Nafsu Makan Anak Turun? Cek 10 Penyebabnya

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi anak tidak mau makan. shutterstock.com

    Ilustrasi anak tidak mau makan. shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Melihat buah hati makan dengan lahap menjadi kebahagiaan tersendiri bagi orang tua. Rasanya senang dan lega bila si kecil termasuk anak yang doyan dan tidak pilih-pilih makanan. Setidaknya, perasaan khawatir si kecil kekurangan nutrisi sedikit berkurang.

    Meski doyan dan lahap saat makan, ada kalanya nafsu makan anak mendadak turun, terutama ketika usianya telah melewati satu tahun. Berbagai reaksi ditunjukkannya untuk menolak makanan yang diberikan. Mulai dari menutup mulut, menyemburkannya, atau melepehnya.

    Jangan panik, sebelum kesal karena anak tak mau makan, cari tahu dulu penyebab menurunnya nafsu makan mereka. Dengan begitu, Anda bisa mencari solusinya. Berikut ini 10 penyebab umum anak menolak makan:

    1. Ingin variasi rasa
    Memasuki usia satu tahun, anak sudah mulai boleh diperkenalkan dengan aneka rasa. Di masa ini, indra perasa anak juga mulai mengenali aneka cita rasa selain rasa tawar ASI dan makanan pendamping ASI. Karenanya, ini juga saatnya Anda bereksplorasi dengan menu-menu beraneka rasa.

    ADVERTISEMENT

    Anak yang menolak makan mungkin bosan dengan menu dan rasa yang itu-itu saja. Coba berikan makanan dengan rasa berbeda dan cari tahu rasa seperti apa yang membangkitkan seleranya.

    2. Bosan dengan tekstur
    Anak yang bosan dengan tekstur makanannya biasanya segera melepeh makanan yang masuk. Mungkin Anda terlalu sering memberikan makanan bertekstur halus bahkan encer. Mulailah tingkatkan tekstur makanannya.

    Apalagi jika gigi anak sudah banyak tumbuh, ia gatal ingin mengunyah. Tentu saja, hindari makanan yang terlalu keras, lengket, dan alot. Tingkatkan tekstur secara bertahap.

    3. Sedang aktif
    Setelah usia setahun, anak sedang aktif bermain dan menggerakkan tubuh. Sama saja seperti orang tua yang kerap lupa makan, anak-anak pun lebih tertarik bermain ketimbang makan. Agar anak tak menolak makan, jangan ganggu ia saat sedang bermain.

    Biarkan ia bermain hingga lelah, baru berikan makan. Atau, biarkan anak makan sambil bermain. Anda mungkin bisa mengajaknya bermain pesawat terbang atau mobil-mobilan dan berpura-pura "mengisi bensin" saat menyuapi ia makan.

    4. Sedang belajar berkata "tidak"
    Ada masanya anak baru mengenal, mengetahui konsep menolak, dan berkata "tidak". Anak senang bila menemukan momen untuk berkata "tidak", termasuk saat diajak makan.

    Semakin keras dipaksa, semakin keras pula ia menolak. Untuk menyiasatinya, hindari mengajaknya makan secara lugas. Berikan makan ketika ia tidak terlalu sadar untuk mengatakan "tidak", misalnya sambil menggambar atau naik mobil-mobilan.

    5. Kenyang camilan
    Coba Anda ingat kembali, apa saja yang sudah dikonsumsi anak hari itu? Terlalu banyak makan camilan dan minum susu tentu akan membuat anak senantiasa kenyang sehingga menolak makan nasi. Cobalah membatasi camilan anak agar mereka merasa lapar dan makan nasi dengan lahap.

    6. Tumbuh gigi
    Saat akan tumbuh gigi, gusi anak bengkak dan rasanya sangat tidak nyaman. Ini bisa jadi penyebab utama anak menolak makan. Cobalah berikan makanan bertekstur lunak agar ia tak perlu bersusah payah mengunyah. Ibu juga dituntut ekstrasabar menghadapi anak yang sedang tumbuh gigi, karena selain selera makannya menurun, anak juga berpotensi demam dan rewel.

    7. Tidak enak badan
    Coba periksa kembali suhu badan anak. Siapa tahu ia sedang tidak enak badan sehingga nafsu makannya menurun. Jangan lantas panik. Saat demam dan selera makannya menurun, biasanya anak senang dengan makanan yang cenderung manis seperti buah-buahan segar. Jika kondisi kesehatannya tidak segera membaik, segera periksakan ke dokter.

    8. Tidak suka cara makan
    Sepertinya sepele, tapi bagaimana cara Anda memberikan makan untuk anak juga berpengaruh pada nafsu makannya. Peralatan makan dengan bentuk dan gambar menarik bisa menjadi peningkat nafsu makan. Atau, bagaimana cara Anda menyuapinya terkadang berpengaruh.

    Ada kalanya anak lebih suka disuapi dengan tangan ibunya ketimbang menggunakan sendok. Atau, bisa jadi ia sedang ingin belajar mandiri dan ingin menyuap sendiri. Biarkan anak makan dengan cara yang paling disukainya.

    9. Porsi berlebih
    Kalau anak terus-menerus tidak menghabiskan makanannya, bisa jadi karena Anda memberikan porsi yang berlebih. Coba amati seberapa banyak kemampuan makan anak dan berikan sesuai kemampuannya. Jangan berlebihan, kapasitas lambung anak masih kecil.

    10. Ingin ditemani
    Jangankan anak-anak, orang dewasa pun lebih bersemangat makan bila ada yang mendampingi. Mungkin anak Anda bosan karena selalu makan sendirian. Cobalah ajak ia makan bersama ayah, ibu, dan anggota keluarga lainnya. Suasana ramai di meja makan akan meningkatkan keingintahuannya akan makanan dan meningkatkan selera makan.

    TABLOIDBINTANG

    Berita lainnya:
    Cara Mengatasi Konstipasi pada Bayi


    Susah Bangun Pagi? Coba 7 Cara Berikut

    Pentingnya Suami-Istri Liburan Tanpa Anak


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    5 Medali Indonesia di Olimpiade Tokyo 2020, Ada Greysia / Apriyani

    Indonesia berhasil menyabet 5 medali di Olimpiade Tokyo 2020. Greysia / Apriyani merebut medali emas pertama, sekaligus terakhir, untuk Merah Putih.