Tom Yam Phuket Selera Jawa

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Masakan d restoran Phuket, Yogyakarta

    Masakan d restoran Phuket, Yogyakarta

    TEMPO.CO, Jakarta - Robi Haryanto, pemilik resto Phuket, memodifikasi tom yam,   masakan asli Thailand, bercita rasa asam pedas menjadi sup tom yam.  

    Sup tom yam ini merupakan andalan di restoran Phuket. Menurut Robi Haryanto, resep utama menu ini berasal dari Phuket, Thailand. "Tapi kami sesuaikan dengan lidah orang Jawa," kata Robi saat ditemui di restonya di Jalan Ring Road Utara Ruko Pandega Permai Nomor 5, Yogyakarta.

    Di tempat asalnya, rasa tom yam lebih asam dan pedas. Oleh koki resto ini, kata Robi, rasa asam-pedas dikurangi, lalu ditambahkan rasa manis. "Jadinya gurih," katanya. Bumbu sup ini di antaranya daun jeruk perut, serai, bawang merah, lengkuas, dan cabai rawit. Aroma segar dari jeruk purut sangat kuat.

    Aroma wangi rempah menyembul tatkala tutup mangkuk porselen itu dibuka. Kuah kuning dengan riak-riak minyak goreng mendominasi sup tom yam ayam. Menu ini berisi daging ayam yang dirajang ukuran sedang dan jamur dipotong kecil. Begitu kuah yang panas itu diseruput, rasa manis dan masam berpadu, juga hangatnya rempah menambah kelezatan.

    Selain menyediakan tom yam ayam, restonya menyajikan tom yam seafood. Menu lain yang banyak diminati pengunjung adalah ayam daun pandan. Daging ayam fillet yang telah dibumbui dibungkus daun pandan, lalu direbus dan dibakar. Menu lain yang juga berasal dari Thailand adalah sapi panggang Bangkok dan ayam kari Phuket.

    Sapi panggang Bangkok diolah dari daging sapi has dalam segar. Daging dipotong memanjang, lalu direndam dalam air daun pepaya. "Agar daging lebih empuk, " ujar Robi. Daging diberi bumbu siap pakai dalam kemasan setelah direndam 15 menit. "Setelah itu daging siap dipanggang." Jika belum ada pemesanan, daging bisa dimasukkan ke mesin pembeku sebelum dilumuri bumbu.

    Daging ini memang empuk. Disajikan bersama rajangan selada, mentimun, dan kubis serta sambal kecap yang ditaburi cabai rawit. Menurut pria 30 tahun ini, rasa manis akan lebih kuat jika daging dicocolkan ke sambal kecap.

    Sedangkan masakan ayam kari Phuket terlihat lebih sederhana. Bumbu kari dilebur dengan potongan ayam fillet dicampur kentang dan wortel. Rasa karinya memang terasa sangat kuat.

    Robi memilih lokasi restonya tak jauh dari kampus Universitas Gadjah Mada. Alasannya, dia juga ingin menyasar konsumen mahasiswa asal Asia Tenggara lainnya. Dia membanderol harga menu di resto relatif murah, berkisar Rp 17.500-23.500. "Agar sesuai dengan kantong mahasiswa," katanya.

    Prediksi Robi tepat. Beberapa mahasiswa berasal Thailand, Malaysia, dan India kerap datang ke restonya. Resto itu pun makin tersohor di kalangan warga Thailand yang berada atau sedang berkunjung ke Yogyakarta. "Beberapa biksu juga makan di sini," katanya.

    KORAN TEMPO


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Untung Buntung Status Lockdown akibat Wabah Virus Corona

    Presiden Joko Widodo berharap pemerintahannya memiliki visi dan kebijakan yang sama terkait Covid-19. Termasuk dampak lockdown pada sosial ekonomi.