Melewatkan Sarapan? Tubuh Lemas, Daya Ingat Turun

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • sxc.hu

    sxc.hu

    TEMPO.CO, Jakarta - Jangan melewati hari tanpa sarapan dengan keyakinan bahwa Anda akan menambah kebutuhan kalori saat makan siang. Kebiasaan ini menurut perwakilan Ikatan Dokter Indonesia, Dr Ulul Albab, rentan memicu obesitas.

    "Metabolisme insulin meningkat pada mereka yang tidak sarapan sehingga kadar gula meningkat dan mudah memicu rasa lapar," ujarnya menjelaskan.

    Kebiasaan tersebut akan menggeser pola makan sehingga fase lapar meningkat di malam hari, di mana aktivitas berkurang dan akibatnya memicu penumpukan kalori yang berujung pada obesitas.

    Selain itu, melewatkan sarapan akan menyebabkan tubuh lemas dan daya ingat menurun serta otak sulit berkonsentrasi. Untuk memperoleh manfaat dari sarapan, Ulul mengingatkan untuk mengkonsumsi sarapan dengan perkiraan kalori 300-500 kkal dan menghindari menu kaya karbohidrat.

    ADVERTISEMENT

    "Kebanyakan orang hanya mengkonsumsi karbohidrat saat sarapan. Padahal kebanyakan karbohidrat justru akan membuat tubuh mudah mengantuk," katanya.

    Sama seperti komposisi makan pada umumnya, menu sarapan juga disarankan terdiri atas protein, lemak, vitamin, dan mineral. Pasalnya, sarapan memenuhi 15-30 persen kebutuhan kalori harian sedangkan 50-60 persen lagi diperoleh dari makan siang dan 10-20 persen dari makan malam.

    TABLOIDBINTANG.COM

    Artikel lain:
    Tips Kesehatan: 5 Cara Gampang Cegah Flu
    7 Jurus agar Kaki Terlihat Jenjang
    Pancake Apel Rings, Segarnya Apel di Hari Baru


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Gonta-ganti Istilah Kebijakan Pemerintah Atasi Covid-19, dari PSBB sampai PPKM

    Simak sejumlah istilah kebijakan penanganan pandemi Covid-19, mulai dari PSBB hingga PPKM, yang diciptakan pemerintah sejak 20 April 2020.