Pengaruh Iklim Terhadap Bentuk Hidung

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi hidung mancung. shutterstock.com

    Ilustrasi hidung mancung. shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Selain warna kulit, warna mata, warna rambut, bentuk hidung merupakan aspek fisik yang mudah dikenali untuk mengidentifikasi ciri khas ras atau suku bangsa tertentu. Selain faktor genetik, iklim berperan dalam memengaruhi bentuk hidung manusia.

    Sebuah penelitan yang dipublikasikan dalam PLOS genetic journal baru-baru ini mengungkapkan hal tersebut. Tim peneliti mengambil sample dengan mengukur hidung dari 476 partisipan dari Afrika Barat, Asia Selatan, Asia Timur, dan Eropa Utara. Selanjutnya dilakukan pencitraan wajah 3D.

    Dari data tersebut, diidentifikasi perbedaan perbedaan bentuk hidung yang ditandai dengan lebar lubang hidung, jarak antara lubang hidung, tinggi hidung, panjang punggung hidung, tonjolan hidung, dan luas hidung. Penelitian ini menujukkan fakta bahwa bentuk hidung yang berbeda-beda antara sekelompok manusia satu dengan lainnya tidak hanya dimungkinkan terjadi karena pergeseran genetik, namun iklim juga merupakan faktor kuat yang mempengaruhinya.

    Hidung dengan bentuk cenderung datar dengan lubang hidung lebar banyak dimiliki orang-orang yang tinggal di daerah hangat. Sedangkan hidung sempit dimiliki orang-orang yang tinggal di daerah dingin dan kering. Keturunan Afrika Barat, Asia Selatan, dan Asia Timur memiliki lebar hidung yang besar daripada keturunan Eropa. Jika dikaitkan fungsi hidung, maka bentukan hidung yang teradaptasi dengan iklim lokal suatu wilayah ini berkaitan dengan upaya bertahan hidup.

    ADVERTISEMENT

    Fungsi utama hidung adalah untuk bernapas dan mencium bau. Sebelum masuk ke bagian saluran pernapasan yang lebih dalam, udara yang dihirup harus mengalami penyesuaian tingkat suhu dan kelembaban. Adanya lendir dan kapiler darah di dalam hidung, membantu menghangatkan dan melembabkan udara yang dihirup sebelum mencapai bagian sensitif dari saluran pernapasan.

    Sebab itu, bentuk nasal yang lebih sempit bisa membantu meningkatkan kontak antara udara yang dihisap dan jaringan di dalam hidung yang membawa kelembapan dan panas. Hal ini memberikan manfaat bagi orang-orang yang tinggal di iklim dingin, begitu pula sebaliknya. Jadi bentukan adaptif hidung ini menunjang hidup manusia untuk bertahan di lingkungan dengan iklim yang berbeda-beda.

    TABLOIDBINTANG

    Baca juga:

    9 Rahasia Agar Kulit Bening Bercahaya
    Rambu Pakai Lensa Kontak Bagi Pemula
    Luka Bakar Akibat Air Keras Bisa Disembuhkan, Asal?


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Gonta-ganti Istilah Kebijakan Pemerintah Atasi Covid-19, dari PSBB sampai PPKM

    Simak sejumlah istilah kebijakan penanganan pandemi Covid-19, mulai dari PSBB hingga PPKM, yang diciptakan pemerintah sejak 20 April 2020.