Perhatikan Kecukupan Minum Anak untuk Hindari Dehidrasi

Reporter

AP/Heng Sinith

TEMPO.CO, Jakarta - Dehidrasi pada anak-anak bisa berakibat fatal dan mematikan. Kekurangan cairan pada anak-anak adalah penyakit yang serius dan mungkin fatal. Masalah ini terjadi ketika anak kekurangan atau kehilangan cairan yang cukup banyak dalam tubuhnya dan tidak dihidrasi dengan baik. Balita dan anak-anak cenderung lebih mudah mengalami dehidrasi dibandingkan orang dewasa.

Kenapa dehidrasi berbahaya? Tubuh manusia terdiri dari lebih dari 95 persen air agar kondisi ideal dan fungsi tubuh bisa bekerja sehat dan maksimal. Agar tubuh tidak mengalami dehidrasi, konsumsi air harus mencukup, termasuk juga konsumsi makanan yang mengandung banyak air.

Alasan yang paling khas untuk dehidrasi pada anak-anak adalah karena adanya penyakit, sering dalam bentuk mungkin infeksi virus, seperti rotavirus, atau mungkin infeksi bakteri, seperti e-coli atau salmonella.

Ketika anak-anak sakit, mereka cenderung berhenti makan dan minum, yang artinya sama sekali tidak ada cairan yang masuk. Penyakit ini umumnya disertai dengan diare dan muntah, yang mengakibatkan menghilangnya cairan tubuh. Jika kelebihan cairan yang hilang dari tubuh dan tidak diisi ulang pada tingkat yang sama, bisa berakibat dehidrasi.

Alasan lainnya dehidrasi pada anak bisa disebabkan oleh adanya parasit dan panas yang berlebihan. Anak-anak dan bayi bisa mengalami dehidrasi sangat cepat, sehingga kebiasaan makan dan minum harus selalu dimonitor.

Jika anak-anak tidak makan atau minum selama lebih dari empat atau lima jam, mereka bisa mengalami dehidrasi. Apalagi jika ditambah aktivitas mereka berada di bawah sinar matahari atau anak sangat aktif, yang membuat keluarnya keringat berlebihan.

Cara terbaik untuk menghindari dehidrasi adalah meminum air setiap hari. Jus dan makanan mengandung air juga bisa mengembalikan cairan dalam tubuh dan minum air putih juga sangat penting.

Jika seorang anak atau bayi mengalami dehidrasi, ia mungkin memerlukan pengobatan mendesak. Balita dengan dehidrasi sering diberikan penanganan berupa pemberikan bubuk elektrolit, dicampur dengan air, yang mengandung cairan, gula dan bahan kimia yang mengembalikan cairan dalam tubuh mereka. *

BISNIS

Artikel lain:

7 Mitos dan Fakta tentang Flu
Memahami Sinusitis, Penyebab, Gejala, dan Pencegahannya
Cara Sederhana dan Mudah Agar Terlihat Awet Muda 






Anak Sulit Makan Sayur dan Buah? Ikuti Tips Mudah Ini

1 Juli 2019

Anak Sulit Makan Sayur dan Buah? Ikuti Tips Mudah Ini

Apakah Anda sulit makan buah dan sayur? Lakukan berbagai tips mudah ini agar kebutuhan gizi anak Anda terpenuhi.


Saran Ahli Gizi agar Anak Terhindar dari Stunting

2 November 2018

Saran Ahli Gizi agar Anak Terhindar dari Stunting

Menurut pakar gizi, pemerintah dan seluruh elemen masyarakat, perlu bekerja sama untuk menurunkan angka stunting.


Rumah Sedang Direnovasi, Perhatikan Kesehatan Anak-anak

8 Mei 2018

Rumah Sedang Direnovasi, Perhatikan Kesehatan Anak-anak

Rumah yang sedang direnovasi sudah pasti kotor serta penuh debu dan zat kimia berbahaya. Lindungi anak-anak, jangan sampai kesehatan mereka terganggu.


Tanda Anak Keracunan Zat Berbahaya di Rumah dan Kiat Mengatasi

4 Maret 2018

Tanda Anak Keracunan Zat Berbahaya di Rumah dan Kiat Mengatasi

Jauhkan bahan-bahan pembersih di rumah yang mengandung zat berbahaya. Kenali tanda anak keracunan zat tersebut.


Alasan Anak Tak Boleh Hanya Sarapan Buah dan Sayur

4 Maret 2018

Alasan Anak Tak Boleh Hanya Sarapan Buah dan Sayur

Menurut dokter, anak tidak dianjurkan hanya sarapan buah dan sayur karena tidak mengandung karbohidrat.


Anak Juga Butuh Pusat Kebugaran Khusus, Ini Saran Dokter

11 Januari 2018

Anak Juga Butuh Pusat Kebugaran Khusus, Ini Saran Dokter

Semakin banyak saja pusat kebugaran untuk anak dan menurut dokter anak memang butuh banyak beraktivitas.


Manfaat Menyusui buat Ibu dan Bayi, Cegah Obesitas sampai Kanker

14 Desember 2017

Manfaat Menyusui buat Ibu dan Bayi, Cegah Obesitas sampai Kanker

Manfaat menyusui bagi kesehatan sangat besar, bukan saja untuk bayi tapi juga ibunya.


Anak Lesu dan Pucat, Waspadai Gejala Anemia

23 November 2017

Anak Lesu dan Pucat, Waspadai Gejala Anemia

Perhatikan anak Anda, bila terlihat pucat, lemas, dan lesu, bisa jadi ia mengalami anemia.


Kecoak dan Bulu Kucing Biang Kerok Asma? Ini Kata Dokter

26 September 2017

Kecoak dan Bulu Kucing Biang Kerok Asma? Ini Kata Dokter

Kecoa itu alergen, bahan yang menyebabkan serangan asma. Kalau kecoak mati kan berterbangan kulit-kulitnya. Lalu?


Gula Bisa Buat Sophie Navita Bertengkar dengan Suami

17 September 2017

Gula Bisa Buat Sophie Navita Bertengkar dengan Suami

Gula bisa menjadi tema pertengkaran antara pasangan artis Pongki Barata dan Sophie Navita.