3 Tempat yang Membentuk Karakter Anak  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi keluarga bahagia. shutterstock.com

    Ilustrasi keluarga bahagia. shutterstock.com

    TEMPO.COJakarta - Pendidikan anak berada di tiga ranah, yakni rumah, sekolah, dan di antara keduanya. Keberhasilan pendidikan di usia anak-anak pun bergantung pada pola asuh di tiga tempat tersebut.

    Menurut pemerhati pendidikan keluarga, Fery Farhati Baswedan, kunci keberhasilan pola asuh dan pendidikan anak ada di rumah. Pola asuh orang tua berperan sangat besar menentukan karakter anak. "Orang tua harus paham dulu apakah ia sudah melakukan pola asuh yang baik atau tidak," kata Fery seperti dikutip dari laman resmi Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, Selasa, 17 Mei 2016.

    Ada dua karakter yang perlu ditanamkan kepada anak, yaitu karakter moral dan karakter kinerja. Karakter moral mencakup hal-hal pribadi yang melekat di diri anak. Misalnya jujur, berintegritas, empati, welas asih, loyalitas, dan berani. Adapun karakter kinerja adalah karakter yang dimiliki seseorang dalam usahanya untuk meraih sesuatu, seperti kerja keras, disiplin, dan kegigihan.

    Fery mengatakan sebagian orang tua sekarang masih mendidik anak dengan cara didik yang pernah diterimanya dulu. Tak jarang, pola asuh tersebut berbentuk kekerasan baik fisik ataupun verbal.

    Rumah sebagai tempat sekolah pertama dan orang tua sebagai guru pertama akan membentuk karakter dasar anak. Kegagalan pada pola asuh anak biasanya terjadi karena orang tua belum tahu cara mendidik dengan benar.

    Ada beberapa hal yang dapat dilakukan orang tua untuk memperbaiki pola asuh. Pertama, orang tua harus paham tugasnya sebagai pendidik. Seorang pendidik tidak hanya memberi tahu atau menceramahi anak, tapi juga memberikan contoh yang baik. Kedua, orang tua harus memenuhi tugas tersebut.

    Pembentukan karakter dimulai dari pengajaran. Untuk menjadi pribadi yang baik, orang tua juga harus mengajarkan yang baik. Jika sudah diajarkan, karakter harus dibiasakan, misalnya perilaku jujur.

    Pada awal fase pembentukan karakter, anak diajarkan tentang kejujuran, apa sebab akibat yang mungkin terjadi jika ia jujur. Setelah itu, biasakan anak untuk jujur apa pun situasinya. Itu yang dinamakan konsisten.

    Jika jujur dia akan dihargai, tapi jika tidak, dia akan mendapat sanksi baik langsung maupun tidak langsung. Jika sudah terbiasa jujur, akan tertanam pada diri anak pentingnya kejujuran.

    Anak akan merasa risih jika ia tidak berkata atau berbuat jujur. Di situlah karakter dan budaya jujur terbentuk. Proses pembentukan budaya memerlukan waktu yang panjang. Karena itu, karakter baik perlu ditanamkan sejak anak berusia dini.

    Selain orang tua, pemerintah berperan untuk membuat sekolah nyaman dan memilih guru yang layak guna mendukung berhasil atau tidaknya pendidikan karakter dalam keluarga. Untuk itu, orang tua, pemerintah, dan masyarakat harus bergandeng tangan dalam pembentukan karakter anak bangsa.

    BISNIS

    Berita lainnya:
    Dikhianati? Begini Balas Dendam Berdasarkan Zodiak
    Cerita Sophia Latjuba Ngamuk Saat Diatur Pakai Baju
    8 Wanita Sukses yang Pernah Dipecat dari Pekerjaannya


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Hal yang Dilarang dan Dibatasi Selama Pemberlakuan PSBB Jakarta

    Anies Baswedan memberlakukan rencana PSBB pada 9 April 2020 di DKI Jakarta dalam menghadapi Covid-19. Sejumlah kegiatan yang dilarang dan dibatasi.