Hati-hati Anak Kecil Lebih Terancam Rokok Saat Ramadan

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi merokok di dekat anak kecil. dailymail.co.uk

    Ilustrasi merokok di dekat anak kecil. dailymail.co.uk

    TEMPO.CO, Jakarta - Ketua Pengurus Harian Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI), Tulus Abadi, mengatakan, anak-anak lebih terpapar iklan rokok di televisi saat Ramadan, karena mereka lebih banyak menonton televisi ketika iklan rokok ditayangkan terutama saat makan sahur.

    "Karena iklan rokok masih boleh ditayangkan pada pukul 21.30 hingga 05.00 waktu setempat. Pengaturan itu dengan asumsi iklan rokok tidak dilihat anak-anak karena sudah tidur," kata dia, melalui pesan singkat di Jakarta, Selasa.

    Dia mengatakan asumsi itu tidak berlaku karena anak-anak akan bangun pada dini hari untuk makan sahur dan biasanya ditemani televisi yang menayangkan acara khusus Ramadhan. Akhirnya mereka terpapar iklan rokok yang ditayangkan pada jam santap sahur.

    Menurut dia, industri rokok bagaikan sengaja membombardir iklan rokok di televisi pada dini hari saat Ramadan. Sasarannya jelas anak-anak yang bangun dini hari untuk makan sahur. "Itu hal yang tragis," ujarnya.

    ADVERTISEMENT

    Karena itu, YLKI meminta Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) untuk melarang total penayangan iklan rokok di televisi selama Ramadan.

    Eropa Barat yang telah melarang iklan rokok di media elektronik sejak 1960 dan Amerika Serikat sejak 1973.

    "Bahkan negara-negara penghasil tembakau dan rokok terbesar di dunia seperti Cina, India, Brazil, Bangladesh dan Jepang pun sudah melarang iklan, promosi dan sponsor rokok setelah negaranya meratifikasi atau mengaksesi Konvensi Kerangka Kerja Pengendalian Tembakau," katanya.

    ANTARA

    Baca juga :
    Berita Hari Ini: Jurus Bikin Anak Semangat Salat dan Puasa
    Salad Salmon Panggang, Rahasia Langsing dan Awet Muda
    Sekolah Siang Bikin Belajar Anak Lebih Optimal


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aturan Makan di Warteg saat PPKM Level 4 dan 3 di Jawa - Bali

    Pemerintah membuat aturan yang terkesan lucu pada penerapan PPKM Level 4 dan 3 soal makan di warteg. Mendagri Tito Karnavian ikut memberikan pendapat.