Gigi Sensitif, Penyebabnya dari Anggur sampai Bulu Sikat Keras

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi sakit gigi. shutterstock.com

    Ilustrasi sakit gigi. shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Dokter gigi spesialis konsultan konservasi gigi, Diatri Nari Ratih, mengatakan kebiasaan yang salah dalam menjaga kesehatan gigi dan mulut, seperti menyikat gigi terlalu keras, dapat mengakibatkan gigi sensitif.

    "Menyikat gigi terlalu keras, termasuk menggunakan sikat gigi dengan bulu sikat yang keras, dapat menyebabkan abrasi pada gigi," kata Diatri.

    Selain kebiasaan menyikat gigi terlalu keras, kebiasaan menggertakkan gigi juga dapat menjadi penyebab gigi sensitif. Gigi sensitif terjadi karena lapisan dentin semakin terbuka dan terpapar rangsangan dari luar.

    Baca juga :5 Bahasa Cinta Anak, Buah Hati Anda Dominan yang Mana

    ADVERTISEMENT

    Gigi sensitif merupakan salah satu permasalahan gigi yang ditandai dengan rasa ngilu yang datang secara tiba-tiba. Namun, sebagian orang memiliki pemahaman yang keliru tentang gigi sensitif.

    "Ada yang memandang gigi sensitif disebabkan oleh makanan dan minuman yang terlalu dingin. Padahal, itu hanya salah satu pemicu, bukan penyebab," tuturnya.

    Untuk menyelesaikan permasalahan gigi sensitif, perlu ada pemahaman yang benar tentang penyebabnya. Selain kebiasaan menyikat gigi terlalu keras dan menggertakkan gigi, gigi sensitif juga bisa disebabkan penyakit gusi karena rongga mulut yang kurang bersih.

    Pola konsumsi dengan kadar asam tinggi, seperti minuman berkarbonasi, buah-buahan dengan cita rasa asam, anggur, dan yogurt juga dapat mengakibatkan erosi email gigi. Gigi sensitif dapat diantisipasi dengan memperhatikan kebersihan gigi dan mulut serta mengurangi kebiasaan mengkonsumsi makanan dan minuman asam.

    "Untuk solusi yang lebih efektif, dapat mengkombinasikan penggunaan pasta gigi khusus gigi sensitif dengan produk perawatan gigi sensitif lain yang dapat digunakan setiap saat," jelasnya.

    BISNIS

    Baca juga:
    Menelisik Peran Feminisme dalam Evolusi Fashion
    Dicap Jagoan Telat, Cari Tahu Apa Penyebabnya 


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Klaim Landai Angka Kasus Harian Covid-19, Angka itu Mengelabui Kita

    Pemerintah klaim kasus harian Covid-19 mulai melandai. Lalu mengapa pendiri LaporCovid-19 mengatakan bahwa angka itu tak ada artinya?