Popularitas Kunyit Meroket, Ini Pendapat Pakar

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Jamu kunyit asam. TEMPO/Prima Mulia

    Jamu kunyit asam. TEMPO/Prima Mulia

    TEMPO.CO, Jakarta -Popularitas kunyit sebagai makanan super sahabat kesehatan terus meningkat, termasuk di dunia barat yang sebelumnya kurang akrab dengan bumbu dapur yang banyak digunakan di Asia Tenggara dan Selatan ini. Para pakar kesehatan di barat pun terus meneliti manfaat kunyit dan sejak awal 2016 semakin banyak toko atau swalayan yang menjual kunyit, termasuk dalam bentuk smoothies dan salad.

    Menurut pakar gizi Dr. Claudia Gravaghi, zat paling penting dalam kunyit adalah curcumin yang mengandung zat antioksida dan antiperadangan yang ampuh.

    "Penelitian juga menunjukkan bahwa ekstrak kunyit mampu meredakan rasa sakit dan membantu penderita radang sendi. Sebelumnya juga sudah ada bukti bahwa kunyit bisa membantu mengatasi nyeri dan pembengkakan sendi dan mengurangi peradangan penyebab kanker," jelas Gravaghi kepada Hello.


    Elizabeth Wall, ahli gizi di Holland & Barrett menyatakan kunyit bisa membantu menetralkan radikal bebas, yang berbentuk dasar atom-atom yang tidak stabil dan bisa merusak sel-sel dalam tubuh sehingga menyebabkan penuaan dan penyakit.

    Sementara itu, dermatolog Dr. Sweta Rai mengatakan zat dalam kunyit memiliki dampak positif buat kondisi kulit karena mampu membantu mengatasi jerawat, eksim, serta penuaan.

    Karena popularitas yang terus menanjak, penelitian terhadap kunyit pun dilanjutkan untuk mengetahii apakah akar dengan daging berwarna kuning tua ini juga bisa membantu mengatasi diabetes, Alzheimer, dan depresi. Menurut Walls, penelitian memang masih dalam tahap awal tapi sudah menunjukkan prospek positif.

    Hanya saja, cara untuk memasukkan zat-zat penting dalam kunyit tak bisa dibilang mudah. Kandungan cucurmin yang kecil dalam setiap makanan yang menggunakan kunyit membuat para ahli pun sukar menentukan berapa banyak kunyit yang harus dikonsumsi, belum lagi kemampuan tubuh setiap orang untuk menyerap zat dalam kunyit yang berbeda-beda.


    Menurut Gravaghi, cucurmin larut dalam lemak sehingga cara efektif untuk mendapatkan kebaikannya adalah dengan mengasupnya berbarengan dengan lemak. Tanpa lemak, cucurmin sulit bereaksi di perut, masuk ke usus kecil, dan kemudian ke dalam darah, di mana manfaat terbesarnya akan disebarkan.

    "Cara terbaik untuk mengasup curcumin adalah dengan bahan makanan berlemak, seperti kari atau santan," tutur Gravaghi.

    Penelitian juga menunjukkan lada hitam membantu meningkatkan penyerapan curcumin oleh tubuh. Namun bila ingin merasakan manfaatnya di kulit, sebaiknya kunyit dipakaikan langsung di kulit dan bukan dikonsumsi dalam bentuk makanan. Contohnya adalah mengoleskan pasta bubuk kunyit di wajah untuk mengatasi jerawat.

    Kunyit juga diklaim tak memiliki efek samping atau menyebabkan alergi karena alami dan hanya dikonsumsi dalam jumlah kecil. Tapi bila dikonsumsi terlalu banyak, kunyit bisa menyebabkan masalah pencernaan, seperti mual dan diare.

    PIPIT

    Artikel lain:
    Penyintas Kanker, Usahakan Gaya Hidup Sehat
    Berapa Banyak Keringat Keluar? Mengapa Harus Dihitung?
    Liburan Sebentar Lagi, Simak 4 Kunci Agar Tubuh Tetap Langsing


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PTM Lahirkan Klaster Covid-19 di Sekolah, 3 Provinsi Catat Lebih dari 100 Gugus

    Kebijakan PTM mulai diterapkan sejak akhir Agustus lalu. Namun, hanya anak 12 tahun ke atas yang boleh divaksin. Padahal, PTM digelar mulai dari PAUD.