Selain untuk Kebugaran Ini Manfaat Hiking untuk Menjaga Hubungan

Reporter

Editor

Yunia Pratiwi

Ilustrasi pasangan. Freepik.com

TEMPO.CO, Jakarta - Bukan rahasia lagi bahwa menghabiskan waktu di hutan, baik untuk hiking atau di kabin atau tenda yang dikelilingi oleh permadani pepohonan, bisa menjadi dorongan dopamin yang nyata. Dengan menghabiskan waktu di alam bebas dapat segera membuahkan hasil tidak hanya untuk diri Anda sendiri, tetapi juga untuk hubungan Anda.

Jika Anda pernah mendaki gunung dan menemukan bahwa Anda telah terlibat dalam percakapan yang lebih dalam dan bermakna dengan teman mendaki Anda daripada yang pernah Anda lakukan sebelumnya, itu bukanlah suatu kebetulan. Seperti yang disebutkan oleh National Park Service, salah satu manfaat utama dari hiking di luar kesehatan mental adalah kesehatan relasional. Baik Anda memulai perjalanan alam yang santai atau pendakian yang sangat menantang, melakukannya bersama pasangan, anggota keluarga, atau sekelompok teman menciptakan pengalaman bersama yang dapat membantu memperkuat ikatan di antara Anda.

Dan ada ilmu untuk mendukungnya. Sebuah studi baru yang didanai oleh L.L.Bean menemukan bahwa berbagi rasa kagum di alam bebas membentuk hubungan sosial dan persahabatan yang lebih dalam. Dan dalam studi tahun 2021 yang diterbitkan dalam Psikologi Terapan: Kesehatan dan Kesejahteraan, para peneliti menemukan bahwa ketika membandingkan jalan ibu-anak selama 20 menit di dalam dan di luar ruangan, dan suasana hati serta konten percakapan di dalamnya, menghabiskan waktu bersama di luar ruangan secara signifikan memengaruhi interaksi positif dan mengurangi pengaruh negatif antara ibu dan anak perempuan. 

Hiking untuk meningkatkan komunikasi

“Mendaki alam adalah bentuk olahraga yang melepaskan hormon endorfin; endorfin adalah bahan kimia di otak yang melepaskan perasaan baik,” jelas psikolog Alyson Nerenberg, penulis buku No Perfect Love. "Meningkatkan endorfin menyebabkan lebih sedikit stres dan kecemasan, tidur yang lebih baik, dan kesehatan mental yang lebih baik, dan ketika tubuh Anda melepaskan endorfin, Anda sering merasa lebih sedikit stres dan kecemasan dan lebih terbuka untuk berkomunikasi daripada mengisolasi."

Lalu ada fakta bahwa hiking dan dikelilingi oleh alam dapat membantu menempatkan segala sesuatunya dalam perspektif. “Dikelilingi oleh alam mengingatkan kita bahwa masalah kita lebih kecil dari yang kita pikirkan dan bahwa kita adalah bagian dari dunia yang spektakuler,” kata Dr. Nerenberg. “Jika kita merasa kewalahan dan takut untuk berbagi perjuangan kita, kita mungkin menyadari bahwa kesulitan kita tidak sebesar kelihatannya.”

Karena itu, Dr. Nerenberg mengatakan bahwa percakapan yang sulit umumnya dapat menjadi lebih mudah saat hiking. “Ketika Anda terjebak di sekitar meja mencoba melakukan percakapan serius, itu bisa terasa canggung, dan satu atau lebih orang bisa menutup diri atau menjadi defensif,” jelasnya. “Ketika Anda berada di luar hiking di alam, itu melepaskan tekanan dari pembicaraan duduk formal dan memungkinkan Anda untuk mengambil napas dalam-dalam dan bersantai. Anda sering lebih memperhatikan napas Anda saat Anda berjalan di tanjakan, atau fokus pada lingkungan yang indah, dan komunikasi dapat mengalir lebih mudah.” Bagi banyak dari kita, seringkali lebih mudah untuk melakukan percakapan yang sulit ketika tidak melihat langsung ke orang lain.

Selain membuat percakapan tidak terlalu mengintimidasi, hiking juga mendorong orang untuk lebih hadir. Lagi pula, untuk mendaki orang biasanya menyimpan ponsel dan layar lainnya. Dengan menghilangkan rangsangan dari luar, ada lebih banyak ruang untuk benar-benar terhubung dengan orang atau orang yang Anda ajak mendaki. Itu sebabnya, bahkan jika Anda memiliki kesempatan untuk duduk atau beristirahat di tengah pendakian, psikolog klinis Megan Jones Bell, yang merupakan direktur klinis konsumen dan kesehatan mental di Fitbit, mengatakan untuk melawan keinginan untuk memeriksa email dan sosial. media saat berada di alam. "Untuk mendapatkan manfaat paling banyak dari berada di luar ruangan bersama orang lain, penting untuk tetap hadir dan terlibat," katanya.

Cara memanfaatkan percakapan dan koneksi di alam bebas

Jika Anda tidak yakin bagaimana memulai percakapan yang mengalir bebas, Dr. Bell menyarankan untuk mengajukan pertanyaan. “Untuk keluar dari rutinitas ‘bagaimana hari Anda’, coba ajukan pertanyaan terbuka dan mengundang berbagi,” katanya. Jangan takut menangani hal-hal besar. “Akan lebih mudah untuk meninggalkan ruang untuk keheningan saat berbagi aktivitas di luar ruangan sehingga terkadang percakapan yang lebih dalam bisa terasa lebih mudah didekati.”

Pilihan lain adalah memulai waktu Anda di alam dengan meditasi bergerak. “Orang-orang dapat memanfaatkan waktu mereka sebaik mungkin di luar ruangan dengan mempraktikkan kesadaran bersama secara teratur,” kata Dr. Bell. 

Untuk membina hubungan, Dr. Nerenberg menyarankan agar orang lain tahu betapa senangnya Anda karena mereka menemani Anda—terima kasih sangat membantu dan dapat membantu kita membuka diri dengan lebih nyaman. Tetapi jaga agar harapan Anda tetap realistis. Jika Anda kesulitan berkomunikasi dengan orang yang Anda cintai, pertama kali Anda mendaki bersama mungkin tidak menghasilkan percakapan yang luar biasa—fokuslah untuk menciptakan pengalaman yang cukup positif sehingga Anda ingin mendaki bersama lagi.

WELL+GOOD

Baca juga: Tips Adinda Thomas dan Debi Sagita Tetap Kinclong saat Hiking

Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik https://t.me/tempodotcoupdate untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram lebih dulu.






7 Hal yang Terjadi ketika Bertemu dengan Belahan Jiwa

1 hari lalu

7 Hal yang Terjadi ketika Bertemu dengan Belahan Jiwa

Banyak yang percaya bahwa setiap orang memiliki belahan jiwa di dunia ini, tapi bagaimana mengetahuinya saat bertemu?


Pentingnya Empati Dalam Komunikasi,, Ini Kuncinya

1 hari lalu

Pentingnya Empati Dalam Komunikasi,, Ini Kuncinya

Saat ini ilmu komunikasi semakin penting. Salah satu yang perlu diutamakan adalah empati dalam berkomunikasi.


Kiat agar Hubungan dengan Si Introvert Lancar

2 hari lalu

Kiat agar Hubungan dengan Si Introvert Lancar

Tak mudah menjalin hubungan dengan orang introvert, apalagi bila Anda tipe yang ekstrovert. Agar hubungan tidak gagal, coba kiat berikut.


9 Tanda Memiliki Gaya Keterikatan yang Cemas

3 hari lalu

9 Tanda Memiliki Gaya Keterikatan yang Cemas

Gaya keterikatan yang cemas memiliki beberapa tantangan yang sangat unik


Ciri Pasangan Sudah Tak Bahagia bersama Anda

5 hari lalu

Ciri Pasangan Sudah Tak Bahagia bersama Anda

Anda perlu mengetahui beberapa tanda yang menyiratkan pasangan tak bahagia bersama. Berikut sembilan tanda pasangan tak bahagia dalam hubungan cinta.


5 Alasan Menjauhi Seseorang yang Pernah Selingkuh

5 hari lalu

5 Alasan Menjauhi Seseorang yang Pernah Selingkuh

Orang yang berselingkuh mungkin memiliki masalah dengan komitmen dan mereka mungkin memiliki masalah kontrol impuls


Alasan Pria Menghindari Keintiman setelah Memulai Hubungan

5 hari lalu

Alasan Pria Menghindari Keintiman setelah Memulai Hubungan

Berikut beberapa alasan yang paling sering dibagikan mengapa pria terlihat menghindar setelah melakukan pendekatan dan hubungan pun mandek.


4 Gaya Komunikasi dengan Pasangan untuk Memperkuat Hubungan

6 hari lalu

4 Gaya Komunikasi dengan Pasangan untuk Memperkuat Hubungan

Komunikasi adalah hal terpenting dalam suatu hubungan


Asal-usul Peringatan Hari Halo Sedunia 21 November

7 hari lalu

Asal-usul Peringatan Hari Halo Sedunia 21 November

Hari Halo Sedunia diperingati setiap 21 November bermula sebagai tanggapan atas konflik Mesir dan Israel pada 1973


6 Cara Membuat Batasan yang Sehat dengan Media Sosial dalam Hubungan

11 hari lalu

6 Cara Membuat Batasan yang Sehat dengan Media Sosial dalam Hubungan

Media sosial memiliki pengaruh yang cukup besar pada suatu hubungan, karena itu penting untuk mengatur batasan dalam penggunaannya bagi pasangan