Steak Enak, Kurang dari Rp 200 Ribuan

Reporter

Editor

Rini Kustiani

Ilustrasi Steak Wagyu Sirloin, Willie Brothers Steakhouse. Tempo/Reza Maulana

TEMPO.CO, Jakarta - Satu hal menyenangkan menjadi pencinta kuliner di Jakarta adalah munculnya sentra-sentra jajanan di setiap kotamadya. Selain Kelapa Gading di timur dan Pantai Indah Kapuk di utara, di Jalan Pesanggrahan, Jakarta Barat, terhampar deretan warung dan restoran yang-mungkin sekitar 80 persennya-layak disinggahi.

Restoran terbaru adalah Willie Brothers Steakhouse. Tempat itu tampak mentereng. Di bawah neon papan nama mereka, ruang saji seluas 250 meter persegi terlihat terang dari balik barisan jendela kaca besar. Kesan mewah semakin terasa kental saat petugas membukakan pintu kaca, menyapa ramah, dan mengantar kita ke meja. Ala-ala fine dining.

Namun, siapa sangka, harganya ramah kantong. Pada kunjungan pertama, saya memesan steak rib-eye-berasal dari daging sekitar iga-sapi Australia. Tingkat kematangannya medium dengan saus barbecue. Menu itu dibanderol Rp 95 ribu untuk 250 gram daging, kentang goreng, dan sayuran berupa brokoli dan wortel. Dagingnya lembut dan juicy. Suer, ini adalah steak di bawah Rp 200 ribu yang terenak yang bisa Anda dapatkan di Jakarta.

Terkesan oleh kunjungan perdana itu, saya kembali ke Willie Brothers bersama seorang rekan. Dia memesan Barbecue Ribs-500 gram tulang dan daging iga sapi Australia bertabur saus madu, kentang goreng, dan wortel plus brokoli. Harganya Rp 155 ribu. Saya ingin naik kelas ke steak kelas premium mereka lewat Wagyu Sirloin-daging has luar sapi wagyu Australia, kentang goreng, dan selada.

Sebagai pembuka, kami memesan Salmon Spring Roll (Rp 45 ribu) dan Mushroom Cream Soup (Rp 40 ribu). Sup jamurnya kental dan menghadirkan rasa jamur kancing yang kuat. Porsinya pun cukup untuk langsung mengenyangkan orang yang "tangki"-nya kecil. Namun salmon di lumpia itu seperti tenggelam dalam gulungan cacahan bawang bombay dan taburan selada. Hampir tidak ada rasanya.

Siapa yang ambil pusing soal appetizer? Kami datang demi sebongkah sapi panggang. Hidangan utama itu datang dalam sepuluh menit, lebih cepat lima menit dari janji pelayan. Ribs milik rekan saya jempolan. Rasanya hanya sedikit di bawah Holyribs, yang kami anggap satu penyaji iga bakar terbaik di Jakarta. Cukup guratan garpu untuk memisahkan daging dari tulang. Smokey, aroma asap khas ribs kualitas atas pun terasa saat daging dikunyah.

Namun kenikmatan seperti itu urung saya dapatkan dari Wagyu Sirloin di piring saya. Butuh usaha untuk memotong daging 200 gram yang dibakar medium well itu. Begitu masuk mulut, tidak ada sensasi melted khas wagyu. "Yakin ini wagyu?" kata rekan saya, begitu mencoba sepotong. "Enak. Tapi tidak ada bedanya sama sirloin biasa." Bayaran Rp 280 ribu sepertinya percuma kalau kita bisa menikmati kelezatan yang mirip-mirip seharga Rp 90 ribu di tempat yang sama.

Willie Waluyo, manajer restoran, meyakinkan bahwa itu wagyu. "Nomor satu, kami sangat pemilih soal kualitas daging," ujarnya saat ditanyai soal grade daging tersebut. Grade adalah pengelompokan kualitas daging berdasarkan kelembutan, juiciness, dan rasa. Jika mengacu pada Australia, asal daging itu, skala minimal maksimalnya adalah 1 sampai 9.

Kami berusaha menghapus kejanggalan itu dengan Virgin Mojito, mocktail yang terbuat dari mint, jeruk nipis, dan soda. Minuman andalan Willie Brothers seharga Rp 34 ribu ini menyegarkan rongga leher yang sebelumnya berlumuran lemak daging.

Terlepas dari "wagyu grade 1" tersebut, kami yakin Willie Brothers bakal menjadi jagoan baru di Pesanggrahan. Dengan mengusung kemewahan, pelayanan ramah, dan harga rendah, restoran yang baru buka satu bulan itu bisa menyaingi Stevan Meat Shop, yang terletak 400 meter di utara, di Jalan Taman Aries. Juga Holycow! Steakhouse by Chef Afit di Jalan Panjang, sekitar 2 kilometer arah timur, yang selama ini menjadi referensi warga Jakarta soal steak.

REZA MAULANA

Berita lainnya:
Tip Menata Cermin di Rumah, Menurut Fengsui
Ini Dia 3 Dosa yang Bikin Rusak Karier Anda
Lupakan Soal Fisik, Ladies! Ini yang Bikin Lelaki Jatuh Hati Kepadamu






Pekan Budaya Tionghoa Yogyakarta, Ini Cara Bedakan Stand Kuliner Halal dan Nonhalal

1 jam lalu

Pekan Budaya Tionghoa Yogyakarta, Ini Cara Bedakan Stand Kuliner Halal dan Nonhalal

Berbagai makanan dan minuman tradisional hingga kekinian tumplek di Pekan Budaya Tionghoa Yogyakarta.


Fakta Menarik Viral Nasi Minyak di Surabaya

2 jam lalu

Fakta Menarik Viral Nasi Minyak di Surabaya

Nasi minyak kuliner Surabaya sering dibicarakan belakangan ini, karena banyaknya minyak goreng yang dicampur dalam hidangan hingga menjadi viral.


Sensasi Menikmati Salad Sayur Microgreen yang Langsung Dipetik di Depan Mata

1 hari lalu

Sensasi Menikmati Salad Sayur Microgreen yang Langsung Dipetik di Depan Mata

Pengunjung bisa melihat sendiri tumbuhan yang siap dipetik untuk dimasukkan ke dalam mangkuk salad mereka


Akhir Pekan, Coba Rekomendasi 10 Kuliner Street Food Jakarta ini

2 hari lalu

Akhir Pekan, Coba Rekomendasi 10 Kuliner Street Food Jakarta ini

Tak perlu jauh-jauh, Jakarta memiliki beragam pilihan makanan berupa kuliner street food yang lezat dan tetap ramah di kantong.


Festival Gastronomi Sasambo, Kenalkan Kuliner Khas dari Tiga Suku

4 hari lalu

Festival Gastronomi Sasambo, Kenalkan Kuliner Khas dari Tiga Suku

Sesuai namanya, Festival Gastronomi Sasambo menghadirkan perwakilan peserta dari tiga suku yang ada di NTB.


Menyesal Jika Tak Cicipi Kuliner Khas Pemalang, Nasi Grombyang sampai Lontong Dekem

4 hari lalu

Menyesal Jika Tak Cicipi Kuliner Khas Pemalang, Nasi Grombyang sampai Lontong Dekem

Kabupaten Pemalang di lintasan Pantura Jawa, punya beragam kuliner khas yang lezat. namanya pun unik nasi Grombyang, Lontong Dekem sampai Ogel-ogel.


Mengenal Fufu Makanan Khas Afrika yang Lagi Viral

5 hari lalu

Mengenal Fufu Makanan Khas Afrika yang Lagi Viral

Berbeda dengan masyarakat Indonesia yang menjadikan nasi sebagai makanan pokok, Afrika menjadikan fufu sebagai makanan pokok yang terbuat dari singkong.


Ragam Aktivitas Seru yang Sayang Dilewatkan Wisatawan Saat ke Bunaken

6 hari lalu

Ragam Aktivitas Seru yang Sayang Dilewatkan Wisatawan Saat ke Bunaken

Bunaken yang merupakan kawasan konservasi ini yang memiliki potensi alam bawah laut yang indah.


Branding Kuliner Khas, Petani Yogyakarta Akan Buat Produk dengan Merek Sama

7 hari lalu

Branding Kuliner Khas, Petani Yogyakarta Akan Buat Produk dengan Merek Sama

Produk minuman dari petani Kota Yogyakarta itu memanfaatkan hasil panen dari 275 kelompok pengelola Kampung Sayur.


Menyantap Makanan Sagu di Lingga, Kuliner Khas yang Mulai Hilang

7 hari lalu

Menyantap Makanan Sagu di Lingga, Kuliner Khas yang Mulai Hilang

Tidak semua tempat makan di Lingga yang menyediakan menu makanan sagu. Bahkan disebutkan makanan sagu di Lingga sudah mulai hilang.