Mau Bisnis Fashion? Ini yang Harus Disiapkan  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • sxc.hu

    sxc.hu

    TEMPO.CO, Jakarta - Persiapan yang matang soal pemasaran hingga selera pasar menjadi sarat utama yang harus dipenuhi sebelum memulai bisnis fashion.

    Frans M. Royan, konsultan bisnis Groedu Business Consultant & Trainer, mengatakan untuk pemasaran produk dapat ditempuh melalui cara online dan offline, yakni melalui gerai-gerai. Jika pemasaran menggunakan gerai, perlu disiapkan modal tiga kali omzet yang dikehendaki. Modal tersebut diperlukan untuk keperluan sewa dan perawatan gerai. "Sedang pemasaran melalui online cukup dengan modal sekali omzet. Umumnya online dijual secara tunai/transfer terlebih dulu," ujarnya.

    Setelah menentukan cara pemasaran, selanjutnya yang perlu dipikirkan adalah pemilihan merek produk fashion. Sebab, merek produk berkaitan dengan target pasar yang dituju, entah itu kelas menengah, bawah, atau atas.

    "Merek sering kali dilekatkan dengan target market yang akan dibidik. Karena itu, pebisnis fashion akan memiliki beberapa merek untuk memenuhi kebutuhan segmen pasar yang berbeda," ujarnya.

    Bila bisnis fashion sudah berdiri, tugas selanjutnya adalah memperkuat gerai-gerai atau online sebagai ujung tombak pemasaran. Atau pemilik usaha bisa mengkombinasikan keduanya untuk memasarkan busana-busana. Namun untuk saat ini cara online menjadi alternatif pemasaran karena mudah menjangkau konsumen. "Bisa juga bekerja sama dengan gerai-gerai orang lain dan menggunakan website online milik sendiri," ujarnya.

    Di samping pemasaran, inovasi menjadi keharusan agar bisnis fashion terus langgeng. Dengan adanya inovasi-inovasi busana terbaru, hal itu semakin menunjukkan eksistensi bisnis di tengah persaingan industri fashion.

    BISNIS



    Berita lainnya:
    6 Manfaat Semangka bagi Kesehatan
    Tidur Siang untuk Anak 4 Tahun Kurang Penting?
    Bunda, Perhatikan Rambu-rambu Puasa Buat Anak


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    ODP dan Isolasi Mandiri untuk Pemudik saat Wabah Virus Corona

    Tak ada larangan resmi untuk mudik saat wabah virus corona, namun pemudik akan berstatus Orang Dalam Pemantauan dan wajib melakukan isolasi mandiri.