Lemak Visceral Bisa Berkurang dengan Minum Kopi, Ini Kata Ahli dan Penelitiannya

Reporter

Editor

Yunia Pratiwi

Ilustrasi wanita minum kopi. Freepik.com/Racool Studio

TEMPO.CO, Jakarta - Setiap orang memiliki sejumlah lemak visceral yang tersimpan di perut. Lemak tersembunyi jauh di bawah kulit yang diperlukan untuk melindungi dan melindungi organ. Namun, kelebihan lemak visceral telah dikaitkan dengan sejumlah kondisi dan penyakit yang berpotensi mengancam jiwa termasuk diabetes dan bahkan kanker.

Penyebab utama penumpukan lemak visceral adalah makan terlalu banyak makanan berlemak dan kurang berolahraga. Oleh karena itu, membuat perubahan gaya hidup dapat membantu Anda mengurangi lemak perut. Salah satu perubahan gaya hidup tersebut termasuk menambahkan minum kopi ke dalam rutinitas harian Anda.

Ahli diet terdaftar di JustCBD, Nataly Komova, mengatakan, kafein dalam kopi meningkatkan thermogenesis, memungkinkan tubuh Anda membakar lebih banyak kalori. “Namun, saya menyarankan Anda untuk mengonsumsi kopi secukupnya," katanya. “Mengonsumsi kopi dalam jumlah besar dapat menyebabkan lekas marah, sakit kepala, detak jantung cepat, gugup, susah tidur, dan tremor otot.”

Penelitian antara kopi dan lemak visceral

Klaim ini didukung oleh beberapa penelitian. Satu studi, yang diterbitkan dalam Critical Review in Food Science and Nutrition pada 2019, menemukan bahwa kafein dapat meningkatkan berat badan, indeks massa tubuh (BMI), dan pengurangan lemak tubuh.

Sebagai bagian dari penelitian itu menganalisis hasil dari 13 studi yang ada dengan lebih dari 600 peserta. Ditemukan bahwa setiap kali seseorang menggandakan asupan kafein mereka, BMI dan lemak tubuh berkurang. “Secara keseluruhan, meta-analisis saat ini menunjukkan bahwa asupan kafein dapat meningkatkan berat badan, BMI, dan pengurangan lemak tubuh,” simpulnya.

Penelitian terpisah yang dilakukan oleh Harvard School of Public Health pada tahun 2020 mengungkapkan bahwa empat cangkir kopi sehari dapat mengurangi lemak tubuh hingga empat persen.

Peninjau studi dan direktur program di Pusat Medis Barat Daya Universitas Texas, Lona Sandon, berkomentar: "Kopi, lebih khusus lagi, kafein, telah berada di radar selama bertahun-tahun karena potensinya untuk memengaruhi nafsu makan, berat badan, dan lemak tubuh. Tapi mekanisme yang tepat tentang cara kerjanya untuk mengurangi lemak tubuh sangat diperdebatkan."

Sandon memperingatkan orang-orang bahwa butuh setengah tahun bagi peminum dalam uji coba untuk menghilangkan sedikit lemak tubuh. "Pembatasan kalori sederhana lebih efektif dari itu, bersama dengan program latihan yang baik untuk mengubah komposisi tubuh," katanya. "Kelebihan lemak tubuh tidak akan cepat hilang dengan tambahan beberapa cangkir kopi per hari."

Studi lain yang diterbitkan dalam American Journal of Clinical Nutrition, melakukan empat percobaan pada hubungan antara kafein dan penurunan berat badan. Kesimpulannya, kafein/kopi merangsang laju metabolisme pada individu kontrol dan obesitas; namun, hal ini disertai dengan oksidasi lemak yang lebih besar pada subjek dengan berat badan normal.

Anda bisa mendapatkan indikasi apakah Anda memiliki terlalu banyak lemak visceral dengan mengukur pinggang menggunakan pusar sebagai penanda, untuk wanita 90 centimeter atau lebih dapat menandakan lemak visceral dan untuk pria 101 centimeter.

EXPRESS UK

Baca juga: Kurang Tidur Menyebabkan Penumpukan Kalori dan Lemak Perut Menurut Studi

Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik https://t.me/tempodotcoupdate untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram lebih dulu.






Krisdayanti Beri Minum Kopi Ameena, Memangnya Boleh?

1 hari lalu

Krisdayanti Beri Minum Kopi Ameena, Memangnya Boleh?

Ramai di medsos, Krisdayanti memberi minum kopi cucunya, Ameena yang baru berusia 11 bulan. Apakah bayi boleh mengonsumsi kopi?


Apa Itu Operasi Anti Aging yang Dilakukan Penyanyi Titi DJ?

1 hari lalu

Apa Itu Operasi Anti Aging yang Dilakukan Penyanyi Titi DJ?

Penyanyi Titi DJ diketahui baru saja menjalani operasi anti aging atau operasi anti penuaan di salah satu rumah sakit di Korea Selatan.


Mengenal Tangier, Kelainan pada Tubuh yang Dapat Tingkatkan Risiko Penyakit Jantung

2 hari lalu

Mengenal Tangier, Kelainan pada Tubuh yang Dapat Tingkatkan Risiko Penyakit Jantung

Penyakit tangier ditandai dengan berkurangnya kadar high-density lipoprotein (HDL) dalam darah secara signifikan.


Pengaruh Asupan Kafein pada Pola Tidur

2 hari lalu

Pengaruh Asupan Kafein pada Pola Tidur

Kafein dapat mengganggu siklus tidur-bangun alami yang akhirnya mempengaruhi pola tidur.


Inilah Alasan Mengapa Kafein Dilarang Diminum Bersama Vitamin

4 hari lalu

Inilah Alasan Mengapa Kafein Dilarang Diminum Bersama Vitamin

Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan saat mengonsumsi minuman berkafein. Salah satunya tak boleh diminum bersamaan dengan vitamin.


5 Risiko Buruk Kebanyakan Mengonsumsi Lemak Jenuh

5 hari lalu

5 Risiko Buruk Kebanyakan Mengonsumsi Lemak Jenuh

Lemak jenuh terkandung dalam banyak makanan produk hewani maupun nabati.


Bisnis Teh Lokal Indonesia Melejit Setelah Pandemi, Gunakan Jaringan Medsos

7 hari lalu

Bisnis Teh Lokal Indonesia Melejit Setelah Pandemi, Gunakan Jaringan Medsos

Ifana Azizah hampir tak sempat duduk seharian karena sibuk melayani pembeli teh di pameran Indonesia Tea Culture.


Manfaat Minum Kopi 2-4 Cangkir Tiap Hari Turunkan Risiko Kematian, Ini 6 Khasiat Lainnya

9 hari lalu

Manfaat Minum Kopi 2-4 Cangkir Tiap Hari Turunkan Risiko Kematian, Ini 6 Khasiat Lainnya

Hampir kebanyakan orang suka minum kopi setiap hari, apa manfaat yang diperoleh bagi kesehatan?


Viral Bayi 7 Bulan Dicekoki Kopi Saset oleh Ibunya, Ini Bahayanya

9 hari lalu

Viral Bayi 7 Bulan Dicekoki Kopi Saset oleh Ibunya, Ini Bahayanya

Media sosial dihebohkan dengan aksi ibu yang memaksa bayinya meminum kopi saset. Bisa mengundang bahaya bagi bayi 7 bulan itu.


Ini Dampak Buruk yang Dirasakan Balita saat Diberi Kopi Saset

10 hari lalu

Ini Dampak Buruk yang Dirasakan Balita saat Diberi Kopi Saset

Hindari memberi kopi untuk balita, ini berbagai dampak buruknya.