4 Mitos Keliru Mengenai Tes Kehamilan di Rumah  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi. mypregnancybaby.com

    Ilustrasi. mypregnancybaby.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Seberapa sulitkah kemungkinan tes kehamilan di rumah? Kedengarannya memang gampang, tinggal buang air kecil di atas alat tes atau mencelupkan alat tes ke urine, lalu ketahuanlah apakah kita memang akan punya anak atau tidak.

    Meski tes seperti itu mulai populer sejak 1976, tapi masih banyak mitos yang mengiringinya dan pertanyaan seberapa akurat hasil tes tersebut dan apa yang sebenarnya bisa disampaikan dari hasil tes.

    Berikut ini beberapa mitos tersebut dan penjelasan soal hal yang sebenarnya dari Dr Mary Jane Minkin, profesor di bidang obstetri dan ginekologi di Fakultas Kedokteran Universitas Yale, Amerika Serikat.

    Mitos: Kita segera tahu hasilnya bila melakukan tes di rumah

    Mari kita membuat masalah ini lebih jelas. Menurut sebuah penelitian, tes kehamilan secara umum hasilnya akurat. Akurasinya mencapai 97 persen, tergantung pada alat tes merek apa yang digunakan.

    Namun, kita tak bisa mendapatkan jawaban dengan segera dari hasil tes itu karena sel telur butuh waktu lima hari untuk mengembangkan diri di uterus dan hal ini merangsang produksi hCG, hormon yang muncul selama masa kehamilan. Jumlahnya juga sangat sedikit sehingga butuh waktu setidaknya sepekan lagi buat hCG agar bisa menjalani tes kehamilan.

    Minkin juga mengingatkan stres bisa mempengaruhi ovulasi. Tak sedikit pula orang yang melakukan tes hanya beberapa hari setelah berhubungan badan sehingga hasilnya negatif, bukan tes yang tidak akurat tapi mereka melakukan tes terlalu cepat.

    Mitos: Hasil tes di rumah tak mungkin keliru

    Faktor makanan, stres, minuman beralkohol, rokok, dan olahraga tak akan mempengaruhi produksi hCG saat telur mulai tumbuh. Namun beberapa hal bisa menyebabkan hasil tidak akurat. Pada kehamilan yang sehat, kadar hCG naik dua kali lipat setiap dua-tiga hari dan tes di rumah kadang tidak merepresentasikan kadar hormon yang tepat sehingga lebih baik melakukan tes secara medis.

    Mitos: Tak perlu membuang banyak uang bila ada cara yang praktis dan alami

    Minkin mengingatkan untuk lebih baik keluar uang US$ 8-20 (sekitar Rp 104-260 ribu) untuk membeli alat tes di toko obat daripada melakukan hal-hal konyol yang disebut alami untuk melakukan tes kehamilan, seperti buang air kecil di atas daun bunga dandelion sampai memasukkan bawang ke vagina.

    Mitos: Tes urine terbaru juga bisa mengungkapkan jenis kelamin bayi

    Banyak orang yang ingin mengetahui segera jenis kelamin bayinya tapi hal itu mustahil bisa diketahui hanya dengan melakukan tes kehamilan di rumah. Tak ada hormon seks dalam urine. Daripada langsung mengambil keputusan keliru dan menyiapkan nama dan kamar anak, lebih baik tunggu sampai kehamilan memasuki pekan ke-16 atau 20 untuk melakukan USG dan menjelaskan jenis kelamin bayi secara akurat.

    HEALTH.COM | PIPIT


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Resep Mudah Membuat Disinfektan Saat Wabah Virus Corona

    Ketika wabah virus corona merebak, cairan disinfektan kian diminati masyarakat. Bila kehabisan, ada cara alternatif membuat cairan anti kuman itu.