Benarkah Cupang Bisa Sebabkan Kematian?

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi Berciuman. Myhealthnewsdaily.com

    Ilustrasi Berciuman. Myhealthnewsdaily.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Bagi kamu yang sedang dimabuk cinta, pikirkan lagi jika hendak menggigit pasangan hanya karena ingin memberikan sensasi berbeda. Tiada salahnya belajar dari dua kasus berikut ini sebelum melakuan 'gigitan cinta' alias 'cupang' kepada kekasih.

    Di Selandia Baru, seorang wanita paruh baya mendadak tak bisa menggerakkan lengan kirinya ketika sedang menonton televisi. Seperti dilaporkan The Christchurch Press, para dokter mengambil kesimpulan wanita berdarah Maori berusia 44 tahun itu terserang stroke seraya berusaha mencari tahu penyebabnya.

    Artikel asmara:
    7 Tanda Anda Terlalu Manjakan Suami
    Pengaruh Zodiak pada Laki-laki saat Memutus Cinta
    Sudah Umur Belum Juga Nikah Pertanda Belum Punya 8 `Kuncian`

    Awalnya, peempuan itu hanya merasa bagia tubuh tersebut lemas, tapi semakin lama semakin sulit digerakkan. Setelah dicari penyebabnya, para dokter menemukan bekas cupang di leher yang sangat dekat denga pembuluh darah utama. Gumpalan darah ditemukan pada pembuluh darah di bawah bekas cupang yang berupa memar vertikal kecil.

    "Karena adanya trauma fisik, akibatnya muncul sedikit memar di dalam pembuluh darah," jelas dr. Teddy Wu, seraya menambahkan gumpalan darah tersebut mengalir ke jantung dan menyebabkan stroke. Setelah diteliti lebih lanjut, perempuan tersebut juga punya riwayat kesehatan lain, seperti systemic lupus erythematosis (SLE). Ia juga perokok berat dan kadang-kadang mengisap mariyuana.

    Sebuah laporan di The New Zealand Medical Journal pada 2010 menyebutkan kasus seperti itu tidak umum tapi menarik karena trauma pembuluh blunt carotid akibat cupang, bisa menyebabkan cedera pada pembuluh darah, munculnya gumpalan darah dalam pembuluh, dan embolisasi serebral.

    Sebuah kasus yang lebih baru dan lebih fatal lagi terjadi pada Agustus 2016. Seperti dilaporkan Independent, eorang remaja Meksiko, Julio Macias Gonzalez, terkena stroke lalu tewas setelah dicupang oleh pacarnya yang berusia 24 tahun.

    Remaja 17 tahun itu tidak sadarkan diri ketika sedang makan malam bersama keluarganya. Isapan pada kulit lehernya mengakibatkan gumpalan darah yang kemudian mengalir ke otak dan menyebabkan stroke.

    Setelah kasus remaja Meksiko itu muncullah banyak pertanyaan di situs pencari mengenai bisakah cupang menyebabkan kematian? "Mungkin saja tapi jarang dan para orang tua harus diyakinkan kembali kalau kejadian seperti itu tidak biasa," ujar Robert Glatter, dokter di RS Lennox Hill di New York, Amerika Serikat, kepada USA Today.

    Menurut Glatter, seseorang menjadi lebih rentan terhadap risiko cupang bila sudah memiliki masalah jaringan dalam tubuh dan kerusakan pada pembuluh darah karotid untuk waktu yang lama.  Jadi, sedikit saja sobekan pada pembuluh darah itu bisa mengakibatkan gumpalan darah yang kemudian mengalir ke otak dan menyebabkan stroke.

    PIPIT

    Berita lainnya:

    Kenali 3 Cara Perawatan Tas Jerami Anda
    4 Obyek Foto Menarik di Setiap Hari Istimewa
    Raffi Ahmad Bikin `Panas` Panggung IFW 2017


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jadwal Imsakiyah dan Puasa Ramadhan 1442 H - 2021 M

    Ini jadwal puasa dan imsakiyah Ramadhan 1442 H yang jatuh pada 13 April hingga 12 Mei 2021, Idul Fitri 1 Syawal 1442 H jatuh pada 13 Mei 2021.