Seberapa Sering Harus Membersihkan Kamar Mandi Secara Menyeluruh?

Reporter

Editor

Yunia Pratiwi

Ilustrasi kamar mandi (Pixabay.com)

TEMPO.CO, Jakarta - Kelly Reynolds, profesor dan direktur lingkungan, ilmu paparan dan pusat penilaian eisk di University of Arizona, merekomendasikan untuk membersihkan kamar mandi Anda setidaknya setiap minggu. Lebih sering dari itu mungkin berlebihan.

“Banyak mikroba tumbuh lambat, terutama ketika kita berbicara tentang ragi dan jamur di kamar mandi,” kata Dr. Reynolds. “Itu bisa memakan waktu berhari-hari atau berminggu-minggu untuk tumbuh.” Membersihkan permukaan yang keras—toilet, meja dan wastafel, bak mandi dan pancuran—setiap minggu dengan pembersih berlabel disinfektan akan membunuh kuman dan menjaga jumlah patogen tetap rendah.

Jika seseorang di rumah Anda sakit dengan penyakit menular, seperti flu perut atau COVID-19, mereka harus mencoba membersihkan permukaan kontak tinggi di kamar mandi yang mereka gunakan setiap hari, kata Dr. Reynolds, termasuk toilet, wastafel, tombol shower, counter, dan gagang pintu. “Cobalah untuk tidak berbagi kamar mandi dengan mereka, tetapi jika Anda harus, bersihkan setiap hari.”

Terutama jika penyakitnya menyebabkan muntah atau diare, yang terbaik adalah masuk ke sana dan membersihkannya secara menyeluruh sebelum orang lain menggunakan ruang yang sama—dan bahkan lebih baik lagi jika orang yang sakit itu cukup sehat untuk membersihkannya sendiri.

Selain penyakit menular yang diketahui, kamar mandi yang kurang berkilau tidak akan memengaruhi kesehatan Anda dengan cara apa pun, kata Paul Pottinger, profesor kedokteran dan salah satu direktur program pengawasan antimikroba di University of Washington Medical Center . “Tidak mungkin seseorang dengan sistem kekebalan normal akan berisiko terkena infeksi berbahaya di kamar mandi dari salah satu teman serumah mereka melalui permukaan keras seperti lantai atau dudukan toilet,” kata Dr. Pottinger.

Itu karena kita sudah terpapar mikroba yang dimiliki teman serumah kita, dan sebaliknya, termasuk pasangan intim. Bahkan jamur yang terlihat di kamar mandi mungkin tidak akan membuat seseorang dengan sistem kekebalan yang sehat sakit, katanya.

Bersihkan pancuran dan bak mandi Anda untuk menghindari infeksi kulit

Jamur yang menyebabkan kutu air bisa sangat menular. “Dunia ini dipenuhi kuman, dan selalu ada jamur dan kapang di sekitar kita, tetapi itu cenderung tidak menjadi ancaman kecuali jika menetap di daerah yang lembap, dan di sanalah ia kemudian dapat tumbuh,” kata Dr. Pottinger. "Anda benar-benar dapat terkena infeksi jamur superfisial pada kaki ini jika Anda mandi di kamar mandi, dan itulah mengapa hal itu sangat umum terjadi." Dan spora dapat bersembunyi di bak mandi dan pancuran bahkan jika permukaan terlihat bersih dengan mata telanjang.

Bak mandi juga dapat menumbuhkan apa yang dikenal sebagai biofilm, atau penumpukan mikroorganisme yang saling menempel untuk membentuk film yang terlihat—cincin merah muda yang terkenal—di sekitar bak mandi atau saluran pembuangan. Seperti yang telah dilaporkan SELF sebelumnya, bakteri asing, jamur, dan mikroorganisme lainnya dapat menumpuk di biofilm ini dan menyebabkan infeksi kulit seperti staph atau jerawat yang parah. Lingkungan bak mandi yang basah juga menciptakan lingkungan yang sempurna bagi mereka untuk berkembang biak. 

Gunakan pembersih komersial dengan disinfektan (cari yang secara eksplisit menyebutkan “disinfektan” pada label) yang dapat secara efektif membunuh mikroba seperti bakteri dan virus dan sikat berbulu kaku untuk secara fisik memecah kotoran untuk menghilangkan biofilm dari bak mandi Anda.

Cuci handuk Anda secara teratur

Reynolds mencatat bahwa penelitian yang dilakukan oleh timnya di University of Arizona menemukan bahwa lebih dari setengah sampel handuk mengandung MRSA, atau staphylococcus aureus yang resisten methicillin, infeksi staph yang sangat sulit diobati dengan antibiotik. Berdasarkan temuan ini, handuk idealnya hanya digunakan sekali dan kemudian dicuci, dan setiap orang di rumah tangga harus memiliki handuk tangan mereka sendiri untuk dicuci setiap minggu, sara. Para ahli lain merekomendasikan untuk mencuci handuk mandi seminggu sekali, dan membiarkannya mengering sepenuhnya setelah digunakan — apakah itu berarti memasukkan ke dalam pengering atau menggantungnya di suatu tempat di luar kamar mandi yang lembap.

Kekhawatiran terbesar adalah menangkap sesuatu dari orang lain; ada lebih sedikit risiko mikroba Anda sendiri menjadi masalah. Cara terbaik untuk tidak menularkan infeksi dari diri Anda ke diri sendiri adalah dengan sering mencuci handuk. Jika handuk berbau seperti jamur, itu berarti ada sesuatu yang tumbuh di dalamnya, tambah Dr. Reynolds. "Jika Anda dapat melihat atau mencium sesuatu, maka ada banyak kuman di sekitar."

Tips untuk membersihkan kamar mandi Anda secara menyeluruh

Lauren Bowen, ahli kebersihan dan direktur operasi waralaba di perusahaan pembersih Two Maids & A Mop, merekomendasikan untuk mengenakan sepasang sarung tangan karet bersih yang dapat digunakan kembali saat Anda membersihkan kamar mandi untuk menghindari kontak kulit langsung dengan bahan kimia keras.

Alat bagus lainnya yang dia sarankan untuk disimpan dalam kit pembersih Anda:

- Kain microfiber: Sangat menyerap dan tidak boros dibandingkan handuk kertas.
- Sikat gigi cadangan: Sempurna untuk menjangkau semua sudut dan celah kecil di sekitar toilet - dan lemari Anda, ditambah nat di antara ubin.
Sikat berbulu kaku: Untuk memecah penumpukan pada permukaan yang keras tanpa menjadi abrasif.
- Pembersih shower: Digunakan di akhir setiap shower untuk mengurangi penumpukan endapan air keras dan pertumbuhan jamur di pintu shower.

Bowen juga menyarankan agar lantai kamar mandi Anda tetap kering. "Lantai kamar mandi yang basah berbahaya untuk terpeleset dan jatuh, dan juga menciptakan lem darurat untuk rambut dan debu," katanya. "Setelah barang-barang itu dikeringkan, itu akan menempel di lantai Anda sampai Anda memutuskan untuk mengepelnya." Selalu gunakan keset kamar mandi, dan keringkan area basah setelah Anda keluar dari bak mandi atau pancuran.

Sekali lagi, jika sesuatu terlihat atau berbau kotor, itu berarti sudah lewat waktunya untuk dibersihkan. Meskipun kebanyakan orang mungkin dapat menggunakan kamar mandi kotor untuk sementara waktu tanpa menghadapi konsekuensi kesehatan apa pun, itu tidak sebanding dengan risikonya. Mandi dan berendam juga jauh lebih santai saat Anda tidak menatap jamur atau lendir merah muda yang bersembunyi di sudut saat Anda membersihkan diri. 

SELF

Baca juga: Lantai Keramik Kamar Mandi Kotor, Berikut Tips Membersihkannya

Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik https://t.me/tempodotcoupdate untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram lebih dulu.






Asal-usul Hari Kusta Sedunia dan Mengenali Tema Peringatan Tahun 2023

1 jam lalu

Asal-usul Hari Kusta Sedunia dan Mengenali Tema Peringatan Tahun 2023

Hari Kusta Sedunia diperingati setiap tahun pada Minggu terakhir Januari. Hari Minggu tahun ini pada 29 Januari 2023.


Inilah Manfaat Tanaman Putri Malu bagi Petani

21 jam lalu

Inilah Manfaat Tanaman Putri Malu bagi Petani

Jika tanaman putri malu digunakan dengan baik, dapat menjadi sumber mikroba yang bermanfaat bagi tanaman dan juga dapat dijadikan sebagai pestisida.


Dikenal sebagai Tanaman Liar, Berikut 5 Manfaat Daun Putri Malu untuk Kesehatan

21 jam lalu

Dikenal sebagai Tanaman Liar, Berikut 5 Manfaat Daun Putri Malu untuk Kesehatan

Bagi sebagian besar orang, umumnya mengira tanaman putri malu hanya tumbuhan liar yang tidak memiliki manfaat sama sekali. Namun siapa yang menyangka ternyata putri malu ini memiliki manfaat bagi kesehatan tubuh.


5 Makanan untuk Mengurangi Risiko Maag

1 hari lalu

5 Makanan untuk Mengurangi Risiko Maag

Orang yang memiliki riwayat maag sebaiknya mengonsumsi makanan yang sesuai untuk kondisinya. Apa saja?


Perubahan Warna Lidah Bisa Menandakan Gangguan Kesehatan

1 hari lalu

Perubahan Warna Lidah Bisa Menandakan Gangguan Kesehatan

Jika warna lidah sedang tidak merah muda seperti biasanya menandakan kemungkinan adanya masalah kesehatan


Dampak Kesehatan Bila Bernapas dengan Mulut

7 hari lalu

Dampak Kesehatan Bila Bernapas dengan Mulut

Bernapas dengan mulut sempat dilakukan bila sedang pilek. Simak dampak kesehatan yang


Inilah Sederet Istilah Medis yang Kerap Diartikan Keliru

9 hari lalu

Inilah Sederet Istilah Medis yang Kerap Diartikan Keliru

Banyak orang yang masih kliru dalam menyebut istilah medis. Berikut beberapa istilah medis yang sering dipahami dengan keliru.


5 Keutamaan Doa untuk Orang Sakit Agar Dimudahkan Kesembuhannya

9 hari lalu

5 Keutamaan Doa untuk Orang Sakit Agar Dimudahkan Kesembuhannya

Berikut doa untuk orang sakit agar cepat sembuh dan segera diangkat penyakitnya


Ini Kata Pakar Penyakit Menular Soal Konsumsi Obat Antibiotik

18 hari lalu

Ini Kata Pakar Penyakit Menular Soal Konsumsi Obat Antibiotik

Dr. Neha meyarankan seseorang harus memperhatikan makanan yang mereka makan saat mereka juga mengonsumsi antibiotik.


Membedah Resistensi Obat Antibiotik dan Cara Pencegahannya

18 hari lalu

Membedah Resistensi Obat Antibiotik dan Cara Pencegahannya

Resistensi obat antibiotik merupakan kondisi dimana antibiotik tidak lagi efektif untuk membunuh bakteri penyebab penyakit.