Body Shaming dari Pasangan Termasuk Pelecehan Emosional?

Reporter

Editor

Yunia Pratiwi

Ilustrasi pasangan. Freepik.com/Drobotdean

TEMPO.CO, Jakarta - Jika Anda sedang menjalin hubungan, pernahkah pasangan Anda berbicara negatif tentang berat badan Anda? Apakah mereka pernah (atau lebih dari sekali) menghina Anda karena tinggi atau bentuk tubuh Anda? Apakah mereka mengolok-olok Anda atau orang lain berdasarkan penampilan tubuh Anda? Semua skenario ini termasuk dalam definisi body shaming.  

Menurut Samantha DeCaro, direktur klinis dan pendidikan di fasilitas penanganan gangguan makan the Renfrew Center, setiap komentar yang menyarankan tubuh Anda perlu diperbaiki, dianggap sebagai body shaming, dan jenis perilaku ini sebenarnya dapat diklasifikasikan sebagai pelecehan emosional.

Meski pengalaman setiap orang berbeda, citra tubuh biasanya merupakan masalah yang sangat sensitif dan pribadi. Ekspektasi sosial, tekanan untuk dianggap sebagai standar kecantikan yang "menarik dan tidak realistis", dan elemen patriarki sering memengaruhi cara orang memandang diri dan tubuh mereka. Khususnya bagi wanita, pesan dan ekspektasi seputar tubuh, bentuk, dan penampilan mereka dapat memengaruhi gaya hidup dan bahkan kesejahteraan mereka.

Jadi, jika pasangan Anda sering mengkritik tubuh Anda atau mengatakan sesuatu seperti, "Anda akan terlihat jauh lebih baik jika berat badan Anda turun beberapa kilogram,” kesehatan mental Anda mungkin akan ikut terpengaruh.

Alasan pasangan sering melakukan body shaming

Bahkan jika pasangan Anda tidak ingin menyakiti perasaan Anda, perilaku ini seringkali berasal dari pengalaman masa kecil yang negatif. "Komentar tentang tubuh berbahaya dari pasangan yang seringkali merupakan kalimat pengulangan dari komentar serupa yang mereka terima sebelumnya dalam hidup mereka," kata Dani Bryant, seorang konselor kesehatan mental klinis dan Body Liberator.

Terkadang, pasangan Anda mungkin berpikir dia hanya peduli dengan kesehatan Anda dan membenarkan perilaku body shaming untuk mendorong Anda melakukan perubahan gaya hidup. Namun, seperti yang dijelaskan DeCaro, berfokus pada berat badan bukanlah cara yang baik untuk mengukur kesehatan. "Jika Anda benar-benar peduli dengan kesehatan pasangan Anda, jangan fokus pada berat badan," katanya. "Ada banyak cara untuk meningkatkan kesehatan dan terlibat dalam perilaku yang mempromosikan kesehatan tanpa sengaja memanipulasi bentuk atau ukuran tubuh."

Body shaming termasuk pelecehan emosional?

Pelecehan secara emosional terkadang dapat dimulai dengan cara yang kecil, yang bertahap dan seringkali sulit dikenali dalam suatu hubungan. Gaslighting, stonewalling, triangulasi apapun jenisnya dapat sangat berbeda tampilannya, tetapi semuanya tetap berbahaya dan merusak kesehatan mental pasangan. “Kritik, meremehkan, mempermalukan, mengintimidasi, menggoda, komentar komparatif, pengawasan dan ekspektasi yang tidak realistis” ucap Bryant.

Meskipun selalu ada kemungkinan bahwa pasangan Anda mempelajari perilaku ini atau menginternalisasi rasa malu tentang tubuh mereka sendiri sejak dini, seperti yang disebutkan Bryant, dia juga tidak mengesampingkannya sebagai bentuk pelecehan. "Ini adalah pendapat orang lain yang memiliki rasa malu yang buruk, yang seringkali tercermin dalam kekuasaan dan kendali orang lain," katanya.

Tidak diragukan lagi bahwa pasangan yang menghina Anda tentang berat atau tinggi badan Anda dapat sangat menyakiti Anda dan memengaruhi kekuatan dan kesehatan hubungan Anda terlebih lagi berhubungan dengan tubuh Anda. Menurut Bryant, pelecehan emosional berupa body shaming dapat merugikan kesehatan mental, terutama jika menyangkut persepsi diri.

"Saat kita diberi tahu bahwa nilai kita ada pada ukuran tubuh kita, kita terus mencari pola dan mengulanginya sampai kita menyadari bahwa itu adalah sebuah pola," katanya. Tidak hanya itu, tetapi jika Anda pernah mengalami kelainan makan apa pun, pasangan Anda yang mempermalukan tubuh pasti dapat memperburuknya atau bahkan memperburuk kondisi mental Anda.

Meskipun mungkin sulit, DeCaro menyarankan Anda untuk menetapkan batasan dengan pasangan saat Anda merasa bahwa dia mempermalukan Anda. "Komunikasikan perasaan Anda, komunikasikan kebutuhan Anda, dan minta dia untuk berhenti," katanya. Ia juga menambahkan bahwa Anda juga dapat mempertimbangkan untuk memberi tahu dia bahwa komentarnya memengaruhi seberapa bahagia atau aman perasaan Anda dalam hubungan tersebut. "Putuskan apa yang harus dilakukan untuk menjaga diri sendiri jika pasangan Anda terus memaksakan diri," katanya.

Jika komentar yang mempermalukan tubuh dan pasangan telah mengubah citra tubuh dan harga diri Anda, ketahuilah bahwa Anda tidak harus membiarkan pengalaman itu membuat Anda kecewa dan Anda berhak mendapatkan validasi. Bryant mengatakan setiap orang harus dilihat dari nilainya sebagai pribadi, bukan tubuhnya. “Jika pasangan Anda tidak dapat atau tidak mau memahami dari mana datangnya prasangka gemuk dan cita-cita kecantikan mereka yang tidak realistis, sangat penting untuk bertanya pada diri sendiri bagaimana Anda dapat mempertahankannya? ”

NADIA RAICHAN FITRIANUR | BUSTLE

Baca juga: Cara Selena Gomez Membalas Komentar Negatif Tentang Tubuhnya

Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik https://t.me/tempodotcoupdate untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram lebih dulu.






5 Cara Menghadapi Pasangan yang Suka PHP

12 jam lalu

5 Cara Menghadapi Pasangan yang Suka PHP

Bila pasangan tiba-tiba membatalkan janji yang sebelumnya telah diatur pasti Anda akan merasakan kesal dan marah. Bila hal ini terus-menerus terjadi berulang kali bisa jadi pasangan Anda memiliki sifat Pemberi Harapan Palsu (PHP).


Masalah Organ dan Kesehatan Terkait Penyakit Lupus

1 hari lalu

Masalah Organ dan Kesehatan Terkait Penyakit Lupus

Lupus bisa menyebabkan komplikasi ke masalah kesehatan lain. Berikut masalah organ dan kesehatan lain terkait penyakit lupus.


Alasan Pentingnya Pasangan Mengetahui Siklus Menstruasi Anda

1 hari lalu

Alasan Pentingnya Pasangan Mengetahui Siklus Menstruasi Anda

Mengetahui siklus menstruasi, dan kemudian dapat membagikannya dengan pasangan Anda, sangat bermanfaat untuk banyak alasan berbeda


Kleptomania, Gejala, Penyebab hingga Kiat Mengatasinya

1 hari lalu

Kleptomania, Gejala, Penyebab hingga Kiat Mengatasinya

Ini Cara Menghadapi pengidap kleptomania


Memahami Curving, Perusak Hubungan yang Lebih Kejam dari Ghosting

1 hari lalu

Memahami Curving, Perusak Hubungan yang Lebih Kejam dari Ghosting

Curving biasanya terjadi pada hubungan antara dua orang yang tidak mesti romantis. Kenapa disebut lebih jahat dari ghosting?


Meghan Markle Tampil Glamor Kenakan Gaun Putih dan Cincin Putri Diana

1 hari lalu

Meghan Markle Tampil Glamor Kenakan Gaun Putih dan Cincin Putri Diana

Meghan Markle dan Pangeran Harry mendapat penghargaan dalam Robert F. Kennedy Ripple of Hope Award Gala


Cerita Kate Winslet sering Mengalami Body Shaming ketika Muda

2 hari lalu

Cerita Kate Winslet sering Mengalami Body Shaming ketika Muda

Kate Winslet mulai berhenti memikirkan kritik terhadap tubuhnya setelah anak pertamanya lahir pada 2000.


Tips untuk Pria yang Harus Memutuskan Pilihan antara 2 Wanita

2 hari lalu

Tips untuk Pria yang Harus Memutuskan Pilihan antara 2 Wanita

Punya dua wanita yang dicintai dan bingung harus memilih? Anda harus membuat keputusan jika ingin melanjutkan hubungan. Simak tipsnya.


Alasan Selena Gomez Berbagi Cerita Hidupnya dengan Masalah Kesehatan Mental

2 hari lalu

Alasan Selena Gomez Berbagi Cerita Hidupnya dengan Masalah Kesehatan Mental

Selena Gomez menjelaskan alasannya membuat film dokumenter yang menurut dia sangat penting baginya dan orang lain.


Bermain Piano Dapat Atasi Depresi dan Gangguan Kecemasan

2 hari lalu

Bermain Piano Dapat Atasi Depresi dan Gangguan Kecemasan

Penelitian yang dilakukan University of Bath menunjukkan bermain musik seperti piano bisa menghadirkan kegembiran dan mengatasi depresi.