Banyak atau Sedikit, Alkohol Tetaplah Musuh Kesehatan

Reporter

Pengunjung memilih minuman beralkohol di Mall Plaza Indonesia, Jakarta, 18 Mei 2015. Bank Dunia mencatat, pertumbuhan kelas menengah dari nol persen pada tahun 1999 menjadi 6,5 persen pada tahun 2011 menjadi 130 juta jiwa dan Diperkirakan juga angka tersebut bakal meningkat menjadi 141 juta pada 2030. TEMPO/Wisnu Agung Prasetyo

TEMPO.CO, Jakarta - Banyak atau sedikit, menenggak minuman beralkohol tetap saja tak baik buat kesehatan. Bukan rahasia lagi, terlalu banyak minum alkohol bisa meningkatkan risiko seseorang terserang berbagai jenis kanker.

Kini, sebuah penelitian terbaru juga menemukan fakta bahwa mengkonsumsi alkohol dalam jumlah terbatas pun bisa memicu serangan kanker. Menenggak minuman beralkohol kurang dari dua kali sehari bisa memicu kanker payudara dan kanker usus besar—dua jenis kanker yang paling mematikan.

Lebih jauh lagi, para ahli dari Universitas Otago di Selandia Baru menyatakan alkohol juga terkait dengan kanker mulut, tenggorokan, pangkal tenggorokan, saluran makanan, dan liver.

Para peneliti itu menemukan fakta bahwa alkohol bertanggung jawab atas kematian 236 orang berusia di bawah 80 tahun di Selandia Baru pada 2012. Menurut Jennie Connor, pemimpin penelitian, kenyataan bahwa penemuan tersebut paling berhubungan dengan kanker payudara sungguh menyedihkan.

"Sebanyak 60 persen kematian karena kanker akibat konsumsi minuman beralkohol di Selandia Baru adalah wanita dan penyebabnya kanker payudara. Kami memperkirakan 71 persen kematian akibat kanker payudara pada 2007 dan 65 persen pada 2012 terkait dengan konsumsi minuman beralkohol, dan sepertiga dari jumlah tersebut hanya minum kurang dari dua kali sehari," kata Connor kepada Daily Mail.

"Walaupun risiko kanker jauh lebih tinggi pada para peminum berat, hanya sedikit dari mereka yang menderita kanker. Kebanyakan kanker payudara yang terkait dengan konsumsi alkohol justru terjadi pada wanita yang hanya minum alkohol dalam level yang menurut mereka bisa diterima," ujar Connor.

Menurut Profesor Connor, meski jumlah penderita kanker akibat alkohol hanya 4,2 persen dari semua penderita di bawah usia 80 tahun, sebenarnya mereka bisa menghindari pemicunya. Ia berharap kesadaran untuk mengurangi minuman beralkohol makin tinggi agar masyarakat lebih sehat.

"Keputusan pribadi untuk mengurangi konsumsi minuman beralkohol akan menurunkan risiko dari yang 4,2 persen orang itu," tutur Connor.

PIPIT

Artikel lain:
Manfaat Buah Longan
Sakit Kepala? Ini Obatnya yang Ma
Manjur
Trik Bikin Hati Senang Setiap Hari






Inilah Dampak jika Anak Tidak Diimunisasi Lengkap dan Tepat Waktu

2 hari lalu

Inilah Dampak jika Anak Tidak Diimunisasi Lengkap dan Tepat Waktu

Anak yang tidak diberi imunisasi lengkap dan tepat waktu dapat memberikan dampak buruk bagi kesehatannya.


5 Manfaat Melihara Ikan Hias untuk Kesehatan

4 hari lalu

5 Manfaat Melihara Ikan Hias untuk Kesehatan

Tidak hanya enak dilihat, Ikan hias memiliki manfaat untuk kesehatan tubuh.


6 Jenis Kecambah yang Baik untuk Kesehatan Tubuh

8 hari lalu

6 Jenis Kecambah yang Baik untuk Kesehatan Tubuh

Selain enak dimakan, kecambah turut menyediakan berbagai manfaat kesehatan.


5 Manfaat Mengonsumsi Kecambah bagi Kesehatan

8 hari lalu

5 Manfaat Mengonsumsi Kecambah bagi Kesehatan

Selain enak dimakan, ternyata kecambah turut menyediakan berbagai manfaat kesehatan.


Mengenal Manfaat Kesehatan Ekstrak Mimba

10 hari lalu

Mengenal Manfaat Kesehatan Ekstrak Mimba

Meski namanya masih asing buat orang Indonesia, sejak dulu tanaman mimba sudah dipercaya punya manfaat kesehatan yang luar biasa.


9 Manfaat Air Tebu bagi Kesehatan Tubuh

12 hari lalu

9 Manfaat Air Tebu bagi Kesehatan Tubuh

Air tebu mengandung natrium, kalium, kalsium, magnesium, dan zat besi yang baik untuk kesehatan tubuh.


Manfaat Gerak Lokomotor untuk Anak-Anak

12 hari lalu

Manfaat Gerak Lokomotor untuk Anak-Anak

Banyak manfaat gerak lokomotor untuk tumbuh dan berkembang anak-anak


Pakar Kesehatan: Senyawa BPA Berbahaya untuk Kemasan Pangan

23 hari lalu

Pakar Kesehatan: Senyawa BPA Berbahaya untuk Kemasan Pangan

Pakar kesehatan dan lingkungan dari Universitas Hasanuddin, menekankan kembali bahaya bahan kimia Bisphenol A (BPA) yang digunakan untuk campuran kemasan makanan dan minuman.


Inilah 4 Alasan Cukai Rokok Naik 10 Persen Menurut Sri Mulyani

27 hari lalu

Inilah 4 Alasan Cukai Rokok Naik 10 Persen Menurut Sri Mulyani

Tarif cukai rokok naik 10 persen disetujui Jokowi dalam rapat terbatas beberapa waktu lalu. Alasannya, selain karena faktor kesehatan, juga untuk meningkatkan pendapatan negara.


Kementerian ESDM Buka Seleksi PPPK Tenaga Kesehatan, Simak Persyaratannya

28 hari lalu

Kementerian ESDM Buka Seleksi PPPK Tenaga Kesehatan, Simak Persyaratannya

Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) membuka seleksi pengadaan calon Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Perja (PPPK) tenaga kesehatan.