Frozen Shoulder Timbul karena Tas Terlalu Berat, Apa Cirinya?

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi wanita menggendong tas. shutterstock.com

    Ilustrasi wanita menggendong tas. shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Spesialis kedokteran olahraga, Andi Kurniawan, pernah mengungkapkan sekitar 80 persen masalah bahu wanita terjadi akibat beban tas yang terlalu berat. Tidak hanya bahu, tas yang terlalu berat juga rentan memicu sakit punggung.

    Sayangnya, hal ini kerap tidak disadari sehingga rasa sakit tersebut menjadi parah dan membutuhkan penanganan lebih lanjut. Frozen shoulder misalnya, yaitu kondisi sendi di sekitar bahu yang kaku dan terbatas ruang geraknya, bisa disebabkan kebiasaan membawa tas yang berat.

    Untuk mencegah hal ini, waspadai beberapa ciri-ciri berikut yang menandakan tas yang kita bawa terlalu berat. Jika benang dan pinggiran tas cepat rusak, tandanya kita sering membawa beban yang terlalu berat.

    Perhatikan juga langkah kaki ketika berjalan. Itu saran instruktur pilates, Alessa Caridi. Jika langkah satu kaki lebih panjang dibanding yang lainnya, tandanya beban tas yang dibawa terlalu berat karena langkah yang tidak sama ini merupakan cara tubuh menyeimbangkan diri, seperti dilansir laman Bustle.

    ADVERTISEMENT

    Sebelum membawa tas, berkacalah sambil menyandang tas. Posisi badan atau bahu yang miring menandakan tas terlalu berat.

    Selain itu, timbul rasa sakit. Banyak hal yang bisa memicu sakit kepala. Salah satunya penggunaan tas tangan yang menyebabkan salah satu sisi tubuh bekerja berlebihan. Sakit leher hingga mati rasa pada lengan juga rentan dialami ketika membawa tas yang terlalu berat.

    Tas yang terlalu berat juga akan menekan kulit dan meninggalkan bekas. Bekas ini terkadang diikuti kulit yang memerah dan sensasi terbakar.

    TABLOIDBINTANG.COM

    Artikel lain:
    Dua Sumber Kelelahan Saat Bepergian Jauh
    Contoh Supermodel Gisele Bundchen dan Gaya Hidup Sehat Keluarga
    Dilarang Menahan Kentut, Perut Melembung Taruhannya


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PPKM Level 4 dan 3 di Jawa dan Bali, Ada 33 Wilayah Turun Tingkat

    Penerapan PPKM Level 4 terjadi di 95 Kabupaten/Kota di Jawa-Bali dan level 3 berlaku di 33 wilayah sisanya. Simak aturan lengkap dua level tadi...