Pilates Dapat Bantu Pemulihan Long Covid Menurut Studi

Reporter

Editor

Yunia Pratiwi

Ilustrasi wanita pilates. shutterstock.com

TEMPO.CO, Jakarta - Jika Anda berjuang dengan long COVID, sebuah studi baru menunjukkan bahwa mungkin ada jalan pemulihan yang mengejutkan yaitu dengan Pilates. Penelitian yang dipublikasikan di Sports Health: A Multidisciplinary Approach, menemukan bahwa pasien lama COVID, yang telah dirawat di rumah sakit karena COVID-19 dan telah melaporkan sesak napas dan kelelahan sejak dipulangkan, mengalami peningkatan fungsi paru-paru mereka secara mengejutkan sebesar 34 persen setelah program Pilates delapan minggu.

Lebih khusus lagi, mereka yang mengikuti kursus aqua Pilates meningkatkan fungsi paru-paru mereka sebesar 34,7 persen, sedangkan mereka yang melakukan Pilates tradisional meningkat sebesar 32,3 persen. Ada juga peningkatan yang signifikan dalam kualitas skor hidup untuk kedua kelompok. Rekan penulis penelitian Cain Clark, profesor epidemiologi dan statistik di Coventry University, Inggris, mengatakan hasilnya signifikan secara klinis dan mewakili peningkatan yang cukup besar.

Studi pendahuluan telah disambut dengan umpan balik positif dalam komunitas ilmiah, yang saat ini kurang dalam penelitian dalam rehabilitasi long COVID. "Saya cukup terkejut melihat betapa bermanfaatnya itu dalam meningkatkan fungsi paru-paru. Peningkatan sebesar 32 persen yang saya anggap sangat besar," kata Enya Daynes, fisioterapis klinis dan pimpinan rehabilitasi COVID di Pusat Penelitian Biomedis Leicester.

Pilates sangat baik untuk fungsi paru-paru

Penelitian yang ada menunjukkan bahwa selama pelatihan Pilates, beberapa kelompok otot terlibat, termasuk yang terlibat dalam pernapasan, yang dapat membantu meningkatkan fungsi paru (paru-paru). Sebuah studi pra-pandemi pada tahun 2015 menemukan bahwa delapan minggu pelatihan Pilates meningkatkan kapasitas paru-paru dan ketebalan otot perut pada wanita yang tidak aktif.

Saat ini, karena pandemi masih berlangsung, perlu dicatat bahwa Pilates juga merupakan kegiatan berisiko rendah dalam hal kontaminasi karena kelas berbasis matras mengandalkan berat badan daripada peralatan, dan dapat dengan mudah dilakukan dari jarak jauh.

Ketika melihat mengapa kelompok Aqua Pilates menunjukkan peningkatan yang lebih besar daripada kelompok Pilates standar, para peneliti percaya bahwa resistensi tambahan yang diciptakan air lebih bermanfaat. Bergerak di dalam air memaksa otot-otot yang terlibat dalam pernapasan dan gerakan untuk bekerja lebih keras dengan sedikit risiko tambahan ketegangan pada otot atau stres pada persendian.

Ini mencerminkan hasil penelitian sebelumnya yang menemukan bahwa latihan air meningkatkan kekuatan otot pernapasan dan kapasitas paru-paru ke tingkat yang lebih besar daripada berolahraga di darat, karena viskositas dan ketahanan air.

Hanya karena Pilates adalah modalitas yang dipelajari dalam penelitian ini tidak berarti bentuk latihan lain tidak akan memiliki efek yang sama, sesuatu yang diakui oleh para penulis. "Saya pikir itu benar-benar adil untuk mengatakan - saya tidak tahu apa - tetapi mungkin jenis latihan berdampak rendah serupa yang melibatkan fungsi paru mungkin akan menghasilkan sesuatu yang sebanding," kata Clark. Tetapi untuk orang dengan long COVID yang mungkin menderita kelelahan parah, Pilates dan aqua Pilates adalah bentuk latihan intensitas rendah yang baik, tambahnya.

Sementara itu, peningkatan kualitas hidup yang ditemukan dalam penelitian ini dikaitkan dengan efek positif dari pelatihan Pilates dalam mengurangi depresi dan meningkatkan kesehatan mental, karena pelepasan hormon serotonin mood "bahagia". Tapi bisa dibilang semua jenis aktivitas fisik bisa memiliki dampak yang sama. Misalnya, sebuah studi tahun 2010 pada pasien jantung koroner yang melakukan enam minggu pelatihan sirkuit moderat menemukan bahwa mereka juga meningkatkan kualitas hidup dan mengurangi depresi. "Akan ada manfaat lain dari latihan lain. Kami telah melihat peningkatan serupa dalam pernapasan dan kualitas hidup di treadmill berjalan dan bersepeda," kata Daynes.

Kapan harus mencoba Pilates?

Clark ingin menekankan bahwa penelitian ini dilakukan pada peserta usia paruh baya yang tidak aktif dan kelebihan berat badan, sehingga hasilnya mungkin tidak terlalu signifikan untuk orang yang sudah bugar dan aktif. "Pilates dan aqua Pilates adalah langkah pertama yang baik," kata Clark, tetapi dia menambahkan, "Ambil hasilnya sebagai hal positif, meski Anda tidak percaya bahwa itu sepenuhnya."

Dia juga menjelaskan bahwa peningkatan terbaik mungkin terlihat pada awal pelatihan. "Tidak mungkin jika Anda melakukannya selama delapan minggu lagi, Anda akan melihat peningkatan 20 hingga 30 persen lagi. Anda tidak akan meningkat secara linier," tambahnya.

Daynes berpendapat bahwa semua jenis aktivitas bermanfaat, tetapi penting bahwa orang yang pulih dari long COVID dapat terlibat dalam sesuatu yang mereka sukai — dan Pilates bukan untuk semua orang. "Semuanya perlu diterapkan dengan hati-hati karena COVID sangat kompleks dan beragam," katanya. "Umumnya tentang kembali beraktivitas. Tidak harus Pilates. Ini tentang melakukan lebih banyak olahraga dalam keterbatasan Anda saat ini. dan tidak memaksakan kelelahan. Tingkatkan aktivitas dan olahraga secara bertahap dengan mempertimbangkan gejala Anda.”

WELL GOOD

Baca juga: 3 Latihan Pilates untuk Meredakan Kembung dan Membentuk Otot Perut

Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik https://t.me/tempodotcoupdate untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram lebih dulu.






Alasan Shay Mitchell Suka Berdandan Sebelum Olahraga

1 hari lalu

Alasan Shay Mitchell Suka Berdandan Sebelum Olahraga

Shay Mitchell mendapatkan nasihat ini dari neneknya. Apa manfaat kebiasan seperti yang dilakukannya?


Waktu Tepat Minum Protein Shake setelah Olahraga?

3 hari lalu

Waktu Tepat Minum Protein Shake setelah Olahraga?

Ahli diet menjelaskan bagi yang ingin menambah massa otot, waktu yang disarankan untuk protein shake yakni antara 30-60 menit setelah berolahraga.


Ivanka Trump Jaga Tubuh Bugar dengan Makanan Seimbang dan Fusion Workout

3 hari lalu

Ivanka Trump Jaga Tubuh Bugar dengan Makanan Seimbang dan Fusion Workout

Ivanka Trump terlihat bugar dan ramping di usia 41 tahun, ini rahasinya


5 Kiat Mengendalikan Stres

4 hari lalu

5 Kiat Mengendalikan Stres

Stres respons alami dari tubuh


Semakin Tua Berat Badan Mudah Naik Susah Turun Periksa 3 Hal Ini

4 hari lalu

Semakin Tua Berat Badan Mudah Naik Susah Turun Periksa 3 Hal Ini

Menjaga berat badan yang sehat adalah perjalanan seumur hidup dan tidak semua teknik berhasil untuk semua orang


Bangun Pagi Lesu dan Tak Semangat Coba 3 Tips Ini Agar Lebih Berenergi

4 hari lalu

Bangun Pagi Lesu dan Tak Semangat Coba 3 Tips Ini Agar Lebih Berenergi

Jika Anda bangun pagi merasa lesu dan pening, coba tiga cara ini seperti yang dibuktikan melalui penelitian


Pelemparan Batu Suporter Persita ke Bus Persis Solo, Pasoepati: Kami Tak Ada Permusuhan

5 hari lalu

Pelemparan Batu Suporter Persita ke Bus Persis Solo, Pasoepati: Kami Tak Ada Permusuhan

Pihak suporter Persis Solo jelaskan tidak ada riwayat permusuhan dengan suporter Persita Tangerang.


5 Cara Membuat Paru-Paru Bekerja Optimal hingga Usia Lanjut

5 hari lalu

5 Cara Membuat Paru-Paru Bekerja Optimal hingga Usia Lanjut

Memiliki paru-paru yang sehat sangat diinginkan banyak orang. Ini Cara membuat paru-paru bekerja optimal hingga usia lanjut.


Inilah 4 Olahraga yang Cocok untuk Lansia

5 hari lalu

Inilah 4 Olahraga yang Cocok untuk Lansia

Usia tidak menghalangi Anda untuk tetap bugar dan rutin olahraga. Berikut sejumlah olahraga yang cocok untuk lansia.


Atlet Ukraina Kecewa Rusia Diizinkan Bertanding Lagi di Level Dunia

9 hari lalu

Atlet Ukraina Kecewa Rusia Diizinkan Bertanding Lagi di Level Dunia

Vladyslav Heraskevych menilai pengorbanan atlet Rusia belum sebanding dengan pengorbanan atlet Ukraina yang kehilangan rumah dan keluarga.