Hindari Kebiasaan Buruk di Depan Anak  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi orang tua bertengkar di depan anak-anak. betterparenting.com

    Ilustrasi orang tua bertengkar di depan anak-anak. betterparenting.com

    TEMPO.COJakarta - Orang tua adalah guru pertama bagi anak-anak. Karena itu, orang tua perlu menyembunyikan sisi negatif mereka, setidaknya ketika ada anak-anak di sekitar.

    Anak adalah peniru ulung. Ia akan meniru apa yang ia lihat. Jadi Anda sebagai orang tua perlu berhati-hati menjaga perilaku di depan buah hati. Gerak-gerik orang tua akan selalu diamati oleh anak. Mulai kebiasaan yang sederhana, seperti tata cara minum, jangan minum langsung dari botol, merokok, atau bertengkar dengan pasangan.

    Seperti dilansir laman Boldsky, banyak penelitian yang telah membuktikan bahwa anak-anak yang dibesarkan dalam kondisi yang buruk cenderung berperilaku kasar saat mereka dewasa. Sebagai manusia, anak memiliki kecenderungan untuk meniru tindakan orang lain di sekitarnya. Orang tua hendaknya dapat lebih bijaksana memperlihatkan perilaku positif agar dapat menjadi contoh yang baik bagi anak-anak.

    Sebaiknya hindari kebiasaan buruk di depan anak-anak. Sedapat mungkin hindari bertengkar di depan anak. Jangan sampai kekerasan dalam rumah tangga terlihat oleh mereka. Anak yang sering melihat pertengkaran orang tua akan mengalami depresi saat mereka tumbuh dewasa. Bahkan anak dapat melarikan diri dari kehidupan keluarganya ke dunia obat-obatan penenang. Luka batin anak akan membekas hingga mereka dewasa.

    BOLDSKY | DINA ANDRIANI

    Berita lainnya:
    Waspadai Jika Anak Kecanduan Internet
    Jangan Komentari Berat Badan Anak
    Bukan Cuma buat Usus, Probiotik Bisa Cegah Kanker Payudara 


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jokowi Memilih Status PSBB, Sejumlah Negara Memutuskan Lockdown

    Presiden Joko Widodo atau Jokowi memutuskan PSBB. Hal itu berbeda dengan sejumlah negara yang telah menetapkan status lockdown atau karantina wilayah.