Mengenal Gejala Hipertensi pada Anak  

Reporter

Ilustrasi anak hipertensi/tekanan darah tinggi. Shutterstock.com

TEMPO.COJakarta - Hati-hati, di balik tampilan menggemaskan, badan gendut pada anak bisa jadi malah tak sehat. Berbagai macam penyakit mengintai, termasuk hipertensi. 

"Ada peningkatan prevalensi hipertensi pada anak. Salah satunya disebabkan oleh kegemukan karena kurang bergerak," kata Arieska Ann Soenarta, dokter spesialis jantung dan pembuluh darah, saat memberi paparan dalam perayaan World Hypertension Day 2016 di kantor pusat Perhimpunan Dokter Spesialis Kardiovaskular Indonesia, Jakarta Selatan, pekan lalu.

Menurut Ann, selama ini hipertensi dianggap sebagai penyakit orang dewasa. Padahal anak-anak juga bisa terserang tekanan darah tinggi. Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan International Journal of Hypertension 2011, disebutkan bahwa prevalensi atau kejadian hipertensi pada anak secara global mencapai 1-2 persen dari populasi total. Gawatnya, jika sudah terkena hipertensi sejak belia, risiko mengalami hipertensi saat dewasa meningkat empat kali lipat.

Tekanan darah tinggi bukan perkara yang bisa disepelekan. Dokter spesialis saraf Yuda Turana mengatakan hipertensi bisa meningkatkan risiko terjadinya stroke, demensia, gagal ginjal, jantung, bahkan kematian. Hipertensi jarang sekali menjadi penyakit tunggal karena hampir selalu ada penyakit lain yang menyertai, misalnya diabetes. Namun, masalahnya, kebanyakan orang baru memeriksakan diri setelah terjadi komplikasi.

Karena itu, perlu ada deteksi dini pada anak. Menurut Ann, ada banyak penyebab bocah terserang hipertensi. Pada bayi baru lahir, hipertensi dapat terjadi akibat renal artery thrombosis, yakni gumpalan darah pada ginjal. Adapun pada anak-anak, hipertensi disebabkan oleh kelainan sekunder. Kebanyakan akibat kelainan ginjal pada jaringan (78 persen), serta kelainan endokrin, seperti hipertiroidhiperaldosterone, atau conn's syndrome.

Conn's syndrome, yang juga dikenal dengan aldosteronisme primer, adalah kondisi berlebihnya produksi aldosteron oleh kelenjar adrenal, sehingga kadar protein renin pada tubuh menurun. Kelenjar adrenal merupakan sepasang kelenjar yang terletak pada puncak ginjal, sedangkan aldosteron adalah hormon yang mengatur volume darah dalam tubuh. 

Kondisi ini menyebabkan anak mengalami kelemahan otot, kejang, atau buang air kecil berlebihan. Kondisi sekunder lain yang dapat menyebabkan anak menderita hipertensi adalah penyempitan pada aorta dan penggunaan obat-obatan.

Penyebab tersebut berbeda dengan faktor penyebab hipertensi pada orang dewasa muda, yang lebih banyak disebabkan oleh keturunan dan gaya hidup yang buruk. Namun, belakangan, anak-anak juga mengalami hipertensi seperti halnya orang dewasa, yakni akibat kegemukan yang disebabkan oleh kurang gerak, asupan makanan dengan kadar garam tinggi (biasanya mengikuti pola makan orang tua), serta stres yang biasanya dialami para remaja.

Cara pencegahan hal itu salah satunya deteksi dini. Menurut Ann, anak berusia di atas 3 tahun perlu memeriksakan tekanan darahnya secara rutin, terutama anak yang memiliki riwayat keturunan hipertensi. "Orang tua harus agresif memeriksakan anaknya," katanya.

Kalau sudah telanjur mengidap hipertensi, mau tak mau pengobatan harus dilakukan. Ada dua golongan pembagian pengobatan hipertensi pada anak, yakni cara farmakologis, atau dengan obat-obatan, dan non-farmakologis, yakni dengan mengubah gaya hidup, seperti menurunkan berat badan, diet rendah lemak dan garam, serta berolahraga secara teratur.

KORAN TEMPO | NUR ALFIYAH

Berita lainnya:
12 Kegiatan yang Bisa Mencegah Pikun
Segera Akhiri Hubungan Anda dengan Pria Seperti Ini
Lupakan Cokelat, Cobalah 12 Camilan Sehat di Sela Jam Kerja






Anak Sulit Makan Sayur dan Buah? Ikuti Tips Mudah Ini

1 Juli 2019

Anak Sulit Makan Sayur dan Buah? Ikuti Tips Mudah Ini

Apakah Anda sulit makan buah dan sayur? Lakukan berbagai tips mudah ini agar kebutuhan gizi anak Anda terpenuhi.


Saran Ahli Gizi agar Anak Terhindar dari Stunting

2 November 2018

Saran Ahli Gizi agar Anak Terhindar dari Stunting

Menurut pakar gizi, pemerintah dan seluruh elemen masyarakat, perlu bekerja sama untuk menurunkan angka stunting.


Rumah Sedang Direnovasi, Perhatikan Kesehatan Anak-anak

8 Mei 2018

Rumah Sedang Direnovasi, Perhatikan Kesehatan Anak-anak

Rumah yang sedang direnovasi sudah pasti kotor serta penuh debu dan zat kimia berbahaya. Lindungi anak-anak, jangan sampai kesehatan mereka terganggu.


Tanda Anak Keracunan Zat Berbahaya di Rumah dan Kiat Mengatasi

4 Maret 2018

Tanda Anak Keracunan Zat Berbahaya di Rumah dan Kiat Mengatasi

Jauhkan bahan-bahan pembersih di rumah yang mengandung zat berbahaya. Kenali tanda anak keracunan zat tersebut.


Alasan Anak Tak Boleh Hanya Sarapan Buah dan Sayur

4 Maret 2018

Alasan Anak Tak Boleh Hanya Sarapan Buah dan Sayur

Menurut dokter, anak tidak dianjurkan hanya sarapan buah dan sayur karena tidak mengandung karbohidrat.


Anak Juga Butuh Pusat Kebugaran Khusus, Ini Saran Dokter

11 Januari 2018

Anak Juga Butuh Pusat Kebugaran Khusus, Ini Saran Dokter

Semakin banyak saja pusat kebugaran untuk anak dan menurut dokter anak memang butuh banyak beraktivitas.


Manfaat Menyusui buat Ibu dan Bayi, Cegah Obesitas sampai Kanker

14 Desember 2017

Manfaat Menyusui buat Ibu dan Bayi, Cegah Obesitas sampai Kanker

Manfaat menyusui bagi kesehatan sangat besar, bukan saja untuk bayi tapi juga ibunya.


Anak Lesu dan Pucat, Waspadai Gejala Anemia

23 November 2017

Anak Lesu dan Pucat, Waspadai Gejala Anemia

Perhatikan anak Anda, bila terlihat pucat, lemas, dan lesu, bisa jadi ia mengalami anemia.


Kecoak dan Bulu Kucing Biang Kerok Asma? Ini Kata Dokter

26 September 2017

Kecoak dan Bulu Kucing Biang Kerok Asma? Ini Kata Dokter

Kecoa itu alergen, bahan yang menyebabkan serangan asma. Kalau kecoak mati kan berterbangan kulit-kulitnya. Lalu?


Gula Bisa Buat Sophie Navita Bertengkar dengan Suami

17 September 2017

Gula Bisa Buat Sophie Navita Bertengkar dengan Suami

Gula bisa menjadi tema pertengkaran antara pasangan artis Pongki Barata dan Sophie Navita.