Sakit Perut Sampai Bikin Nyeri Punggung, Gejala Penyakit IBS  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi sakit perut. TEMPO/Gunawan Wicaksono

    Ilustrasi sakit perut. TEMPO/Gunawan Wicaksono

    TEMPO.CO, Jakarta - Irritable bowel syndrome atau IBS adalah salah satu jenis gangguan pada sistem pencernaan. Penyakit kronis ini menyerang usus besar dan mungkin akan timbul-hilang selama bertahun-tahun, bahkan seumur hidup.

    Sayangnya, penyakit ini sering salah didiagnosis karena gejalanya mirip dengan masalah kesehatan lain, terutama yang berkaitan dengan pencernaan, seperti penyakit Crohn. Untuk mengetahui seperti apa IBS, simak penjelasan berikut ini, seperti dikutip dari laman Hello.

    #Gejala
    Gejala IBS biasanya semakin parah setelah makan dan cenderung timbul-hilang. Pada beberapa orang, gejalanya bisa dipicu makanan atau minuman yang dikonsumsi, serta bisa berlangsung berhari-hari sebelum akhirnya membaik. Berikut ini gejala umumnya.
    - Sakit dan kram perut
    - Perubahan pada aktivitas perut, seperti sembelit atau diare
    - Kentut terus-menerus
    - Kembung
    - Mulas
    - Kotoran berlendir

    Berikut ini gejala lainnya.
    - Tak bertenaga
    - Mual
    - Nyeri punggung
    - Masalah di saluran kencing
    - Gejala bisa dipicu depresi atau kegelisahan

    ADVERTISEMENT

    #Diagnosis
    Tak perlu ada tes khusus untuk mendiagnosis IBS. Namun, bila gejala sudah berlangsung lebih dari 6 bulan, dokter akan mengatur tes lanjutan, seperti tes darah, untuk mengetahui jika ada penyakit lain dengan gejala serupa.

    #Perawatan
    Perubahan pola makan dan gaya hidup akan memberi dampak besar untuk mencegah IBS. Untuk mengetahui apa yang memicu IBS, cobalah membuat catatan mengenai apa saja yang sudah dimakan dan adakah reaksi tertentu. Sebab, bisa saja, bukan makanan yang memicu IBS, tapi suasana hati, misalnya stres atau rasa lelah.

    Gandum dan produk susu adalah pemicu terbesar IBS. Kopi dan kacang-kacangan juga bisa menyebabkan perut kembung, tidak nyaman, dan diare. Banyak penderita IBS yang melakukan diet dengan mengkonsumsi makanan berjenis karbohidrat yang tak mudah dihancurkan dan diserap usus. Konsultasikan jenis makanan yang cocok kepada pakar diet atau ahli gizi.

    #Suplemen
    Beberapa suplemen bisa meredakan gejala IBS, misalnya magnesium, yang membantu merilekskan otot serta mencegah kram dan kejang. Probiotik juga bisa membantu menjaga kesehatan pencernaan. Selain itu, kekurangan vitamin B6 bisa menyebabkan IBS sehingga asupannya harus tercukupi.

    PIPIT

    Berita terkait:
    Perut Anda Sering Terasa Kembung? Hati-hati Terkena IBS
    Usus dan Otak Itu Berhubungan, Bukti di Sindrom Irritable Bowel


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pujian dan Kado Menghujani Greysia / Apriyani, dari Sapi hingga Langganan Berita

    Indonesia hujani Greysia / Apriyani dengan sanjungan dan hadiah. Mulai dari sapi, emas sungguhan, sampai langganan produk digital. Dari siapa saja?