Warna-warni Buah dan Sayur Menunjukkan Nutrisinya

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi buah dan sayur segar. shutterstock.com

    Ilustrasi buah dan sayur segar. shutterstock.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Warna-warni buah dan sayuran tercipta bukan sekadar penyejuk mata. Terdapat petunjuk kandungan nutrisi di balik warna-warni itu. Pakar diet dan pemerhati gaya hidup, Grace Judio Kahl mengatakan buah dan sayur mengandung phytonutrient -berasal dari bahasa Yunani yang artinya nutrisi tumbuhan, yang bertugas mengoptimalkan fungsi tubuh.

    "Masalahnya, orang Indonesia kurang mengkonsumsi buah," kata Grace. Mengutip data Organisasi Kesehatan Dunia, WHO, kecukupan buah dan sayur seseorang adalah 400 gram per hari. Namun rata-rata orang Indonesia baru mengkonsumsi 57,7 gram sayur dan 33,5 gram buah per hari.

    Grace mengatakan salah satu cara mengurangi defisiensi buah dan sayuran adalah minum jus buah. Produk kemasan pun tidak jadi masalah. Namun kita harus jeli melihat isi di balik kotak jus yang terpampang di lemari penjualan.

    Chef Yuda Bustara mengatakan minuman yang disebut jus terbuat dari 100 persen buah. "Bahkan tanpa tambahan air, hanya buah yang dihaluskan," katanya. Sedangkan sari buah mengandung 35-75 persen buah, sisanya air. Adapun minuman rasa buah hanya mengandung air yang diberi perasa.

    Cara paling baik, ya, mengkonsumsi buah secara langsung. Berikut ini daftar kandungannya:

    1. Merah
    Sayur dan buah yang berwarna merah mengandung lycopene, asam ellagic, quercentin, dan hesperidin. Manfaatnya untuk mengurangi risiko penyakit prostat, menurunkan tekanan darah, mengurangi pertumbuhan tumor, radang sendi, dan kadar kolesterol. Kandungan ini ada dalam sayur dan buah yang berwarna merah, seperti tomat, semangka, dan jambu merah.

    2. Kuning
    Kandungan utamanya adalah beta-cryptothanxin. Kandungan lainnya, karotenoid, lutein, dan zeaxanthin. Fungsinya membantu komunikasi antarsel sehingga, bila terjadi sesuatu pada satu sel, sel lain bisa membantu. Bermanfaat mencegah penyakit jantung, mengurangi risiko katarak dan degenerasi retina. Terdapat pada sayuran dan buah berwarna kuning, seperti jagung, jeruk, pir, dan nanas.

    3. Oranye
    Kandungan utamanya beta-karoten. Terdapat dalam sayur dan buah seperti wortel, labu, dan pepaya. Phytonutrient lain yang terkandung di dalamnya adalah zeaxanthin, flavenoids, lycopene, kalium, dan vitamin C.

    Nutrisi ini membantu mengurangi terjadinya degenerasi makula terkait dengan usia, risiko penyakit prostat, kolesterol, dan tekanan darah rendah, serta memperbaiki pembentukan kolagen, kesehatan sendi, dan bermanfaat untuk memperbaiki kerusakan DNA.

    4. Hijau
    Mengandung klorofil, serat, lutein, zeaxanthin, magnesium, kalsium, folat, vitamin C, dan betakaroten. Nutrisi ini dapat membantu menghambat aksi karsinogen dan mempromosikan fungsi tubuh yang sehat. Klorofil memberikan warna hijau pada sayuran seperti kangkung, sementara lutein dan zeaxanthin terdapat dalam bayam.

    5. Biru dan ungu
    Mengandung phytochemical seperti anthocyanin, resveratrol, dan fenolat. Berfungsi sebagai antioksidan yang kuat. Bermanfaat mengurangi risiko penyakit, seperti penyakit jantung dan pembuluh darah. Kemudian meningkatkan memori dan sel komunikasi, serta memperlambat proses penuaan. Resveratrol memberikan warna ungu pada anggur, beri biru, dan terong.

    KORAN TEMPO

    Berita lainnya:
    Jurus Membersihkan Taplak Meja dari Noda
    Apa Itu Sistem Pendidikan Experiential Learning?
    Tangan dan Kaki Tiba-tiba Terasa Dingin, Deteksi Penyebabnya


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ada 283 Jenazah Dikuburkan dengan SOP Covid-19 di DKI Jakarta

    Anies Baswedan menyebut Dinas Kehutanan dan Pertamanan telah mengubur 283 jenazah dengan SOP Covid-19. Jumlah penguburan melonjak pada Maret 2020.