Efek Persekusi pada Wanita? Simak Kata Menteri Yohana

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi perempuan sedih

    Ilustrasi perempuan sedih

    TEMPO.CO, Jakarta - Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Yohana Yembise mengecam keras tindakan persekusi oleh masyarakat terhadap perempuan apalagi terhadap anak karena tindakan itu jelas melanggar undang-undang karena telah menghilangkan hak perempuan dan anak yang seharusnya dilindungi dari segala bentuk intimidasi apalagi kekerasan. Dia mengapresiasi langkah cepat polisi mengusut tuntas kasus itu.

    "Jika perempuan dan anak diduga melakukan pelanggaran hukum harusnya diselesaikan melalui proses hukum, jangan main hakim sendiri. Hentikan sekarang juga segala bentuk kekerasan dan persekusi terhadap perempuan dan anak," kata Yohana dalam Rapat Bersama Organisasi Perempuan dan Anak serta Lintas Sektoral, Jakarta, Selasa.

    Dia menambahkan persekusi terhadap perempuan dan anak, meski tidak menimbulkan luka fisik, adalah merendahkan martabat yang dapat menimbulkan dampak psikologis bagi perempuan dan anak. Mereka dikhawatirkan akan menjadi minder, kehilangan rasa percaya diri, dan menarik diri dari lingkungan, bahkan dapat mengancam keselamatan jiwanya.

    Berbagai kasus kekerasan dan aksi persekusi yang ramai diberitakan sejumlah media massa, diantaranya kasus yang dialami PMA (15) di Jakarta, Afi Nihaya Paradisa di Banyuwangi, Ibu Nuril di Lombok, dan Dokter Fiera di Solok, Sumatera, mereka dinilai telah menghina salah satu ketua organisasi masyarakat.

    ADVERTISEMENT

    "Saya mengharapkan dukungan, peran serta dari semua pihak, dan mengajak ibu-ibu untuk bersatu memerangi segala bentuk kekerasan, eksploitasi, diskriminasi, dan ketidakadilan terhadap perempuan dan anak. Pertemuan ini diharapkan menjadi momentum penting untuk mengadvokasi gerakan penegak hak-hak asasi manusia, khususnya hak asasi perempuan. Mari kita bersama bergandeng tangan dan bahu-membahu melakukan aksi nyata sebagai bentuk penolakan terhadap berbagai bentuk kekerasan terhadap perempuan dan anak," tutup Yohana.

    Berdasarkan data dari Southeast Asia Freedom of Expression Network (SAFENET), sejak 27 Januari 2017 hingga 31 Mei 2017 terdapat 59 orang korban persekusi, khususnya yaitu mereka yang dicap sebagai penista agama atau ulama.

    ANTARA

    Baca juga :
    3 Trik Agar Buka Puasa dalam Perjalanan Tetap Sehat
    Wanita Tanpa Busana, Eksibisionis? Bisakah Disembuhkan?
    Gara-gara Anoreksia, Putri Victoria dari Swedia Bertemu Jodoh


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Klaim Landai Angka Kasus Harian Covid-19, Angka itu Mengelabui Kita

    Pemerintah klaim kasus harian Covid-19 mulai melandai. Lalu mengapa pendiri LaporCovid-19 mengatakan bahwa angka itu tak ada artinya?