ilustrasi bermain alat musik. shutterstock.com

TEMPO.CO, Jakarta - Presiden Joko Widodo ingin agar lagu-lagu Jawa seperti tembang macapat diajarkan kepada anak-anak terutama di daerah Jawa karena merupakan budaya asli Indonesia.

Hal itu disampaikan Presiden Joko Widodo (Jokowi) dalam acara Penyerahan Kartu Indonesia Pintar kepada siswa di Kabupaten Temanggung yang digelar di Gedung Pemuda Kabupaten Temanggung, Sabtu.

"Tembang macapatan merupakan budaya kita sehingga anak-anak harus diberi tahu," kata Presiden. (Baca : Pelembap dari Kulit Ceker Ayam, Apa Kelebihannya?)

Oleh karena itu, setiap kunjungan kerjanya terutama di wilayah Jawa Tengah dan sekitarnya, Presiden selalu bertanya kepada siswa-siswa yang dijumpainya tentang siapa yang bisa menyanyikan lagu Jawa atau nembang macapat.

Mantan Walikota Solo itu akan meminta siswa yang mengaku bisa menyanyikan lagu Jawa agar membawakannya di panggung kemudian Presiden akan menghadiahi mereka sepeda.

Sebagaimana yang dilakukan di Kabupaten Temanggung, dua siswa yang mengaku bisa menyanyikan lagu Jawa diminta tampil ke depan.

Siswa pertama bernama Karen yang bersekolah di SMP N 2 Temanggung menyanyikan tembang macapat Gambuh.

Presiden meminta hadirin bertepuk tangan saat Karen menyanyikan lagu Gambuh.

"Apa itu filosofinya, artinya?" Tanya Presiden Jokowi.

"Menceritakan keadaan seseorang yang ingin menikah," jawab Karen.

"Bener? Diambil sepedanya," kata Presiden disambut tepuk tangan riuh hadirin, Karen pun girang saking senangnya.

Siswa kedua yang menyanyikan lagu Jawa yakni Uswatun Khasanah dari SMK N1 Temanggung.

Ia pun menyanyikan Gambuh pada lirik yang berbeda.

Saat ditanyakan artinya oleh Presiden Uswatun dengan lantang menjelaskan.

"Pesannya mengajarkan kita untuk menyembah empat perkara, supaya hidupnya lebih baik, cipta jiwa rasa harus dipadukan supaya jiwa kita terjamin, supaya jiwa kita tidak hanya di dunia tapi di akhiratnya," kata Uswatun.

Jawaban itu pun disambut tepuk tangan riuh hadirin lalu Presiden memberikannya hadiah sepeda.

Presiden lalu memanggil siswa-siswa lain yang bisa pencak silat, menyebutkan nama-nama provinsi, dan menyebutkan nama-nama suku lalu juga memberikan hadiah sepeda kepada mereka.

"Pesan saya belajar yang baik, tugas anak-anak adalah belajar yang baik agar masa depan kita baik dan kita nanti sumber daya manusia Indonesia bisa bersaing dengan negara-negara lain karena persaingan 10-20 tahun yang akan datang sangat ketat sekali anak-anak harus belajar dan jangan lupa beribadah dan berolahraga," kata Presiden Jokowi.

ANTARA

Baca juga :
Ibu Lucky Hakim Meninggal karena Kanker Paru, Penyakit Sulit Dideteksi
3 Hormon Biang Keladi Kegemukan

 






Jokowi Klaim Penyaluran BLT BBM Sudah Capai 96,6 Persen

42 menit lalu

Jokowi Klaim Penyaluran BLT BBM Sudah Capai 96,6 Persen

Presiden Joko Widodo atau Jokowi mengatakan, untuk BLT BBM sampai hari ini sudah 96,6 persen, sudah di 508 kabupaten dan kota.


Genap Berusia 75 Tahun, Ini Jejak Karier Luhut Binsar Pandjaitan di Militer, Politik dan Bisnis

1 jam lalu

Genap Berusia 75 Tahun, Ini Jejak Karier Luhut Binsar Pandjaitan di Militer, Politik dan Bisnis

Hari ini 28 September 2022, Luhut Binsar Pandjaitan genap berusia 75 tahun. Berikut jejak karier Menkomarinves ini di militer, politik, dan bisnis.


Wacana Duet Prabowo-Jokowi, Gerindra: Bagi Kami Ini Kehormatan

1 jam lalu

Wacana Duet Prabowo-Jokowi, Gerindra: Bagi Kami Ini Kehormatan

Sekjen Partai Gerindra Ahmad Muzani menyerahkan soal gugatan Sekber Prabowo-Jokowi kepada keputusan Mahkamah Konstitusi.


Jokowi Minta Penyaluran BSU Dipercepat: Saya Pantau, tapi Tidak Semua

2 jam lalu

Jokowi Minta Penyaluran BSU Dipercepat: Saya Pantau, tapi Tidak Semua

Jokowi mengatakan percepatan penyaluran BSU perlu dilakukan di daerahh-daerah yang jauh dari Ibu Kota.


Gugatan Sekber Prabowo-Jokowi, PDIP Sebut Jokowi Tidak Gila Kekuasaan

4 jam lalu

Gugatan Sekber Prabowo-Jokowi, PDIP Sebut Jokowi Tidak Gila Kekuasaan

Sekber mengajukan gugatan judicial review atas Pasal 169 huruf n UU Pemilu untuk merealisasikan agar Prabowo-Jokowi bisa maju Pilpres 2024


Kaesang Cerita Dapat Wejangan dari Lo Kheng Hong Soal Investasi Saham, Apa Saja?

4 jam lalu

Kaesang Cerita Dapat Wejangan dari Lo Kheng Hong Soal Investasi Saham, Apa Saja?

Kaesang Pangarep menceritakan pertemuannya dengan investor kawakan Lo Kheng Hong sebelum pandemi Covid-19 merebak yakni sekitar tahun 2019.


Momen Jokowi Dimarahi Siswa SMA yang Ponselnya Rusak Saat Kejar Rombongan

5 jam lalu

Momen Jokowi Dimarahi Siswa SMA yang Ponselnya Rusak Saat Kejar Rombongan

Presiden Jokowi dimarahi oleh siswa SMA di Buton Selatan bernama Sabrila. Penyebabnya, Sabrila kesal lantaran ponselnya rusak saat mengejar rombongan


Kementerian Investasi Pastikan Larangan Ekspor Timah hingga Bauksit Dilakukan Bertahap

5 jam lalu

Kementerian Investasi Pastikan Larangan Ekspor Timah hingga Bauksit Dilakukan Bertahap

Jokowi sebelumnya menegaskan pemerintah terus menjalankan larangan ekspor barang tambang mentah.


Sultan Ternate Hidayatullah Sjah Beri Gelar Jokowi sebagai Pangeran Bangsawan

6 jam lalu

Sultan Ternate Hidayatullah Sjah Beri Gelar Jokowi sebagai Pangeran Bangsawan

Sultan Ternate Hidayatullah Sjah memberikan gelar kepada Presiden Jokowi sebagai Kaicil Joko Widodo Dada Madopo Lamo


Pejuang Wakaf Masjid Minta Perlindungan Jokowi dan PDIP Ingatkan Anies Soal Firaun Jadi Top 3 Metro

7 jam lalu

Pejuang Wakaf Masjid Minta Perlindungan Jokowi dan PDIP Ingatkan Anies Soal Firaun Jadi Top 3 Metro

Pejuang masjid wakaf Kebon Sirih, Tomy Tampatty, mengirimkan surat ke Jokowi untuk meminta perlindungan.