Desainer Musa: Modifikasi Kebaya Kebablasan

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Desainer Musa Widyatmodjo. TEMPO/Wisnu Agung Prasetyo

    Desainer Musa Widyatmodjo. TEMPO/Wisnu Agung Prasetyo

    TEMPO.CO, Jakarta - Desainer Musa Widyatmodjo menilai modifikasi pada kebaya zaman sekarang sudah kebablasan. Sebab, menurut dia, kebaya memiliki pakem tertentu yang harus diikuti.

    Musa menjelaskan, kebaya yang sesuai pakem hanya ada dua, yaitu kebaya kartini dan kutubaru. “Kalau belakangnya pakai ritsleting itu namanya bukan kebaya. Parah lagi disebut kebaya (baju) kurung," kata Musa di Jakarta. "Kedua, kain harus panjang semata kaki dan mesti berselop."

    Artikel terkait:
    Memotret Gaya Sosialita di Fashion Show Kebaya
    Pakai Kebaya Bikin Susah Bergerak, Salah Besar!
    Amy Atmanto Hadirkan Kebaya Rainbow Expression

    Kebaya wajib dipadankan dengan sanggul yang diikat ke atas. Berbeda dengan di Malaysia yang punya baju kurung namun mereka tidak mengenal sanggul karena biasanya rambut dibiarkan terurai pakai mahkota. "Kalau kita tertata rapi," ujar Musa.

    Musa meyakini kebaya adalah amanah leluhur sehingga pakemnya tidak boleh terpisah dan harus dipenuhi. Namun, menurut dia, bukan berarti modernisasi pada busana kebaya menjadi kesalahan.

    Perlu ada kesepakatan di antara warga negara untuk menentukan apa yang disebut kebaya nasional. “Misalkan seorang artis pakai kebaya dengan lengan yang satu panjang dan satu lagi pendek saat manggung. Itu tidak apaapa, karena konteksnya sedang memberikan penampilan, bukan pada prosesi budaya atau kunjungan kerja ke luar negeri,” ujarnya.

    BISNIS

    Berita lainnya:
    Isi dan Pesan dari Tas Tangan Ratu Elizabeth II
    Jangan Menggunakan Eyeliner dengan Mata Tertutup
    Balenciaga Padukan Interior Mobil dan Busana di Paris Fashion Week



     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketentuan THR Ramadan 2021: Tidak Boleh Dicicil

    Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziyah telah mengeluarkan edaran THR Ramadan 2021 yang mewajibkan perusahaan membayarnya sesuai dengan undang-undang.