Cerita Drew Barrymore Anaknya Tantrum Gara-gara Burung

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Drew Barrymore bersama anak-anaknya Olive dan Frankie. instagram.com

    Drew Barrymore bersama anak-anaknya Olive dan Frankie. instagram.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Drew Barrymore, aktris Hollywood sekaligus ibu dua anak, Olive (4) dan Frankie (2), berbagi pengalaman saat putrinya mengalami tantrum di Disneyland, Florida, Amerika Serikat. Drew tak ambil pusing dengan tingkah tantrum sang anak. 

    Olive melancarkan tantrum di tengah keramaian karena ia ingin menangkap bebek atau burung yang terbang bebas. Sementara Drew Barrymore memintanya melanjutkan permainan. Akibatnya, Olive menangis hingga berguling-guling di tengah jalan. 

    Persoalan yang dihadapi Drew pasti pernah dialami banyak orang tua. Lelah, bosan, mengantuk, atau lapar bisa memicu tantrum pada balita, di mana pun Anda berada. Dalam kasus anak Drew Barrymore, persoalan utamanya bukan sekadar ingin menangkap bebek dan burung namun tidak dituruti. Masalah sesungguhnya, Olive terlalu lelah.

    Drew Barrymore tak memungkiri, sebagai ibu ia tidak mau membuang waktu di taman hiburan. “Terkadang kita terlalu memaksakan diri, karena berpikir, 'Kita sudah sampai di sini! Lewatkan saja tidur siang! Ayo, pergi, pergi, pergi!' Kita ingin memaksimalkan (waktu) di sana. Selalu berakhir begitu,” kata Drew.

    ADVERTISEMENT

    Terkadang orang tua egois, tidak mau melewatkan satu wahana permainan pun karena ogah rugi. Jika tujuannya untuk membahagiakan anak, ikutilah alur permainan mereka. Ketika mengantuk, biarkan saja mereka tidur siang. Ini sebabnya membawa stroller atau kereta dorong anak sangat disarankan jika anak Anda masih balita.

    Namun jangan khawatir, taman hiburan besar biasanya menyediakan penyewaan stroller. Pastikan pula anak tidak kelaparan dan kehausan. Perhatikan aturan mainnya, karena ada taman hiburan yang melarang pengunjung membawa makanan dan minuman dari luar. Sediakan anggaran lebih untuk membeli makanan di dalam taman hiburan – yang pastinya harganya berlipat ganda.

    Jangan pula paksakan obsesi orang tua terhadap permainan yang tidak menarik minat anak, karena akan menimbulkan trauma. Sebelum datang ke sebuah taman hiburan, ajaklah anak mencari tahu soal permainan apa saja yang ada di sana, lalu biarkan ia memutuskan permainan apa saja yang ingin dinikmati.

    Jangan salah, peluang anak tidak menikmati taman hiburan karena faktor lain tetap ada. Kami punya pengalaman mengajak anak berusia 3,5 tahun yang tergila-gila pada dinosaurus ke sebuah taman hiburan dengan wahana rumah dinosaurus di dalamnya.

    Sesuai rencana, wahana dinosaurus yang pertama dituju. Alih-alih gembira melihat dinosaurus, anak kami ketakutan melihat wujud dinosaurus yang bisa bergerak dan bersuara seram. Meski menyukai dinosaurus dalam buku dan video, mentalitas anak belum cukup kuat bertemu dinosaurus yang menyerupai wujud asli. Setelah masuk ke rumah dinosaurus, anak kami meminta pulang, tidak mau mencoba wahana apa pun. Jangan ditanya betapa kesal dan menyesalnya kami hari itu.

    TABLOIDBINTANG

    Berita lainnya:

    Tip Membuat Anak Bahagia
    Warna Favorit Menunjukkan Kepribadianmu
    Anak Rewel di Depan Umum, Orang Tua Harus Bagaimana


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jangan Terlalu Cepat Makan, Bisa Berbahaya

    PPKM level4 mulai diberlakukan. Pemerintah memberikan kelonggaran untuk Makan di tempat selama 20 menit.