5 Tips Perawatan Kulit Selama Perawatan Kesuburan

Reporter

Editor

Yunia Pratiwi

Ilustrasi kulit wajah/Foto: Freepik

TEMPO.CO, Jakarta - Hormon dapat membawa Anda pada perjalanan yang liar secara fisik dan emosional. Jadi, tidak mengherankan jika orang cenderung melihat perubahan pada kulit mereka selama perawatan kesuburan, ketika tubuh mereka tiba-tiba menghadapi serangan besar-besaran dari bahan kimia ramah embrio ini.

“Kulit, secara umum, sangat sensitif terhadap perubahan hormonal,” kata Julie Rhee, ahli endokrinologi reproduksi dan spesialis infertilitas. Jadi setiap perubahan yang mungkin Anda perhatikan dari fluktuasi hormon normal, seperti munculnya jerawat di saat menstruasi, dapat bertambah pada kulit Anda selama perawatan kesuburan.

Faktanya, itu adalah keluhan yang sangat umum, menurut dokter kulit Loretta Ciraldo, yang melihat sejumlah orang berusia tiga puluhan, dalam berbagai tahap keluarga berencana semuanya mengalami perubahan pada kulitnya. Jadi, inilah yang dapat Anda harapkan dari kulit Anda selama waktu yang sangat sensitif ini.

“Hormon memengaruhi setiap bagian tubuh Anda. Mereka melakukan perjalanan dalam aliran darah Anda ke jaringan dan organ Anda,” kata dokter spesialis obstetri dan ginekologi, Anna Cabeca. “Anggap itu sebagai pembawa pesan kimiawi tubuh Anda. Hormon memengaruhi metabolisme dan menentukan bagaimana tubuh Anda menyerap makanan, yang kemudian memengaruhi tingkat energi, dorongan seks, dan sistem pencernaan Anda. Ini kemudian memengaruhi penampilan Anda, mulai dari kembung yang sebenarnya merupakan masalah retensi air hingga ke kulit Anda."

Ada lusinan hormon dalam tubuh manusia, jauh lebih banyak daripada daftar singkat ini, tetapi ada beberapa pemain kunci yang memengaruhi kulit Anda. Pertama, estrogen hormon yang mengatur siklus menstruasi Anda, terkenal karena kemampuannya mengatasi jerawat. Menurut Dr. Ciraldo, “ehilangan estrogen akan menghasilkan lebih banyak jerawat bagi beberapa wanita.”Ketika kadar estrogen menjadi rendah (yang cenderung terjadi selama menopause), hal itu juga dapat menyebabkan penurunan produksi kolagen, peningkatan kepekaan terhadap kerusakan akibat sinar UV, dan kulit kusam dan tampak kering.

Androgen, alias hormon seks dan reproduksi Anda, dapat meningkatkan produksi sebum, yang dapat menyebab jerawat, menurut dokter kulit Hadley King. Estrogen biasanya dapat mengimbanginya, itulah sebabnya kontrasepsi hormonal dapat membantu dalam mencegah jerawat. Mirip dengan androgen, progesteron, dan progestin (versi sintetis progesteron yang ada dalam metode kontrasepsi tertentu) juga dapat meningkatkan produksi sebum dan memperburuk jerawat. Sekali lagi, ketika progestin dikombinasikan dengan estrogen dalam kontrasepsi hormonal justru dapat memperbaiki jerawat. “Metode KB yang mengandung estrogen dan progestin, seperti pil, tambalan, atau cincin, seringkali membantu mengurangi sebum dan jerawat,” kata Dr. King

Namun karena KB hormonal hadir dalam berbagai bentuk dan mengandung jenis dan kadar hormon yang berbeda. Dan bahkan formulasi yang sama dapat mempengaruhi orang yang berbeda secara berbeda. Sedangkan untuk progesteron, Anda mungkin melihat perbedaan pada kulit Anda pada waktu-waktu tertentu dalam sebulan ketika kadar Anda lebih tinggi. “Dalam siklus menstruasi alami, wanita lebih cenderung memiliki jerawat atau kulit berminyak sesaat sebelum ovulasi atau setelah ovulasi dari efek progesteron,” kata Dr. Rhee. Efek tersebut dapat mencakup perubahan kulit yang nyata seperti pembengkakan wajah, hiperpigmentasi, dan kulit berminyak. .

Selajutnya hormon kortisol dikenal sebagai 'hormon stres’ karena suatu alasan, karena dapat berdampak dramatis pada kulit, kata Dr. Ciraldo. “Karena mengaktifkan kelenjar minyak untuk menghasilkan lebih banyak sebum dan minyak kulit, jerawat dapat meningkat, bila ada kelebihan produksi,” katanya, dan itu bahkan dapat menyebabkan kerontokan rambut.

Perubahan kulit usai menghentikan pemakaian alat kontrasepsi dan memulai perawatan kesuburan

Langkah pertama dalam setiap perjalanan perencanaan kehamilan adalah melepaskan alat kontrasepsi, baik itu melepas IUD atau menghentikan konsumsi pil. Pertimbangkan fase pertama ini, dan ketahuilah bahwa ini mungkin fase terberat untuk kulit Anda. Jika Anda melihat adanya perubahan pada kulit saat menghentikan kontrasepsi hormonal, kemungkinan besar Anda perlu mengubah rutinitas untuk mengatasi masalah baru (atau lama) ini. “Melepaskan pil dapat membuka kedok masalah kulit sensitif,” tambah Catharine Marshall, spesialis obstetri dan ginekologi serta ahli bedah ginekologi. 

Misalnya, Anda mungkin pernah mengalami penekanan jerawat saat menggunakan kontrasepsi berbasis estrogen, tetapi begitu Anda menghilangkan hormon tersebut dari persamaan, jerawat Anda siap muncul dengan kekuatan penuh. Selama beberapa bulan setelah menghentikan pil kontrasepsi oral, kadar hormon mengalami fase penyesuaian, dan jerawat mungkin muncul. Meski itu bervariasi berdasarkan susunan fisiologis Anda sendiri dan bentuk pil atau kontrasepsi apa yang Anda gunakan. 

Setelah Anda melewati tahap pertama pelepasan alat kontrasepsi, Anda akan mulai mempersiapkan perawatan kesuburan, yang berarti Anda akan memiliki lebih banyak hormon dalam sistem Anda. Tapi, berapa banyak dan mana yang benar-benar tergantung pada jenis perawatan yang Anda terima.

Ada beberapa pilihan untuk keluarga berencana dan perawatan kesuburan akhir-akhir ini, termasuk pengambilan dan pembekuan sel telur, inseminasi intrauterin (IUI), dan fertilisasi in vitro (IVF), semuanya dapat melibatkan suntikan obat hormonal.

Dalam hal IVF dan pembekuan sel telur, bersiaplah untuk estrogen. “Perawatan IVF berarti kita menggunakan hormon untuk merangsang indung telur agar menghasilkan lebih banyak sel telur, jadi mengalami fluktuasi hormon hanyalah bagian dari perawatan dan sudah diperkirakan,” kata Dr. Cabeca.

Sebuah studi tahun 2018 dari The Journal of Cutaneous Medicine and Surgery memperkirakan sekitar 27 persen pasien yang menjalani IVF mengalami perubahan kulit yang terkait dengan perawatan. Kekhawatiran paling umum — yang ditemukan pada sekitar 13,5 persen pasien — adalah ruam merah, bulat, seperti bilur yang disebut urtikaria, alias gatal-gatal. Jerawat juga menjadi perhatian sekitar 3 persen pasien. Dr. Rhee menambahkan bahwa keluhan ini sebagian besar terkait dengan jenis hormon yang digunakan dalam suntikan. Misalnya, menurut penelitian yang sama, 96 persen wanita yang mengalami gatal-gatal juga menggunakan progesteron sebagai bagian dari perawatan IVF mereka.

Tingkat estrogen yang sangat tinggi yang menyertai IVF dapat menyebabkan sensitisasi kulit dan “hiperpigmentasi warna kulit, yang bersifat sementara, dan seringkali hilang setelah siklus IVF,” kata Dr. Rhee. Itu berarti Anda bisa melihat bintik hitam berkembang di kulit Anda, tetapi biasanya akan hilang setelah Anda selesai dengan perawatan.

Sedangkan IUI, ada kemungkinan Anda tidak akan melihat perbedaan apa pun pada kulit Anda. “Perubahan pada kulit Anda seringkali kurang terlihat dengan IUI, karena kadar estrogen biasanya tidak setinggi siklus IUI,” kata Dr. Rhee.

Selain itu, stres yang sering dikaitkan dengan proses keluarga berencana juga dapat memengaruhi kulit Anda. “Dalam kelompok IVF/IUI saya telah menemukan bahwa seringkali ada lebih banyak masalah kulit yang berhubungan dengan stres, termasuk sensitivitas, dan kulit kemerahan serta bercak,” kata Dr. Ciraldo. Inilah alasannya: Jika Anda sangat stres saat mempersiapkan tubuh Anda untuk IVF, kulit Anda bisa menjadi lebih sensitif, katanya.

Anda mungkin juga melihat kondisi kulit lainnya memburuk selama ini. “Kami bahkan melihat kondisi seperti eksim dan psoriasis kambuh pada beberapa, tetapi tidak semua, wanita yang menjalani perawatan IVF/IUI," kata Dr. Ciraldo.

5 tips cara mengatasi perubahan kulit saat perawatan kesuburan


1. Konsultasi dokter kulit

Karena perawatan kesuburan benar-benar dapat merusak kulit Anda, jika Anda sudah cenderung berjerawat atau masalah lain dengan kulit Anda, ada baiknya untuk mengunjungi dokter kulit secara teratur. Mereka dapat membantu Anda mengatur perubahan pada kulit Anda saat Anda menjalani proses yang sudah membuat stres, kata Dr. Marshall. 

2. Sesuaikan rutinitas perawatan kulit Anda

Saat Anda menjalani perawatan kesuburan, Anda mungkin perlu mengevaluasi kembali kebutuhan perawatan kulit Anda dan menyesuaikan rejimen Anda. “Pantau bagaimana kondisi kulit Anda, dan pertimbangkan untuk menyesuaikan rejimen di rumah jika Anda melihat perubahan yang terlihat,” kata Dr. Ciraldo. “Anda mungkin perlu beralih ke pembersih yang memiliki lebih banyak manfaat antijerawat, misalnya yang mengandung [asam] salisilat atau glikolat."

Mungkin juga Anda perlu melakukan eksfoliasi lebih teratur, yang bisa dilakukan dengan asam alfa-hidroksi (AHA), asam glikolat, atau retinol. Padahal, jika kulit Anda terasa sangat sensitif saat menjalani perawatan, Anda mungkin sebenarnya ingin menghindari AHA dan retinoid, setidaknya untuk saat ini. Kabar baiknya adalah perubahan kecil dapat membuat perbedaan besar jika Anda melihat lebih banyak jerawat, jerawat, atau masalah lainnya, kata Dr. Rhee. Rutinitas perawatan kulit yang baik selama perawatan kesuburan dapat membantu memperbaiki gejala-gejala ini.

3. Bersiaplah untuk menyesuaikannya kembali

Tentu saja, semua ini bisa berubah jika dan ketika Anda benar-benar hamil, perawatan kulit kehamilan adalah permainan bola lainnya. “Produk dan resep perawatan kulit topikal belum dipelajari dengan baik pada wanita hamil,” kata Dr. Marshall. Secara umum, dia mengatakan untuk menghindari bahan dan persiapan yang belum dipelajari — selalu lebih baik untuk berhati-hati.

“Konsensusnya adalah untuk menghindari produk yang mungkin beracun bagi kehamilan, atau yang dapat memengaruhi kadar hormon, seperti tretinoin, adapalene, dan sediaan vitamin A topikal lainnya, antijerawat, dan antikerut,” kata Dr. Marshall. Dia juga mengatakan untuk menghindari meletakkan bahan kimia apa pun di wajah Anda yang dapat Anda telan, seperti ekstrak oleander, ceramide, peptida, fluorouracil, dan podophyllum. 

4. Berikan nutrisi pada tubuh Anda

Ini juga merupakan ide yang baik untuk merawat tubuh Anda, secara umum, ketika menjalani perawatan kesuburan dan sepanjang hidup, kata Dr. Cabeca, yang merekomendasikan bekerja sama dengan dokter Anda untuk memastikan Anda menutrisi tubuh Anda dengan cara yang mempromosikan kesehatan Anda secara keseluruhan. "Saya selalu mengatakan 'pencernaan yang sehat untuk kulit yang bercahaya,'" tambahnya.

 5. Cobalah bersabar dan lembut dengan diri sendiri

Ini lebih mudah diucapkan daripada dilakukan, tetapi menjalani perawatan kesuburan dapat menjadi tantangan fisik dan emosional, jadi ketika Anda juga mulai melihat perubahan pada kulit Anda, itu bisa sangat mengecewakan. Namun, seperti yang dikatakan oleh Dr. Rhee, “Hal yang paling penting untuk dipertimbangkan adalah bahwa perubahan ini bersifat reversibel dan berumur pendek."

NABILA RAMADHANTY PUTRI DARMADI | WELL + GOOD. 

Baca juga:  Kekurangan Yodium dapat Menyebabkan Penurunan Kesuburan

Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik https://t.me/tempodotcoupdate untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram terlebih dahulu. 






Rekomendasi 11 Sabun Cuci Muka untuk Remaja yang Ramah di Kantong

13 jam lalu

Rekomendasi 11 Sabun Cuci Muka untuk Remaja yang Ramah di Kantong

Memakai sabun cuci muka salah satu langkah penting dalam rutinitas perawatan kulit


Pemicu Gangguan Kesuburan dan Makanan yang Dianjurkan

20 jam lalu

Pemicu Gangguan Kesuburan dan Makanan yang Dianjurkan

Pakar menjelaskan 35 persen penyebab gangguan kesuburan adalah faktor laki-laki dan sisanya gangguan pematangan sel telur atau ovulasi.


Bayi Tabung, Solusi yang Ingin Punya Anak dan Ada Masalah Infertilitas

21 jam lalu

Bayi Tabung, Solusi yang Ingin Punya Anak dan Ada Masalah Infertilitas

Masalah infertilitas atau ketidaksuburan merupakan sulit hamil yang masih tergolong tinggi di Indonesia sehingga bayi tabung pun menjadi pilihan.


6 Manfaat Oregano untuk Kulit Sebagai Antiseptik hingga Anti Inflamasi

23 jam lalu

6 Manfaat Oregano untuk Kulit Sebagai Antiseptik hingga Anti Inflamasi

Oregano biasanya untuk bumbu masakan, namun kin Anda bisa menuai manfaat oregano untuk kulit


Cara Mengatasi Jerawat Bibir Menurut Ahli Kulit

1 hari lalu

Cara Mengatasi Jerawat Bibir Menurut Ahli Kulit

Jerawat bibir terbentuk mirip dengan jerawat lainnya, bagaimana cara mengobatinya?


Peran Orang Tua Ketika Anaknya Menjalani Hubungan Percintaan yang Toxic

1 hari lalu

Peran Orang Tua Ketika Anaknya Menjalani Hubungan Percintaan yang Toxic

Ketika anak datang untuk berbagi masalah yang dialami dalam hubungannya, penting sikap orang tua tidak menuduh atau menyalahkan.


Menjaga Kesehatan Mental dengan Berkebun atau Merawat Tanaman

2 hari lalu

Menjaga Kesehatan Mental dengan Berkebun atau Merawat Tanaman

Berkebun atau merawat tanaman salah satu cara untuk menjaga kesehatan mental


Dua Produk Makeup yang Harus Dihindari jika Kulit Rentan Berjerawat

2 hari lalu

Dua Produk Makeup yang Harus Dihindari jika Kulit Rentan Berjerawat

Beberapa produk makeup lebih rentan menyumbat pori-pori dan menyebabkan jerawat, komedo putih, dan komedo.


Putri Marino Mulai Perawatan Kulit setelah Mengalami Breakout

3 hari lalu

Putri Marino Mulai Perawatan Kulit setelah Mengalami Breakout

Putri Marino baru mengenal skincare setelah lulus SMA dan mulai menerima pekerjaan, sempat breakout karena menggunakan makeup setiap hari saat syuting


Cara Menghilangkan Komedo Blackhead Hindari 3 Kesalahan Ini

3 hari lalu

Cara Menghilangkan Komedo Blackhead Hindari 3 Kesalahan Ini

Ada beberapa kesalahan yang tanpa disadari dilakukan saat membersihkan komedo blackhead