Cara Mencegah Anak Jadi Pelaku Bullying  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi anak dan orang tua bermain gadget. itechgadget.com

    Ilustrasi anak dan orang tua bermain gadget. itechgadget.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Mencegah lebih baik daripada mengobati. Jika diterapkan pada perisakan (bullying), istilah ini membuat kita berpikir sebenarnya apa yang terjadi pada anak yang merisak temannya? Sebab, pembahasan yang selama ini hangat diperbincangkan adalah solusi bagi korban perisakan. Padahal anak atau orang yang berada dalam posisi pelaku perisakan juga seharusnya mendapatkan jalan keluar.

    Psikolog anak, Vera Itabiliana, menjelaskan beberapa hal yang bisa dilakukan untuk mencegah anak atau remaja menjadi pelaku perisakan. Berikut ini rinciannya.

    1. Terapkan disiplin positif di rumah
    Fokuslah pada pemberian penghargaan ketika mereka melakukan hal yang positif, bukan pada pemberian hukuman ketika mereka salah. 

    2. Lebih banyak luangkan waktu bersama
    Jangan berpaku pada kuantitas, melainkan kualitas kebersamaan. Misal, sebelum tidur, biasakan ada sesi berkumpul bersama di teras rumah.

    3. Awasi pergaulan sosial mereka
    Menjadi teman mereka di media sosial, mengapa tidak? Tapi mainkan dengan cantik, agar mereka merasa sedang berteman dengan Anda, bukan sedang diawasi.

    4. Kenali dan bantu mereka mengembangkan minat dan bakat
    Dengan memiliki fokus pada hal lain yang memang mereka sukai, dunia mereka tidak akan dipenuhi urusan yang tidak penting.

    5. Beri penghargaan terhadap apa yang mereka lakukan, sekecil apa pun langkahnya
    Jika mereka melakukan satu kebaikan, jangan luput dari perhatian Anda. Hargai usaha mereka menjadi anak yang baik.

    6. Kurangi paparan kekerasan dari televisi atau game
    Sebagai orang tua, kontrol terbesar tetap di tangan Anda. Atur jenis tontonan atau game yang boleh mereka miliki di rumah. Walau hanya di rumah, masih jauh lebih baik ketimbang tidak sama sekali.

    7. Beri contoh bagaimana mengatasi rasa marah
    Jika orang tuanya saja berperilaku emosional, bagaimana anak akan memiliki panutan yang baik?

    8. Ajari mereka cara meminta maaf
    Terkesan sepele, tapi dampaknya amat besar ketika mereka bisa atau bahkan terbiasa meminta maaf. Pengendalian emosi akan terlatih, bonus kerendahan hati.

    TABLOIDBINTANG

    Berita lainnya:
    7 Kebiasaan Anak yang Memicu Karies Gigi
    Menikmati Warung Teh Hongkong Di Sudut Jakarta
    Hati-hati Trimester Kedua, Potensi Keguguran Masih Mengancam



     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Wabah Virus Corona Datang, 13.430 Narapidana Melenggang

    Menteri Hukum dan HAM Yasonna Laoly memutuskan pembebasan sejumlah narapidana dan anak demi mengurangi penyebaran virus corona di penjara