Pesan Gus Dur untuk Khofifah dan Perempuan Kartini

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • TEMPO/Yosep Arkian

    TEMPO/Yosep Arkian

    TEMPO.CO, Jakarta - Gus Dur pernah berpesan kepada Khofifah Indar Parawansa yang kini menjadi Menteri Sosial di Kabinet Kerja Presiden Jokowi. Dalam acara 'Panggung Para Perempuan Kartini' di Museum Bank Indonesia, Jakarta, Selasa 11 April 2017, Khofifah mengatakan pesan itu disampaikan juga untuk para perempuan Indonesia. (Baca: Kartini Menyembah, Dian Sastro: Enggak Penting dan Bikin Capek)

    "Be your self and do the best. Itu pesan Gus Dur ke saya sebetulnya,” ujar Khofifah. Maksud dari pesan Presiden RI keempat, Abdurrahman Wahid itu, menurut dia, supaya para perempuan jangan mengidentifasi diri sebagai orang lain yang diidolakan. Dengan menjadi diri sendiri, Khofifah melanjutkan, seorang perempuan bisa melakukan apa yang dia inginkan dan menurut kemampuannya. (Baca juga: Makna Hari Kartini bagi Melly Goeslaw)

    Pada kesempatan berbeda, Khofifah menjelaskan betapa repotnya jika perempuan beperilaku karitatif dan imitatif. "Kasihan perempuannya karena dia tidak sempat menjadi dirinya sendiri," ujarnya. Contoh, jika perempuan cantik itu hanya dimaknai secara fisik misalnya berkulit putih atau berambut panjang, maka nanti para perempuan akan berbondong-bondong memakai obat pemutih atau sibuk menyambung rambutnya. (Artikel terkait: HARI KARTINI, Si Pemberontak Berjuluk Kuda Kore)

    Berangkat dari pesan Gus Dur tadi, Khofifah berharap para perempuan percaya dan yakin akan kemampuan dirinya kemudian melakukan interaksi. Untuk memotivasi diri, ada satu cara yang selalu dilakukan Khofifah saat remaja, yakni menulis 'setiap pertemuan/interaksi akan memberikan nilai tambah' pada halaman pertama buku-bukunya. "Sebab saya meyakini interaksi dengan elemen manapun dan dunia apapun akan memberikan nilai tambah bagi kita," ujarnya.

    ADVERTISEMENT

    Sebab itu, Khofifah mengimbau agar para perempuan rajin mengikuti berbagai kegiatan, misalnya menulis di Internet atau nge-blog dan mengikuti berbagai pelatihan untuk menambah keterampilan.

    REZKI ALVIONITASARI | RINI K

    Berita lainnya:

    Kontroversi Soal Selaput Dara Buatan
    Empat Langkah Mudah Mencegah Rambut Uban
    Sakdiyah Ma`ruf, Terpincang-pincang karena Made in Cina


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Warga Tak Punya NIK Bisa Divaksinasi, Simak Caranya

    Demi mencapai target tinggi untuk vaksinasi Covid-19, Kementerian Kesehatan memutuskan warga yang tak punya NIK tetap dapat divaksin. Ini caranya...